Hari ini aku terdiam

Menyaksikan hujan yang turun deras

Pikiran mengalir bersama air

Siapa yang masih tertawa di bawah hujan?

 

Sudah tidak adalagi daun-daun yang menari gembira,

Akar-akar terkubur di bawah lantai peradaban yang telah beku

Wajah-wajah kedinginan tidak saling menyapa berlari mencari rumah

Siapa yang masih tertawa dengan secangkir teh dan gorengan bersama tetangga?

 

Angin membawa pikiran ke halaman sekolah.

Masa dimana perempuan berambut terurai

Sekarang semua tertutup oleh tirai kepercayaan

Siapa yang masih melihat keluguan anak-anak?

 

Hujan telah berhenti

Aku melihat banyak orang berjubah ayat

Bertopi kepercayaan

Siapa yang masih bukan manusia suci?

 

Penjara telah penuh

Rumah ibadah penuh

Hati manusia juga penuh

Masih adakah ruang hati untuk sesama?

 

Apakah warna kulit yang berbeda artinya kita manusia berbeda?

Setiap langkah mengarah ke surga

Tetapi mengapa masih banyak yang meminta-minta untuk hidup

Setiap doa terlantun puji-pujian memohon surga

Tetapi caci makimu pada sesama belum berhenti

 

Hujan, bisakah lunturkan semua keangkuhan?

Bahwa kau dan aku cuma tengkorak berbalut kulit dan jubah.

 

 

 

(Oleh: Wang Ai Jia)