Lagu-lagu Porseni Boemi 2022: Lirik, Akor dan Video

1. Solo Putra: Cover Lagu “Lirih” Ari Lasso

Intro : E F#m E D# E F#m E B

F#m D#      E    F#m  D#              E   A
kesunyian ini lirih kubernyanyi
C#m D#                  B      A                   E
lagu indah untukmu aku bernyanyi
F#m             D#    E            F#m               E
engkaulah cintaku cinta dalam hidupku
C#m D#                   B A                   E
bersama rembulan aku menangis
G#                  A   Am                     E     B
mengenangmu segala tentangmu oooh
C#m                   B          A        F#m     B
ku memanggilmu dalam hati lirih
E F#m         D#      E        F#m       D#    E A
engkaulah hidupku hidup dan matiku
C#m D# G#m B                    E A G#
tanpa dirimu    aku menangis

A   Am
mengenangmu
E      B
segala tentangmu oooh …
C#m                  B          G#m      A
ku memanggilmu dalam hatiku

Interlude: E F#m E D# B

A                   E
aku bernyanyi

G#                  A   Am                     E     B
mengenangmu segala tentangmu oooh
C#m                   B          A        F#m     B
ku memanggilmu dalam hati lirih

C#m                   B          A        F#m     B
ku memanggilmu dalam hati lirih

(unattended)
kukenang dirimu

E F#m D# E


2. Trio Campuran: Cover Lagu “Lelaki dan Rembulan” Franky Sahilatua & Jane

Intro: Bm Em Bm Em C Bm D

Verse 1

G                       D          G
Rembulan di malam hari
Bm       Em
Lelaki diam seribu kata
Bm                D
Hanya memandang
G D                   G
Hatinya luka… hatinya luka

Verse 2

G              D          G
Udara terasa berat
Bm                  Em
Karena asmara sesakkan dada
Bm         D
Ketika cinta
G D                          G
Terbentur dinding… terbentur dinding

Reff:
Em                     Bm
Bukalah pintu hatimu
C                      G
Yang s’lalu membeku
Bm                 Em
Agar ku lihat lagi
C       G          D
Rembulan di wajahmu
C             D        G
Jangan sembunyikan
C         G D      G
Hatimu padaku

G    Em           C          G
Lelaki… dan rembulan
Bm                    G
Bersatu di malam
D       C        G
Angin sepoi-sepoi

Interlude: Em C G C G C D

Verse 1

G                       D          G
Rembulan di malam hari
Bm       Em
Lelaki diam seribu kata
Bm                D
Hanya memandang
G D                   G
Hatinya luka… hatinya luka

Verse 2

G              D          G
Udara terasa berat
Bm                  Em
Karena asmara sesakkan dada
Bm         D
Ketika cinta
G D                          G
Terbentur dinding… terbentur dinding

Reff:
Em                     Bm
Bukalah pintu hatimu
C                      G
Yang s’lalu membeku
Bm                 Em
Agar ku lihat lagi
C       G          D
Rembulan di wajahmu
C             D        G
Jangan sembunyikan
C         G D      G
Hatimu padaku

G    Em           C          G
Lelaki… dan rembulan
Bm                    G
Bersatu di malam
D       C        G
Angin sepoi-sepoi

 

D       C        G
Angin sepoi-sepoi (4x, fade out)


3. Band akustik: Cover Lagu “Pelangi dan Matahari” – BIP

[intro] A D F#m E D 2x

                  A
padang hijau
F#m
di balik gunung yang tinggi
Bm
berhiaskan pelangi
A
setelah hujan pergi

                    A
ku terdampar
F#m
di tempat seindah ini
Bm
seperti hati sedang
A
sedang jatuh cinta

[chorus]
A
ku bahagia
D
merasakannya
F#m                E
andaikan aku bisa di sini slamanya
D
tuk menikmatinya

                       A
sungai mengalir
F#m
sebebas aku berfikir
Bm
hembusan angin dingin
A
membawa aku berlari

                  A
mensyukuri
F#m
semua yang telah kau beri
Bm
hati yang rapuh ini
A
kau kuatkan lagi
[chorus]
A
ku bahagia
D
merasakannya
F#m                E
andaikan aku bisa di sini slamanya
D
tuk menikmatinya

               A
ku bahagia
D
merasakannya
F#m                E
andaikan aku bisa di sini slamanya
D
tuk menikmatinya

[Interlude]

F#m D 4x     A D F#m E D

A
di sini s’lamanya.. di sini s’lamanya ..
D
di sini s’lamanya.. di sini s’lamanya ..
F#m                                                    E
di sini s’lamanya.. di sini s’lamanya ..
D
di sini s’lamanya.. di sini s’lamanya ..

A
di sini s’lamanya.. di sini s’lamanya ..
D
di sini s’lamanya.. di sini s’lamanya ..
F#m                                                    E
di sini s’lamanya.. di sini s’lamanya ..
[chorus]

             A
ku bahagia
D
merasakannya
F#m                E
andaikan aku bisa di sini slamanya
D
tuk menikmatinya

A
ku bahagia
D
lepas semua
F#m                E
andaikan aku bisa di sini slamanya
D
tuk menikmatinya

A
di sini selamanya.. di sini selamanya..
D
di sini selamanya.. di sini selamanya..
F#m                                E
di sini selamanya.. di sini selamanya..
D
di sini selamanya.. di sini selamanya..

A
di sini selamanya.. di sini selamanya..
D
di sini selamanya.. di sini selamanya..
F#m                                E
di sini selamanya.. di sini selamanya..
D
di sini selamanya.. di sini selamanya..
A
di sini….


4. Solo Putri: Cover Lagu “Tetap dalam Jiwa” Isyana Sarasvati

Intro : F C Em Am
 F
tak pernah terbayang
    C                Em        Am
akan jadi seperti ini pada akhirnya
 F
semua waktu yang pernah
   C
kita lewati bersamanya
  Em            Am
telah hilang dan sirna
     F             C
hitam putih berlalu janji kita menunggu
Em              Am
tapi kita tak mampu
F                 C
seribu satu cara kita lewati
Em       Am
tuk dapatkan semua jawaban ini
Reff:
              F           C
bila memang harus berpisah
    Em      Am
aku akan tetap setia
F         C
bila memang ini ujungnya
  Em          Am
kau kan tetap ada di dalam jiwa
  F           C
tak bisa ku teruskan
 Em       Am
dunia kita berbeda
  F         C
bila memang ini ujungnya
   Em           Am
kau kan tetap ada di dalam jiwa
F                     C
memang tak mudah tapi ku tegar
 Em          Am   
menjalani kosongnya hati
     F                           C
buanglah mimpi kita yang pernah terjadi
  Em        Am
dan simpan tuk jadi history
 F             C
hitam putih berlalu janji kita menunggu
Em               Am
tapi kita tak mampu
  F                  C
seribu satu cara kita lewati
 Em       Am
tuk dapatkan semua jawaban ini
Reff:
              F           C
bila memang harus berpisah
 Em      Am
aku akan tetap setia
 F         C
bila memang ini ujungnya
      Em          Am
kau kan tetap ada di dalam jiwa
        F           C
tak bisa ku teruskan
 Em       Am
dunia kita berbeda
  F         C
bila memang ini ujungnya
Em           Am
kau kan tetap ada di dalam jiwa
F                 G
Tak bisa tuk teruskan
Am
Dunia kita berbeda
F                 G
Tak bisa tuk teruskan
Am
Dunia kita berbeda
F                 G
Tak bisa tuk teruskan
Am
Dunia kita berbeda
F                 G
Tak bisa tuk teruskan
Am
Dunia kita berbeda
Reff:
              F           C
bila memang harus berpisah
Em      Am
aku akan tetap setia
      F         C
bila memang ini ujungnya
   Em          Am
kau kan tetap ada di dalam jiwa
 F           C
tak bisa ku teruskan
Em       Am
dunia kita berbeda
 F         C
bila memang ini ujungnya
   Em           Am
kau kan tetap ada di dalam jiwa


CREDITS:

  • Ari Bernardus Lasso, atau lebih dikenal dengan nama Ari Lasso (lahir di Madiun, Jawa Timur, 17 Januari 1973) adalah penyanyi pop Indonesia. Dia tercatat sebagai vokalis grup band Dewa 19 (1991-1999) yang akhirnya ia keluar dan menjalani karier sebagai penyanyi solo.

  • Franky Hubert Sahilatua (lahir di Surabaya, Jawa Timur, 16 Agustus 1953 – meninggal di Jakarta, Indonesia, 20 April 2011 pada umur 57 tahun) adalah penyanyi balada berdarah Maluku asal Surabaya, Indonesia. Franky adalah anak ketiga dari tujuh bersaudara, yang di antaranya adalah Jane Sahilatua dan Johnny Sahilatua. Namanya dikenal publik sejak paruh kedua dekade 1970-an, ketika ia berduet bersama adiknya, Jane Sahilatua, dengan nama Franky & Jane. Duet ini sempat menghasilkan lima belas album, semuanya di bawah Jackson Record. Setelah duet ini mengakhiri kerja samanya, karena Jane kemudian menikah dan hendak memusatkan diri pada keluarga, Franky lebih banyak bersolo karier. Tahun 2006, Franky diangkat menjadi duta buruh migran Indonesia bersama Nini Carlina oleh Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) dan Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI).

  • BIP adalah grup band yang didirikan oleh tiga orang musisi yang hengkang dari Slank pada tahun 1996, yaitu Pay (gitar), Bongky (bass), dan Indra (keyboard). Kini formasi mereka dilengkapi oleh Ipang (vokal).

  • Isyana Sarasvati (lahir di Bandung, 2 Mei 1993) merupakan penyanyi dan penulis lagu berkebangsaan Indonesia. Isyana merupakan lulusan dari Nanyang Academy of Fine Arts, Singapura dan Royal College of Music, Britania Raya. Isyana yang menulis sendiri semua lagunya ini juga pernah menjadi penyanyi opera di Singapura.

Membaca “Laudato Si”, ensklik Paus Fransiskus tentang Merawat Lingkungan Hidup

Ringkasan

Ensiklik Paus Fransiskus baru berjudul Laudato Si (Be Praised), On the Care of Our Common Home” atau dalam bahasa Indonesia: “Tentang Perawatan Rumah Kita Bersama” dirilis saat konferensi pers berlangsung di Vatikan, 18 Juni 2015.

Judul “Laudato Si” yang berarti “Pujian bagiMu” sendiri merupakan penggalan dan terinspirasi dari Kidung Saudara Matahari oleh Santo Fransiskus dari Asisi.

Dalam dokumen berjumlah 190 halaman itu Paus Fransiskus menuliskan argumen teologi tentang pentingnya mengatasi perubahan iklim dan melindungi lingkungan. Ia menjelaskan kerusakan yang terus-terusan dilakukan oleh manusia terhadap lingkungan sebagai “satu tanda kecil dari krisis etika, budaya dan spiritual modernitas. Solusinya, menurutnya membutuhkan pengorbanan dan “revolusi budaya” di seluruh dunia.

  1. Dalam konteks sains, Paus menjelaskan “sebuah sensus sains solid” yang menunjukkan bahwa pemanasan global itu nyata, dan fenomena ini akan mengurangi ketersediaan air minum, merusak pertanian, menyebabkan kepunahan hewan dan tumbuhan, meningkatkan keasaman laut dan menaikkan permukaan air laut yang menyebabkan kebanjiran di kota-kota besar dunia. Perubahan iklim terjadi secara alami, tetapi penelitian menunjukkan bahwa pemanasan global “terutama” disebabkan oleh aktivitas manusia.
  2. Dalam konteks ekonomi, Paus mengatakan negara-negara kaya mempunyai “utang ekologis” terhadap negara-negara berkembang, yang sumber daya alamnya diambil untuk produksi dan konsumsi bahan bakar bagi negara-negara industri. Ia menyebutkan hubungan ekonomi ini adalah hubungan dengan “struktur yang sesat” dan menolak argumen bahwa pertumbuhan ekonomi saja bisa memecahkan masalah kelaparan dan kemiskinan global serta memperbaiki keadaan lingkungan. Menurutnya pola pikir seperti itu sebagai sebuah “konsep pasar yang ajaib.”
  3. Dalam konteks kebijakan pemerintah, Paus mengatakan bahwa peraturan pemerintah mutlak diperlukan untuk mengurangi pemanasan global dan “penting untuk merancang lembaga internasional yang lebih kuat, lebih efisien dan terorganisir” dengan memanfatkan kewenangan untuk memberikan sanksi bagi mereka yang melanggar peraturan. “Konsensus global penting untuk menghadapi masalah yang lebih kompleks, yang tidak dapat diselesaikan secara sepihak dari masing-masing negara,” kata Paus. Namun, ia mengatakan peraturan saja tidak akan memecahkan masalah. Sebaliknya, pandangan untuk merubah etika secara menyeluruh mutlak diperlukan untuk memprioritaskan perawatan alam dan manusia.
  4. Perihal manusia, selaras dengan inti ajaran sosial Gereja yang selalu menggaungkan preferential option for the poor and marginalized, Paus mengatakan setiap aktivitas yang berdampak pada lingkungan juga harus “memperhitungkan hak-hak dasar kaum miskin dan mereka yang kurang mampu”. Baginya, “konsumerisme yang tidak beretika” telah menyebabkan tingkat konsumsi yang menyebabkan memperparah kerusakan lingkungan. Dia mengajak setiap orang untuk membentuk jaringan sosial dengan tujuan menekan pemimpin politik untuk melakukan perubahan dan membantu mereka yang kehilangan tempat tinggal atau pekerjaan akibat perubahan iklim. Ia juga mendesak agar masyarakat mengubah gaya hidup mereka, termasuk “menggunakan transportasi umum, atau naik mobil bersama-sama, dan menanam pohon serta mematikan lampu-lampu yang tidak digunakan.
  5. Menyinggung iman, Paus Fransiskus menyebutkan inti ajaran Katolik adalah menekankan kepedulian terhadap makhluk ciptaan Tuhan dan kaum miskin. Ia mendesak manusia bertanggungjawab secara moral untuk merawat lingkungan seperti yang tertulis di kitab Kejadian 2:15 bahwa kita memiliki tugas untuk “menjaga” dan “merawat” Bumi. Paus berdoa untuk diskusi tentang iklim yang diselenggarakan oleh PBB dan menulis dua doa tentang pelestarian lingkungan, dan meminta Tuhan untuk memberikan, “kesembuhan dalam hidup kita, agar kita dapat terus melindungi dan merawat bumi dan menggerakkan hati orang-orang yang hanya mencari keuntungan dan mengorbankan orang-orang miskin dan dunia.”

My Two Cents: Parafrase Proses Tobat Ekologis

“Laudato Si” adalah ajakan pertobatan ekologis untuk berbuat sesuatu untuk ibu bumi. Saat berbicara tentang Healing Earth kita tidak lagi bicara tentang manusia saja, atau alam saja tetapi justru hubungan saling ketergantungan satu dengan yang lainnya.

Bumi memang rusak, tetapi kesadaran manusia juga bertransformasi sehingga memunculkan harapan-harapan. Kita berharap bahwa lewat pendidikan seutuhnya – tidak hanya sekolah formal – transformasi kesadaran itu terjadi dan harapan-harapan itu terbangun.

Ini pertobatan jenis baru. Semestinya sudah dari dulu. Tapi, telat lebih baik daripada tidak sama sekali.

Karena ini pertobatan, maka menyitir proses yang terjadi dalam sakramen pertobatan, kita patut melakukan kelima langkah ini dengan mulai dari masa sekarang, mulai dari diri sendiri, dan mulai dari sini (tempat berada saat ini).

Meng-aku-kan dimulai dari mengakui; dan sebaik-baiknya mengakui dimulai dengan menyebutkan seluruh dosa-dosa ekologis yang telah kuperbuat, baik itu dosa kecil maupun dosa besar. Dengan mengingat seluruh dosa yang kubuat, berarti Aku mengakui kesalahan dalam berbuat dosa dan siap memulai proses pertobatan yang panjang secara bertanggung jawab.

Maka, kita lakukan seluruh proses ini dengan menggunakan kata ganti “Aku”

Pertama, Menyebutkan seluruh dosa yang diperbuat.

Bersama dengan manusia lain di muka bumi ini, aku mengaku ikut berpartisipasi pada kesalahan ekologis yang menyebabkan …

  • Udara, air dan tanah tercemar (polusi)
  • Suhu lautan dan permukaan bumi meningkat, es di kutub mencair, air laut naik, pola alami musim dan curah hujan berubah, panen gagal dan kebakaran hutan sering terjadi akibat musim kering berkepanjangan (perubahan iklim atau pemanasan global)
  • Kualitas tanah dan kesehatan manusia menurun akibat pestisida yang terpaksa digunakan pada pertanian demi memastikan ketersediaan sumber makanan yang berbanding lurus dengan peningkatan penduduk (populasi)
  • Ikan-ikan mati, air tercemar, ekosistem sungai dan perairan lainnya hancur karena limbah plastik, makanan cepat saji, kemasan dan limbah elektronik yang dibuang sembarang (pembuangan limbah)
  • Perburuan membabi-buta, spesies punah, rusaknya terumbu karang (kepunahan keanekaragaman hayati)
  • Karbon yang lepas ke bumi semakin banyak akibat pembalakan liar dan mengubahnya menjadi kota, perkebunan atau industri (deforestasi atau penggundulan hutan)
  • Laut menjadi asam, kerang dan plankton punah, ikan kehilangan makanan (fenomena pengasaman laut)
  • Lapisan ozon menipis, hujan asam terjadi
  • Racun makanan meningkat, resiko penyakit manusia bertambah pula serta keseimbangan ekosistem terganggu (rekayasa genetika)

Kedua, Menyesali Setiap Dosa yang Diperbuat
Setelah Aku mengingat seluruh dosa yang telah kuperbuat, aku menyatakan menyesal.

Ketiga, Berjanji dan Bertekad untuk Tidak Berbuat Dosa
Aku berjanji tidak mengulangi dosa-dosa ekologis yang sama, dan tidak berbuat dosa ekologois untuk kedepannya. Aku bertekad untuk menghindari dosa dan kesalahan yang telah merusak lingkungan hidup bumi ini.

Keempat, Memohon Ampun pada Tuhan
Setelah Aku berjanji di hadapan Tuhan, maka dengan rendah hati Aku memohon ampun kepada Tuhan, agar seluruh dosa dihapuskan dan diberi kesempatan untuk menikmati berkat dan karunia Tuhan. 

Kelima, Melakukan Hukuman (Silih) dan Memulai Cara Hidup Baru
Aku bersedia dan menerima kualitas lingkungan hidup yang sudah menurun ini sebab aku terlibat di dalamnya, aku terima sebagai hukuman. Sesudahnya, Aku akan memulai cara hidup yang baru. Lakukan hal-hal yang disenangi oleh Tuhan serta hindari segala jenis dosa ekologis, mencintai bumi ini sebab bumi dan seluruh isinya kuyakini sebagai “bahasa kasih Allah”

 


Sumber:

  1. VoA Indonesia
  2. Ordo Fransiskan Sekular Indonesia
  3. Fakultas Teologi Universitas Sanata Dharma

Lirik Lagu Fransiskan: “Gita sang Surya”

Notasi Angka “Gita Sang Surya”

Iringan Organ (Notasi Balok) “Gita Sang Surya”

Sumber gubahan “Gita Sang Surya”:

Kidung Saudara Matahari

Yang Mahaluhur, Mahakuasa, Tuhan yang baik,
milikMulah pujaan, kemuliaan dan hormat dan segala
pujian. (Bdk. Why 4:9,11)

KepadaMu saja, Yang Mahaluhur,
semuanya itu patut disampaikan,
namun tiada insan satu pun
layak menyebut namaMu.

Terpujilah Engkau, Tuhanku,
bersama semua makhlukMu,
terutama Tuan Saudara Matahari;
dia terang siang hari,
melalui dia kami Kau beri terang. (Bdk. Tob 8:7)

Dia indah dan bercahaya
dengan sinar cahaya yang cemerlang;
tentang Engkau, Yang Mahaluhur,
dia menjadi tanda lambang.

Terpujilah Engkau, Tuhanku,
karena Saudari Bulan dan Bintang-bintang,
di cakrawala Kau pasang mereka,
gemerlapan, megah dan indah. (Bdk. Mzm 148:3)

Terpujilah Engkau, Tuhanku,
karena Saudara Angin,
dan karena udara dan kabut,
karena langit yang cerah dan segala cuaca,
dengannya Engkau menopang hidup makhluk ciptaanMu.
(Bdk. Dan 3:64-65; Mzm 104:13-14)

Terpujilah Engkau, Tuhanku,
karena Saudari Air;
dia besar faedahnya,
selalu merendah, berharga dan murni. (Bdk. Mzm 148:4-5)

Terpujilah Engkau, Tuhanku,
karena Saudari Api,
dengannya Engkau menerangi malam;
dia indah dan cerah ceria,
kuat dan perkasa. (Bdk. Dan 3:66; Mzm 78:14)

Terpujilah Engkau, Tuhanku,
karena Saudari kami Ibu Pertiwi; (Bdk. Dan 3:74)
dia menyuap dan mengasuh kami,
dia menumbuhkan aneka ragam buah-buahan,
beserta bunga warna-warni dan rumput-rumputan. (Bdk. Mzm 104:13-14)

Terpujilah Engkau, Tuhanku,
karena mereka yang mengampuni demi kasihMu,
dan yang menanggung sakit dan duka-derita. (Bdk. Mat 6:12)

Berbahagialah mereka,
yang menanggungnya dengan tenteram,
karena olehMu, Yang Mahaluhur,
mereka akan dimahkotai. (Bdk. Mat 5:10)

Terpujilah Engkau, Tuhanku,
karena Saudari kami Maut badani,
daripadanya tidak akan terluput
insan hidup satu pun.

Celakalah mereka
yang mati dengan dosa berat;
berbahagialah mereka
yang didapatinya setia pada kehendakMu yang tersuci,
kerena mereka takkan ditimpa maut kedua. (Bdk. Why 2:11; 20:6)

Pujalah dan pujilah Tuhanku,
bersyukurlah dan mengabdilah kepadaNya
dengan merendahkan diri serendah-rendahnya. (Bdk. Dan 3:85)

Lirik dan Notasi Angka “Far Over The Misty Mountains Cold” – The Lord of The Rings

Lirik “Far over the misty mountains cold” (simplified version)

Far over the misty mountains cold
To dungeons deep and caverns old
We must away, ere break of day
To find our long forgotten gold

The pines were roaring on the heights
The wind was moaning in the night
The fire was red, it flaming spread
The trees like torches blazed with light

The wind was on the withered heath
But in the forest stirred no leaf
There shadows lay (shadows lay)
Be night or day (be night or day)
And dark things silent crept beneath

Farewell we call to hearth and hall
Though wind may blow and rain may fall
We must away (we must away), ere break of day (ere break of day)
Far over wood and mountain tall

We must away
We must away
We ride before the break of day…

YouTube Video by Geoff Castelluci

Notasi Angka by Donald Haromunthe

Lirik “Far over the misty mountains cold” (extended version)

Far over the misty mountains cold
To dungeons deep and caverns old
We must away ere break of day
To seek the pale enchanted gold.

The dwarves of yore made mighty spells,
While hammers fell like ringing bells
In places deep, where dark things sleep,
In hollow halls beneath the fells.

For ancient king and elvish lord
There many a gleaming golden hoard
They shaped and wrought, and light they caught
To hide in gems on hilt of sword.

On silver necklaces they strung
The flowering stars, on crowns they hung
The dragon-fire, in twisted wire
They meshed the light of moon and sun.

Far over the misty mountains cold
To dungeons deep and caverns old
We must away, ere break of day,
To claim our long-forgotten gold.

Goblets they carved there for themselves
And harps of gold; where no man delves
There lay they long, and many a song
Was sung unheard by men or elves.

The pines were roaring on the height,
The winds were moaning in the night.
The fire was red, it flaming spread;
The trees like torches blazed with light.

The bells were ringing in the dale
And men they looked up with faces pale;
The dragon’s ire more fierce than fire
Laid low their towers and houses frail.

The mountain smoked beneath the moon;
The dwarves they heard the tramp of doom.
They fled their hall to dying fall
Beneath his feet, beneath the moon.

Far over the misty mountains grim
To dungeons deep and caverns dim
We must away, ere break of day,
To win our harps and gold from him!

Notasi Angka “Wellerman” Nathan Evans

Daun Teh

Tidak banyak lagu rakyat (folk song) dengan hiruk-pikuk latar belakang historis setengah mitologis yang konon ceritanya (folk lore) tersebar luas di seluruh penjuru dunia bajak laut berhasil didaur ulang dan masih mendapat atensi publik yang luas. Ada beberapa, tetapi tidak banyak.

Salah satunya ialah lagu “Wellerman” ini. Sebuah lagu dengan lirik yang kaya akan simbol dan tanda yang patut ditafsir dan direnungkan apa maksudnya.

Wellerman ini berkisah tentang apa sih?

Konon, dahulu kala ada sebuah kapal penangkap ikan paus yang diberi nama Billy o’ Tea. Dari nama ini saja sudah muncul sebuah keunikan. Mengapa? Umumnya nama kapal dinamai dengan nama feminin dengan harapan supaya segenap awak kapal yang hampir seluruhnya laki-laki terkompensasi afeksinya terhadap lawan jenis yang tak terjangkau nun jauh di daratan sana. Sementara kapal ini dinamai Billy. Lalu, O’Tea atau “of Tea” ini maksudnya apa sih? Seperti ada bau-bau dan memori kolektif atas praktek penjajahan, bukan?

Jadi begitulah, para awak kapal ini terus berharap supaya Sang “wellerman” segera tiba dan membawakan mereka perlengkapan dan kemewahan yang mereka impikan selama ini. Kemewahan seperti apa sih yang mereka harapkan? Gula, teh dan rum (sejenis minuman keras).

Ha?

Itu saja?

Ya. Itu saja sudah menjadi kemewahan bagi para pelaut yang berada berbulan-bulan di lautan tanpa dibayar dengan upah uang, hanya pakaian pabrikan, tembakau untuk dilinting menjadi rokok dan kata-kata motivasi.

Ha?

Ya, motivasi dari si kapitan yang kongkalikong dengan pemodal a.k.a bacot dan omong kosong khas crazy rich people yang kerap membuat kisah dramatis kesuksesan mereka dengan cerita penderitaan mereka bersusah payah dari nol hingga menjadi zillionaire tetapi lupa menyebutkan bahwa semua itu tak luput dari sumbangsih previlese yang mereka dapat, sebut saja misalnya “orang dalam”

Bisa begitu ya? Ya bisa. Sekarang pun masih banyak orang yang sudi menghamba kepada penguasa yang culas tetapi pintar bersilat kata. Jualan kata (ayat) masih laku keras kok.

Duh  … kok jadi melebar pembahasannya. Oke, kembali ke “Wellerman”

Jadi begitulah awak kapal disemangati dengan refrain bertempo cepat, secepat tangan kasar mereka mendayung kapal sehingga kapal melaju terus. Refrain (chorus) berisi pengharapan bahwa “tonguing‘” (merujuk pada praktek memotong sirip ikan paus dan mengubahnya menjadi minyak yang sangat mahal harganya) akan segera terjadi. Kira-kira, untuk konteks pekerja sekarang, mirip dengan keriuhan dan euforia setiap tanggal 25 atau tanggal gajianlah.

Malangnya, – seperti dikisahkan dalam ayat berikutnya secara akurat – para awak kapal mulai gelisah sebab motivasi dan determinasi sang kapitan bahwa paus buruan akan segera tertangkap tidak kunjung terjadi. Waktu berlalu, sementara tiga kapal lain yang membentuk kuartet kapal penangkap paus sudah kalah, tersesat atau menyerah dan memutuskan pulang tanpa membawa apapun ke daratan. Miriplah dengan motivasi dari pebisnis dan perintis startup yang – juga berjuang setengah mati melawan keraguan diri sendiri – yang setiap hari mem-briefing para karyawannya dengan isi pidato yang intinya mengajak para karyawan supaya bekerja keras sampai titik darah penghabisan, “yakinlah, jika kita tetap berjuang maka Perusahaan kita akan mencapai sukses, produk kita akan laku terjual”, kerap dengan meminjam cerita Steve Jobs dan Woz yang memulai Apple Inc. dengan kisah dramatis yang berawal dari garasi kecil.

Konon, sampai hari ini Billy o’ Tea is masih berjuang terus hingga mendapatkan tangkapan ikan paus yang mereka impikan. Dan si Wellerman masih terus mengingatkan mereka akan ganjaran yang bakal mereka dapat kalau mereka terus berjuang (making “his regular call” to strengthen the captain and crew.)

Sungguh, lagu ini adalah paduan folk song dan folklore yang ringkas dan padat tentang semangat kerja dan praktek cinta-benci antara pemilik modal dan kelas buruh (Meminjam istilah abang-abang gondrong progresif yang sampai hari ini masih mengkritik penguasa dan tetap setia pada rokok lintingan sebab benci setengah mati dengan konspirasi korporasi rokok dengan pemerintah. Oh iya, mereka juga konon senang minum kopi sebab teh entah bagaimana dianggap masih mengingatkan mereka akan trauma dijajah pada masa lalu. Bisa gitu ya?)

Panjang juga ulasannya ya. Tapi, bisa jadi, ada tafsir dan pendekatan lain. Apapun itu, lagu ini mengundang kita untuk bertanya, berdiskusi, menyanyi dan merayakan kembali kehidupan dan pekerjaan sebagai kegiatan yang khas manusiawi (homo laborans).

Itu sebabnya, kucoba tuliskan partitur angkanya. Supaya kamu yang ingin berlatih menyanyikan atau memainkannya dengan alat musik bisa terbantu. Mudah-mudahan.

Mungkin sesudahnya kamu ingin menjelajah lautan, selain “Nenek Moyangku Seorang Pelaut”, kamu boleh menyanyikan ini juga. Dengan teh dan rum di tangan, bunyi genderang di kiri dan kanan, siap menghadapi ganasnya ombak di lautan. Alamak ..

Secara musikal, yang membuatnya menarik ialah fakta bahwa lagu ini dinyanyikan dengan vokal belaka tanpa instrumen lain apapun kecuali gebukan si artis pada punggung gitar. Istimewa.

Partitur Angka

Lirik lengkapnya:

There once was a ship that put to sea
 The name of the ship was the Billy of Tea
 The winds blew up, her bow dipped down
 Oh blow, my bully boys, blow (huh)

Soon may the Wellerman come
 To bring us sugar and tea and rum
 One day, when the tonguing is done
 We'll take our leave and go

She'd not been two weeks from shore
 When down on her a right whale bore
 The captain called all hands and swore
 He'd take that whale in tow (huh)

Soon may the Wellerman come
 To bring us sugar and tea and rum
 One day, when the tonguing is done
 We'll take our leave and go

Da-da-da-da-da
 Da-da-da-da-da-da-da
 Da-da-da-da-da-da-da-da-da-da-da

Before the boat had hit the water
 The whale's tail came up and caught her
 All hands to the side, harpooned and fought her
 When she dived down low (huh)

Soon may the Wellerman come
 To bring us sugar and tea and rum
 One day, when the tonguing is done
 We'll take our leave and go

No line was cut, no whale was freed
 The captain's mind was not of greed
 And he belonged to the Whaleman's creed
 She took that ship in tow (huh)

Soon may the Wellerman come
 To bring us sugar and tea and rum
 One day, when the tonguing is done
 We'll take our leave and go

Da-da-da-da-da
 Da-da-da-da-da-da-da
 Da-da-da-da-da-da-da-da-da-da-da

For forty days or even more
 The line went slack then tight once more
 All boats were lost, there were only four
 But still that whale did go (huh)

Soon may the Wellerman come
 To bring us sugar and tea and rum
 One day, when the tonguing is done
 We'll take our leave and go

As far as I've heard, the fight's still on
 The line's not cut, and the whale's not gone
 The Wellerman makes his regular call
 To encourage the captain, crew and all (huh)

Soon may the Wellerman come
 To bring us sugar and tea and rum
 One day, when the tonguing is done
 We'll take our leave and go

Soon may the Wellerman come
 To bring us sugar and tea and rum
 One day, when the tonguing is done
 We'll take our leave and go

Nih videonya: Keren!

 

Notasi Angka “Tanoh Simalungun” Taralamsyah Saragih dalam partitur SATB

Aransemen ulang Tanoh Simalungun Taralamsyah Saragih (tangkapan layar 1)


Aransemen ulang Tanoh Simalungun Taralamsyah Saragih (tangkapan layar 2)


Aransemen ulang Tanoh Simalungun Taralamsyah Saragih (tangkapan layar 3)

JUJUR SOAL RASA BISA SEBERBAHAYA ITU

Beberapa bulan lalu, seorang gadis menyanyi. Lagunya “Happier” membuatnya  sontak terkenal. Didengar di seluruh belahan dunia. Olivia namanya. Lengkapnya: Olivia Rodrigo.

Sebagai pendengar musik, aku sebenarnya masih tidak nyaman dengan selera musik anak remaja sekarang yang apa-apa dibuat galau. Remaja yang mengaku anak senja sambil ngopi dan ngaku sedang berfilosofi sampai semua lagu dibuat mendayu-dayu seakan ciptaan sendiri dari ungkapan hati sendiri padahal hanya ikut-ikutan cover lagu.

Tapi kuakui Happier ini beda: liriknya dalem.

(Entah mengapa “dalem” ini deeper alias lebih dalam dibandingkan kata “dalam” itu sendiri. Satu lagi bukti bahwa etimologi semata tak bisa menjelaskan tingkatan rasa dalam kata-kata).

Sebagai mantan konsultan terhadap sesama insan yang pernah patah hati (ciaeeelah) aku bisa memahami suasana galau sehabis putus pacaran. Tak hanya seperti Jen Manurung ketika curhat pasangannya “Mardua Dalan” meninggalkannya dalam keadaaan galau sampai menyumpahi, Olivia menyanyikan lirik cewek patah hati paling jujur dan paling berani.

Untuk sejenak, semua gadis (terutama yang patah hati) merasa sangat relate dengan ungkapan sejujur ini. Mungkin kamu tidak mendengarnya di putar di coffee shop ketika nongkrong, karena konon lagu ini sangat personal.

Tapi boleh cek, sebelum mereka tidur, ya gadis-gadis galau itu, pasti putar lagu ini. Kuduga-duga: mutarnya tidak cukup sekali. Diulang terus. Sampai apa?

Entahlah. Hanya mereka yang tahu.

Namanya juga cewek ya kan: mereka  ini punya semacam interkonektifitas hati di antara mereka. Semacam “lagu Olivia ini mewakili perasaan gue banget, pasti semua cewek lain di dunia ini setuju sama gue“. Gitu deh pokoknya.

Ya, seyakin itu mereka.

11-12 dengan keyakinan persatuan emak-emak seluruh dunia bahwa memasang tabung gas memang khusus tugas laki-laki.

Seorang teman bilang begini:

She (Olivia) just puts every girl most secret insecurities and shameful hurt into words so openly and unapologetically.

Oh okay. Jadi, selama ini banyak cewek memang insecure (minder) dan terluka karena malu dengan pengalaman cinta yang kandas, tapi tidak ada yang mengaku secara terbuka.

Baru dia ini, si Olivia ini.

Akhirnya karena penasaran, kucarilah liriknya di internet. Ini dia.

HAPPIER – Olivia Rodrigo

We broke up a month ago
Your friends aren’t mine, you know, I know
You’ve moved on, found someone new
One more girl who brings out the better in you

And I thought my heart was detached
For all the sunlight of our past
But she’s so sweet, she’s so pretty
Does she mean you forgot about me?

Oh, I hope you’re happy, but not like how you were with me
I’m selfish, I know, I can’t let you go
So find someone great but don’t find no one better
I hope you’re happy, but don’t be happier

And do you tell her she’s the most beautiful girl you’ve ever seen?
An eternal love bullshit you know you’ll never mean
Remember when I believed you meant it when you said it first to me?

And now I’m pickin’ her apart
Like cuttin’ her down make you miss my wretched heart
But she’s beautiful, she looks kind, she probably gives you butterflies

I hope you’re happy, but not like how you were with me
I’m selfish, I know, I can’t let you go
So find someone great but don’t find no one better

I hope you’re happy, I wish you all the best, really
Say you love her, baby, just not like you loved me
And think of me fondly when your hands are on her
I hope you’re happy, but don’t be happier

Ooh, ooh-ooh-ooh-ooh, ooh-ooh-ooh-ooh
Ooh-ooh-ooh-ooh, ooh-ooh-ooh

I hope you’re happy, just not like how you were with me
I’m selfish, I know, can’t let you go
So find someone great, don’t find no one better
I hope you’re happy, but don’t be happier


Hmmm.

Pantesan. Memang sakit sekali rupanya yang ditinggalkan itu ya.

Maka, kalau Jen Manurung mengungkapkan kesakitan ditinggal itu dengan mengatakan “alai ingot ma ito mardalan do sapata“, Olivia memilih ungkapan yang sederhana tapi lugas: “Semoga kau bahagia, tapi tak lebih bahagia dibandingkan ketika bersamaku dulu”.

Dipikir-dipikir sambil ngudud dan ngopi, orang dewasa palingan akan berkomentar: “Oalah, pake puitis-puitis segala. Intinya: elo semua pada belom bisa move on. Bilang gitu aja napa?”

Tapi namanya juga lagu, karya seni. Tujuannya kan untuk memperhalus rasa. Dalam konteks curhat galau karena diputuskan pacar, sah-sah saja Jen Manurung dan Olivia Rodrigo mendendangkan perasaan sedih mereka.

Sampai disini, seakan-akan iklim remaja senja sedunia yang sudah sedekade melankolis terus, didominasi oleh sebuah premis jujur namun tendensius dari wanita patah hati: Laki-laki brengsek tak pantas lebih bahagia.

 

Itulah yang terjadi sampai tiba-tiba, out of nowhere, muncullah balasan dari seorang pria di video ini.

(Untuk memperoleh eargasm dari teknik unisono pria-wanita oktaf berbeda, gunakan headset)

Sederhananya, Si Cowok Tiktok Mata Sipit Rambut Blonde tak mau kalah. Dia, seakan mewakili jutaan cowok – yang nggak diterima maskulinitas mereka diobok-obok si Olivia – menggunakan nada dari lagu Olivia sendiri tetapi mengganti kata-katanya. Dia bilang begini:

Dia yang sekarang denganku membuatku merasa terbang tinggi. (Jleb)

Tentu kamu tahu, aku sekarang sudah bahagia.

Jauh lebih bahagia dibandingkan ketika bersamamu dulu.

(Sorry babe, doa jelekmu tidak terkabul)

Selama ini sudah lelah bersabar dengan semua sikapmu. Terbukti, kamu egois. Kamu hanya memikirkan diri sendiri. Kamu yang terburuk dari semua orang yang pernah kukenal.

Jadi, cobalah untuk ikhlas. Ikhlaskan aku.

Aku sudah menemukan seseorang yang lebih hebat, yang jauh lebih baik dibanding dirimu.

Seperti yang kamu bisa lihat sendiri: aku sekarang sudah bahagia.

Aku berharap kamu mendapat yang terburuk. Beneran.

(Tuh khan, aku jadi ikut-ikutan doa yang jelek)

Aku mencintainya. Sungguh. Jauh lebih besar daripada cintaku padamu yang dulu.

Jadi, kamu sekarang bisa mengingat wajahku sambil membayangkan kedua tanganku memeluk pinggangnya dari belakang. Dan ketahuilah, aku sekarang sudah bahagia. Jauh lebih bahagia.

Dadaaghhh sayang.


Nah, menurut kamu yang benar lebih bahagia, happier” (sesuai judul lagu dan balasannya yang sedang kubahas sesukaku ini) yang mana:

  1. Olivia Rodrigo
  2. Jen Manurung
  3. Si Cowok Tiktok Mata Sipit Rambut Blonde

Atau, jangan-jangan: Mereka semua sebenarnya tidak lebih bahagia dari kita-kita ini? Sebab kalau dipikir-pikir lagi dengan ngudud dan ngopi Kapal Api, dengan ungkapan jujur dan berani seperti yang mereka lakukan ini, intinya sih mereka belum move on. Boro-boro bahagia, yang ada malah saling menyakiti padahal tidak bersama lagi. Buat apa coba?

Hmmmm …

Lirik Lagu “Taktak Gabe Tiktok” Nai Malvinas

(Verse 1)

Aut sura ma nian Pegawai Negri au inang di pamarenta
Manang Pejabat Tinggi au inang di Kantor Pusat ni Bappeda

Na boi do bahenonkku ho inang ni gellengkku margaya gaya
Na boi do ganup ari bahenonkku ho inang ganup ari tukkar kabaya

(Verse 2)

Aut sura ma inang adong titelhu pinomat tammat D sada
Borhat do au nian ale inang tu pokkanan marboniaga

Alai tung gogokki pe dainang ni gellekku na huparbaga
Na boi do bahenonkku haduan ho hasian hidup bahagia

(Refrain)

Paima ro tikkina … Unang ho minder da inang
Mida tetangga na sai holan na margaya

Sotung maila hita … Margaya gaya ho inang di medsosi
Hape gelelengta dang sikkola

Anggo hamoraontta … Gelleng tai majo dainang parsondukku
Tabaen sude tammat sarjana

Humokkop gellengta … Bukkuk pe tanggurungtai ale inang
Na boi doi tadok gayatta

Dung jumpang tikkina … Na boi do hita haduan marheppy heppy
Tamasya keliling dunia

Tung so tarpasitta … Marhapal pe taktak tai
Na boi doi ale inang gabe tiktokta


(Interlude)

(Verse 2)

(Refrain)

Marhapal pe taktak tai
Na boi doi ale inang gabe tiktokta

Penulisan Skenario: Metode 8 Sequence (Act II)

Setelah memiliki rancangan Act I (sekuens 1 dan sekuens 2), sekarang kita lanjutkan ke Act II, yakni terlebih dahulu mengulas Sekuens 3 dan 4 dari metode 8 sequence.


ACT II

Sekuens 3

Pada sekuens ini, karakter kita bersiap-siap untuk melakukan “perjalanan” atau usaha setelah mereka tersadar atas suatu hal. Dalam bagian kali ini, karakter kita akan berusaha sekuat tenaga untuk bertindak – sesuai pilihan (decision) yang diambilnya setelah sempat mengalami keraguan (doubt) di Act I.

Fokus di sekuens 3 adalah ditemukannya Tantangan Pertama (first obstacle) dan  menguatkan kesadaran karakter utama atas masalah yang dihadapi (raising the stakes), dia tidak bisa lagi lari dari kenyataan yang terjadi.

Sekuens 4

Pada sekuens ini, masing-masing karakter telah hampir berhasil mendapatkan apa yang mereka inginkan. Para tokoh seolah-olah hampir berhasil, dan semuanya terlihat benar-benar bahagia. Namun, cerita juga mempersiapkan konflik untuk maju ke sekuens berikutnya ke arah klimaks.

Fokus di sekuens 4 adalah munculnya titik kulminasi pertama (first culmination/midpoint), yang umumnya paralel dengan Resolusi  atas konflik di akhir cerita. Sebagai contoh, jika cerita yang kita tulis berupa tragedi dan hero/sang karakter utama meninggal,  maka di sekuens 4 inilah kita menguraikan titik terendah yang dialami si karakter utama. Sebaliknya, jika hero kita menang di akhir cerita/film yang sedang kita tulis, maka kita sebaiknya mengakhiri sekuens 4 ini dengan menggambarkan “kemenangan kecil” sebelum kemenangan final di akhir cerita.

Penulisan Skenario: Metode 8 Sequence (Act I)

Setelah memiliki sebuah premis dan konsep skenario, maka kita akan masuk pada teknikalitas penulisan skenario. Metode yang paling sering dilakukan adalah 8 sequence (8 sekuens).

Apa itu 8 sequence?

8 sequence ini bukan satu-satunya metode dalam mengembangkan sebuah ide menjadi skenario, tapi oleh para penulis naskah film terkenal, dianggap efektif dan mudah diajarkan dan dipahami terutama oleh para penulis pemula.

Perlu diingat bahwa kerangka 8 Sekuens ini bukanlah formula mutlak atau resep sempurna untuk membuat sebuah bangunan cerita. Karena setiap naskah itu adalah sebuah prototipe: baru, unik, dan dibuat khusus sesuai isi cerita/kisah yang ingin ditulis. Akan tetapi pengalaman para penulis skenario kenamaan (termasuk para penulis skenario film Hollywood) yang menggunakannya mengakui bahwa formula ini adalah titik berangkat yang baik. Ernest Prakasa, seorang produser sekaligus screenwriter Indonesia mengaku bahwa dia menggunakan metode ini untuk menggarap film-filmnya.

Sebenarnya 8 sequence adalah pengembangan dari pola 3 Acts Structure (drama 3 babak) dari Yunani Kuno, yang berupa awalan/perkenalanperjalanan/konflik, dan hasilnya seperti apa (akhir cerita). Khusus pada bagian perjalanan/konflik durasinya biasanya setengah dari durasi keseluruhan cerita, sehingga kerap dibagi lagi menjadi 2 bagian. Maka, sekarang kita memperoleh Babak 1, Babak 2A, Babak 2B dan Babak 3.

Lebih lanjut, metode 8 sequence adalah pemecahan dari keempat babak ini, dimana masing-masing babak dibagi menjadi 2 sekuens. Maka, pembagiannya:

  • Babak 1 menjadi Sekuens 1 dan Sekuens 2.
  • Babak 2A menjadi Sekuens 3 dan Sekuens 4.
  • Babak 2B menjadi Sekuens 5 dan Sekuens 6.
  • Babak 3 menjadi Sekuens 7 dan Sekuens 8.

Perjalanan kisah mulai dari sekuens 1 hingga sekuens 8 inilah yang kita kenal sebagai 8 sequence.

Penggunaan Metode 8 sequence

Tentu ini bukan satu-satunya cara. Kelima film box-office besutan Ernest Prakasa dibangun dengan metode ini. Sederhana tetapi sekaligus memberi banyak ruang untuk berkreasi dan mendramatisasi.

Sampai disini mungkin akan muncul pertanyaan: metodenya sama, apakah hasilnya akan sama? Tidak juga. Film-film mainstream di Hollywood umumnya menggunakan metode ini, tetapi kita bisa melihat dan merasakan sendiri bahwa hasilnya tidak sama. Ini bisa dianalogikan seperti tengkorak manusia. Walaupun bangunan dasar tengkorak kita – manusia Homo Sapiens ini – sama,  tetapi toh wajah dan penampilan kita berbeda-beda. Maka, walaupun menggunakan metode penggarapan ceritanya sama, tetapi alur film tetap berbeda.

Meski tidak dalam artian ketat secara matematis, metode 8 Sekuens ini bisa menjadi alarm bagi penulis skenario untuk membagi durasi setiap bagian cerita secara proporsional. Kasarnya, misalnya, jika cerita yang hendak dibangun berdurasi 1 jam (60 menit), maka setiap sekuens berkisar 7-8 menit. Jadi kalau misalnya sudah memasuki menit ke-20 ternyata sekuensnya masih di Act 1 (sekuens 1 dan sekuens 2), maka kita harus segera periksa: Mungkin kita sudah melenceng terlalu jauh dari ide cerita yang kita bangun.

 


BABAK 1

Sekuens 1: Status quo dan inciting incident

Pada bagian status quo ini terjadi perkenalan karakter. Apakah semua karakter harus diperkenalkan sekaligus di awal? Tidak ada aturan baku seperti itu. Yang sering terjadi ialah pengenalan dilakukan dengan dicicil bahkan bisa juga tersebar di sekuens berikutnya. Pada intinya, sekuens ini bertujuan supaya audiens (pembaca naskah atau penonton film) mengenal karakter. Tujuan lebih lanjut ialah: dengan mengenal, audiens sampai pada tahap empati terhadap apapun yang dialami si karakter.  Peribahasa “Tak kenal maka tak sayang” tepat menggambarkan tujuan ini.

Sekuens 1 ditutup dengan inciting incident (insiden pemicu).

Contoh insiden pemicu pada “Cek Toko Sebelah” (2016)  adalah  ketika Koh Afuk mulai sakit. Kalau dia tidak sakit, maka tidak ada urgensi baginya maupun anak-anaknya untuk mulai berfikir soal warisan. Ini juga menjadi pemicu buat Erwin untuk memikirkan ulang keputusan karirnya.

Pada “Susah Sinyal” (2017), insiden pemicu adalah ketika Oma (sang nenek) meninggal. Mental putrinya down, sehingga Ellen (karakter utama) harus putar otak untuk mengambil peran si nenek: kembali menjalin komunikasi yang selama ini hilang dengan putri semata wayangnya.

Pada “Black Panther” insiden pemicu adalah ketika museum dibobol, artefak Wakanda dicuri. Ini menjadi pemicu bagi warga Wakanda untuk melakukan sesuatu yang sangat berbeda: mereka meninggalkan zona nyaman mereka, membuka gerbang Wakanda sehingga bisa bertarung bersama dengan anggota tim lain Avengers.

(Silahkan kamu mencari contoh insiden pemicu ini di film lain yang sudah kamu tonton).

Singkatnya, Sekuens 1 ini membangun karakter utama, sekilas perjalanan hidupnya, serta status quo dan semesta kisahnya. Sekuens ini diakhiri dengan POINT OF ATTACK atau INCITING INCIDENT, meskipun bisa juga plot ini muncul pada menit-menit pertama film.

Sekuens 2: doubt (keraguan) dan decision (keputusan)

Ketika karakter dihadapkan dengan insiden pemicu ini, maka akan muncul keraguan: ia diharuskan untuk keluar dari kenyamanannya. Ia dihadapkan pada dua pilihan utama: tetap di zona sebelumnya dan tak melakukan apa-apa, atau memutuskan untuk melakukan sesuatu karena sudah jelas ada masalah di depan mata.

Pada “Black Panther” ini terlihat ketika para petinggi Wakanda setuju (decision) bahwa mereka harus melakukan sesuatu. Kalau tidak, maka ceritanya tidak berjalan.

Pada “Susah Sinyal”, Ellen mulai benar-benar berfikir untuk mencari quality time, waktu berdua dengan putrinya. Sampai ia membatalkan untuk bertemu dengan klien penting dan mendelegasikan proyek itu kepada rekan kerja sekantornya.

Pada “Cek Toko Sebelah”, Erwin menjadi ragu apakah ia harus meninggalkan pekerjaannya di yang sudah di level atas manajemen perusahaan setelah ia mendengar penuturan bosnya yang menyesal karena ketika hidupnya tidak sempat membahagiakan orangtuanya. Cerita si bos sangat mengena dengannya karena saat itu Koh Afuk – ayahnya – sedang sekarat, kemungkinan tidak akan berumur panjang lagi.