Doa-doa Mengenang Sriwijaya Air SJ-182

Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak diberitakan putus kontak dengan pihak Bandara Soekarno Hatta. Diperkirakan lokasi hilangnya di sekitar Pulau Seribu. Warganet spontan menyampaikan di medsos. Kepedulian netizen menyebarkan informasi merupakan ekspresi keprihatinan dan kesedihan. Tak menanyakan apa suku atau agama semua kru dan penumpang yang diperkirakan puluhan sesuai manifest yang beredar viral.

Inilah naluri manusia waras.

Bukti kewarasan juga memuncak ketika keprihatinan itu menjadi doa. Aku yakin lebih banyak yang berdoa dalam hati. Sebagian lagi sempat menuliskan doa dalam kalimat-kalimat singkat di lini masa media sosialnya. Di Facebook, misalnya.

Tentu saja, sebagai pengguna Facebook yang waras, kita juga sama-sama tahu bahwa menuliskan doa di halaman pribadi bukan berarti kita berdoa kepada Mark Zuckerberg. Hanya sekedar mengajak lebih banyak teman lain untuk ikut berbagi harapan yang sama sehingga korban memperoleh yang terbaik.

Sebagai orang beriman yang waras, kita juga tahu bahwa doa kita tidak bisa memaksa Tuhan untuk melakukan ini atau untuk melakukan itu. Bukan untuk itu kita berdoa. Murni karena kita manusia. Itu saja.

Salah satu yang cukup mengena buatku adalah doa yang dibuat dalam bentuk fiksimini puitis karya Ronny Agustinus ini.

 

Aku pun ingin ikut melontarkan doa. Mungkin salah satu dari doa-doa ini bisa kamu ambil, lalu kamu turut mendoakannya juga. Dalam hati. Atau juga dengan menuliskannya lagi.

 


1) Terbang Lebih Jauh

Mereka hanya ingin terbang melebihi awan,
Dan tetap tinggal di ketinggian.
Mereka tak jatuh,
Hanya memilih menatap kita dari jauh.

 

– (Donald)

 


2) Arloji

Seorang penumpang ke penumpang lainnya:
“Permisi, Pak. Arloji Saya mati. Jam berapa ya?
“Oh, maaf. Punya saya juga mati”.
“Kalau boleh tahu … di jam 8.17?”
“Ya. 8.17”
“Jadi itu benar-benar terjadi ya?”
“Ya, di jam itu.”

 

– (NN)


3) Rute

Seorang penumpang bertanya pada pramugari:
“Nona, kenapa pesawatnya tidak bergerak lagi?”
“Perjalanan sudah selesai, Pak. Kita sudah sampai ke tujuan”

 

– (Donald)


4) Tidak jatuh

 

 

Mereka tidak jatuh.
Mereka hanya turun.
Sebab di tangan Tuhan mereka dinanti,
menyatu dengan bumi.

 

– (Donald)


5) Berlibur

Lelaki itu duduk gelisah di bandara.
Istri ada anaknya akan datang pakai Sriwijaya.
Rindu. Sudah lama tak bertemu.
“Mereka mau berlibur. Saya sudah tunggu. Ternyata …”

 

– (Donald)

 

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

One thought on “Doa-doa Mengenang Sriwijaya Air SJ-182”

Komentar