Kritik Seni

Dear warga Boemi, pernahkah mendengar istilah kritik? Atau bahkan kamu sendiri melakukan kritik tanpa menyadarinya?

Pada tulisan ini kita akan mengulas arti kritik secara umum dan beranjak ke kritik seni beserta penjelasan ringkasnya.

Apa itu Kritik

Kritik adalah tanggapan yang umum diberikan oleh seseorang ketika mengapresiasi ide atau gagasan orang lain. Ketika diperkenalkan pada kritik seni, banyak orang mengaitkan kata ‘kritik’ dengan konotasi negatifnya. Kritik identik dengan ekspresi ketidaksetujuan seseorang atau sesuatu berdasarkan kesalahan atau kesalahan yang dirasakan.

Ini tidak sepenuhnya benar. Ditransliterasi dari istilah bahasa Inggris ‘criticism‘ tidak hanya berupa ketidaksetujuan atas pendapat seseorang (the expression of disapproval of someone or something based on perceived faults or mistakes), tetapi juga analisi dan penilaian atas manfaat dan kekurangan pada sebuah karya sastra maupun seni (the analysis and judgment of the merits and faults of a literary or artistic work).

Kritik tidak mengacu pada stereotip ketidaksetujuan semata. Kritik yang baik justru adalah tanggapan yang tidak hanya mencari kesalahan, tetapi juga memperlihatkan keunggulan dan menunjukan kemungkinan-kemungkinan yang diambil untuk memperbaiki kesalahan gagasan yang dikritik tersebut.

Dalam bidang keilmuan, kritik adalah tanggapan evaluatif untuk menilai dan mengoreksi suatu gagasan yang dapat terjadi di segala bidang kehidupan manusia. Orang yang melakukan kritik disebut kritikus (dalam bahasa Inggris ‘critic‘).

Kritik Seni

Membuat kritik seni berarti mempelajari kekurangan dan kelebihan dari suatu karya seni dengan memberikan alasan berdasarkan berbagai analisa dan pengkajian. Kelebihan dan kekurangan itu dipergunakan dalam bermacam hal, terutama sebagai bahan untuk mengetahui kualitas dari sebuah karya.

Kritik dimulai dari hasil pengamatan sekilas atas sebuah karya seni (apersepsi) yang memunculkan kebutuhan untuk memahami (apresiasi), kemudian beranjak pada kebutuhan analisa lebih lanjut bahkan mendapatkan kesenangan dari kegiatan berdiskusi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan karya seni tersebut. Maka, setiap orang bisa melakukan apersepsi. Setiap orang juga bisa melakukan apresiasi pada kadar tertentu. Akan tetapi, tidak setiap orang bisa menghasilkan kritik seni karena untuk itu ia akan membutuhkan pengetahuan dan kecakapan analisa pada bidang seni yang bersangkutan.

Seiring dengan perkembangan pemikiran seni dan kebutuhan publik terhadap dunia seni, kegiatan kritik kemudian berkembang dan mengisi berbagai fungsi sosial lainnya.

Esensi Kritik Seni

Kritik seni merespon, menafsirkan makna, dan membuat penilaian kritis tentang karya seni tertentu. Kritik seni membantu pemirsa memahami, menafsirkan, dan menilai karya seni. Biasanya Kritikus cenderung lebih fokus pada seni modern dan kontemporer dari budaya yang dekat dengan budaya mereka sendiri. Sementara Sejarawan seni cenderung mempelajari karya yang dibuat dalam budaya yang lebih jauh dalam ruang dan waktu.

Kritik karya seni (baik seni rupa maupun seni musik) tidak hanya meningkatkan kualitas apresiasi dan pemahan terhadap sebuah karya, tapi dipergunakan juga sebagai standar tersendiri untuk meningkatkan kualitas hasil berkarya. Tanggapan yang disampaikan oleh seorang kritikus ternama akan sangat mempengaruhi persepsi apresiator terhadap kualitas sebuah karya seni hingga dapat mempengaruhi penilaian harga dari karya tersebut.

Fungsi Kritik Seni

Pertama, menjembatani persepsi dan apresiasi artistik dan estetik karya seni antara pencipta (seniman, artis), karya, dan penikmat seni. Komunikasi antara karya yang disajikan kepada penikmat (publik) seni membuahkan interaksi timbal-balik yang berkelanjutan diantara kedua pihak.

Kedua, menjadi dua mata panah yang saling dibutuhkan, baik oleh seniman maupun penikmat. Seniman membutuhkan mata panah tajam untuk mendeteksi kelemahan, mengupas kedalaman, serta membangun kekurangan. Seniman memerlukan umpan-balik guna merefleksi komunikasi-ekspresifnya, sehingga nilai dan apresiasi tergambar dalam realita harapan idealismenya.

Publik seni (masyarakat penikmat) dalam proses apresiasinya terhadap karya seni membutuhkan tali penghubung guna memberikan bantuan pemahaman terhadap realita artistik dan estetik dalam karya seni. Proses apresiasi menjadi semakin terjalin lekat, manakala kritik memberikan media komunikasi persepsi yang memadai. Kritik dengan gaya bahasa lisan maupun tulisan yang berupaya mengupas, menganalisis serta menciptakan sudut interpretasi karya seni, diharapkan memudahkan bagi seniman dan penikmat untuk berkomunikasi melalui karya seni.

Jenis Kritik Seni

Oleh karena itu, kritik karya seni memiliki perbedaan jenis berdasarkan dari tujuan kritik (Feldman, 1967) yaitu:

  1. Kritik Populer (popular criticism)
    Kritik populer adalah jenis kritik seni yang ditujukan untuk konsumsi masyarakat pada umumnya. Tanggapan yang disampaikan melalui kritik jenis ini bersifat pengenalan karya secara umum. Dalam tulisan kritik populer, biasanya dipergunakan bahasa dan istilah-istilah sederhana yang mudah dipahami oleh masyarakat luas.
  2. Kritik Jurnalis (journalistic criticism)
    Kritik jurnalis adalah jenis kritik seni yang hasil tanggapan atau penilaiannya disampaikan secara terbuka kepada publik melaui media massa khususnya surat kabar. Kritik ini hampir sama dengan kritik populer, tetapi ulasannya lebih dalam dan tajam. Kritik jurnalistik sangat cepat mempengaruhi persepsi masyarakat terhadap kualitas dari sebuah karya seni, karena sifat dari media massa dalam mengkomunikasikan hasil tanggapannya.
  3. Kritik Keilmuan (scholarly criticism)
    Kritik keilmuan merupakan jenis kritik yang bersifat akademis dan memerlukan wawasan, pengetahuan, kemampuan dan kepekaan yang tinggi untuk menanggapi sebuah karya seni. Kritik jenis ini umumnya disampaikan oleh seorang kritikus yang sudah teruji kepakarannya dalam bidang seni pada umumnya. Kritik yang disampaikan mengikuti kaidah-kaidah atau metodologi kritik secara akademis. Hasil tanggapan melalui kritik keilmuan seringkali dijadikan referansi bagi para penulis karya ilmiah lain atau kolektor, kurator, galeri dan institusi seni yang lainnya.
  4. Kritik Kependidikan (pedagogical criticism)
    Kritik kependidikan merupakan kegiatan kritik yang bertujuan mengangkat atau meningkatkan kepekaan artistik serta estetika pelajar seni. Jenis kritik ini umumnya digunakan di lembaga-lembaga pendidikan seni terutama untuk meningkatkan kualitas karya seni yang dihasilkan peserta didiknya. Kritik jenis kependidikan biasanya digunakan oleh pengajar bidang ilmu seni dalam mata pelajaran pendidikan seni.

Pemahaman terhadap keempat tipe kritik seni dapat menentukan pola pikir kita saat melakukan kritik seni. Setiap jenis mempunyai berbagai cara dan metode yang berbeda dari sudut pandang, sasaran, dan materi yang tidak sama.

Bentuk Kritik Seni

Selain berdasarkan tujuan, kritik seni memilik berbagai bentuk yang berbeda berdasarkan perbedaan pendekatan dan metode yang digunakan. Selain jenis kritik yang disampaikan oleh Feldman, berdasarkan landasan yang digunakan, dikenal juga beberapa bentuk kritik yaitu: kritik formalistik, kritik ekspresivistik dan instrumentalistik. Berikut adalah pemaparannya.

  1. Kritik Formalistik
    Melalui pendekatan formalistik, kajian kritik ditujukan utamanya terhadap karya seni sebagai konfigurasi aspek-aspek formalnya, aspek bentuk atau unsur-unsur pembentukannya. Pada sebuah karya lukisan misalnya, maka sasaran kritik lebih tertuju kepada kualitas penyusunan (komposisi) unsur-unsur visual seperti warna, garis, tekstur, dan sebagainya yang terdapat dalam karya tersebut. Kritik formalistik berkaitan juga dengan kualitas teknik dan bahan yang digunakan dalam berkarya seni.
  2. Kritik Ekspresivistik
    Pendekatan ekspresivistik dalam kritik seni, kritikus kemungkinan akan menilai dan menanggapi kualitas gagasan dan perasaan atau ekspresi yang ingin dikomunikasikan oleh seniman melalui sebuah karya seni. Kegiatan kritik ekspresivistik umumnya menanggapi kesesuaian atau keterkaitan antara judul, tema, isi dan visualisasi objek-objek yang ditampilkan dalam sebuah karya.
  3. Kritik Instrumentalistik
    Melalui pendekatan instrumentalistik sebuah karya seni dikritisi berdasarkan kemampuannya dalam upaya mencapai tujuan, moral, religius, politik atau psikologi. Pendekatan kritik ini tidak terlalu mempersoalkan kualitas formal dari sebuah karya seni tetapi lebih melihat aspek konteksnya baik saat ini maupun masa lalu. Sebuah lukisan misalnya, dikritisi tidak saja berdasarkan kualitas teknis penciptaan lukisannya saja tetapi keterkaitan antara objek, isi, tema dan tujuan serta pesan moral yang ingin disampaikan pelukisnya atau interpretasi pengamatnya terhadap konteks ketika karya tersebut dihadirkan, bukan hanya secara formalistik seperti yang telah dijelaskan diatas.

Tahapan Kritik Seni

Mengelompokan kritik seni beradasarkan tahapannya akan mempermudah proses menulis kritik. Dengan menggunakan tahapan-tahapan yang teratur kita akan lebih jeli untuk mempertimbangkan berbagai kelebihan dan kekurangan dari sebuah karya seni. Berdasarkan beberapa uraian tentang pendekatan dalam kritik seni, dapat dirumuskan tahapan-tahapan kritik secara umum sebagai berikut:

A. Deskripsi
Deskripsi adalah tahapan dalam kritik untuk memperhatikan, menemukan berbagai unsur terkecil seni, mencatat dan mendeskripsikan segala sesuatu yang dilihat apa adanya tanpa berusaha melakukan analisis atau mengambil kesimpulan terlebih dahulu. Untuk dapat mendeskripsikan dengan baik, seorang kritikus harus mengetahui istilah-istilah teknis yang umum digunakan dalam dunia seni rupa. Tanpa pengetahuan tersebut, maka kritikus akan kesulitan untuk mendeskripsikan fenomena menarik yang terdapat pada karya yang dilihatnya. Deskripsi harus menjawab pertanyaan ‘apa yang kita lihat?’ (hasil dari tindakan apersepsi).

Berikut contoh unsur dan prinsip yang dapat diikuti ketika melakukan analisis formal terhadap karya seni. Berbagai elemen yang merupakan deskripsi meliputi:

  • Bentuk seni adalah lukisan, patung atau salah satu media seni lain.
  • Medium apa yang digunakan, misal cat, batu, dll, dan teknik (alat yang digunakan).
  • Ukuran dan skala pekerjaan (hubungan dengan orang, bingkai atau konteks skala lain).
  • Elemen atau bentuk umum dalam komposisi, termasuk pembangunan struktur atau lukisan; identifikasi benda.
  • Deskripsi poros apakah vertikal, diagonal, horizontal, dan seterusnya.
  • Deskripsi garis, termasuk kontur seperti lembut, planar, bergerigi, dan seterusnya.
  • Deskripsi tentang bagaimana garis menggambarkan bentuk dan ruang (volume); membedakan antara garis objek dan garis komposisi. Misalnya: tebal, tipis, bervariasi, tidak beraturan, terputus-putus, tidak jelas, dan seterusnya
  • Hubungan antara bentuk, misalnya, besar dan kecil, tumpang tindih, dan seterusnya.
  • Deskripsi skema warna dan warna; palet.
  • Tekstur permukaan atau komentar lain tentang pelaksanaan pekerjaan.
  • Konteks objek: lokasi asli dan tanggal pembuatan.

B. Analisis formal
Analisis formal adalah tahapan dalam kritik karya seni untuk menelusuri sebuah karya seni berdasarkan struktur formal atau unsur-unsur pembentuknya.

Pada tahap ini seorang kritikus harus memahami unsur-unsur dan prinsip-prinsip seni serta ilmu penataan komposisi unsur dalam sebuah karya seni. Analisis formal berarti menentukan apa unsur dan prinsip yang digunakan dan memutuskan mengapa seniman menggunakan berbagai fitur tersebut untuk menyampaikan gagasannya.

Analisis ini menjawab pertanyaan, “Bagaimana seniman melakukannya?”

Setelah melakukan apersepsi dan apresiasi atas sebuah karya seni rupa, misalnya patung, kritikus harus mampu menjawab: “Bagaimana si perupa menghasilkan patung sebagus ini?”

Setelah melakukan apersepsi dan apresiasi atas sebuah karya seni musik, misalnya lagu pop, kritikus yang baik harus mampu menjawab: “Bagaimana si pencipta lagu menghasilkan lagu seindah ini?”

Untuk seni rupa, misalnya, elemen analisis formal meliputi:

  • Penentuan materi pelajaran melalui penentuan elemen ikonografi, misalnya peristiwa historis, alegori, mitologi.
  • Pemilihan fitur atau karakteristik yang paling khas baik garis, bentuk, warna, tekstur.
  • Analisis prinsip-prinsip seni rupa dan desain atau komposisi, misalnya, seimbang, jomplang
  • Kesatuan, irama, keselarasan.
  • Pembahasan tentang bagaimana elemen atau sistem struktural berkontribusi terhadap tampilan gambar atau fungsi.
  • Analisis penggunaan cahaya dan peran warna, misalnya, kontras, bayangan, dingin, hangat, warna sebagai simbol.
  • Perlakuan terhadap ruang, baik yang nyata maupun yang ilusi (termasuk penggunaan perspektif), misalnya, kompak, dalam, dangkal, naturalistik, acak.
  • Penggambaran gerakan dan bagaimana bentuk yang dihasilkan.
  • Efek medium tertentu yang digunakan
  • Persepsi seniman terhadap keseimbangan, proporsi dan skala (hubungan setiap bagian komposisi secara keseluruhan dan satu sama lain) dan emosi atau ekspresi yang dihasilkan.
  • Reaksi terhadap objek atau monumen

Untuk dapat melakukan analisis formal, kita harus mengerti mengenai unsur-unsur dari karya seni dan mengupasnya hingga pada bagian terkecil dengan detail yang ilmiah dan dapat dipertanggungjawabkan.

C. Interpretasi
Interpretasi adalah penafsiran makna atau isi sebuah karya seni meliputi tema yang digarap, simbol yang dihadirkan dan tanda-tanda lain yang dimunculkan. Penafsiran ini sangat terbuka sifatnya, dipengaruhi sudut pandang dan wawasan kritikusnya. Semakin luas wawasan seorang kritikus biasanya semakin kaya interpretasi karya yang dikritisinya.

Interpretasi harus dapat menjawab pertanyaan, ‘Mengapa seniman menciptakannya dan apa artinya’

Beberapa elemen yang merupakan interpretasi meliputi:

  • Ide utama: keseluruhan arti dari karya.
  • Pernyataan Interpretasi: dapatkah kita mengungkapkan apa yang kita pikirkan /tafsirkan tentang karya seni itu dalam satu kalimat?
  • Bukti: bukti apa yang ada di dalam dan di luar karya seni itu, untuk mendukung penafsiran kita.

Mengapa perlu interpretasi?

Karya seni memiliki “ketidakjelasan” dan dibutuhkan interpretasi. Interpretasi adalah argumen persuasif. Interpretasi tertentu lebih baik dari yang lain.

Ingatlah prinsip interpretasi berikut ketika kamu menulis kritik seni:

  1. Penafsiran seni yang baik lebih banyak menceritakan tentang karya seni itu sendiri daripada penafsirnya sendiri.
  2. Perasaan adalah panduan untuk interpretasi.
  3. Ada interpretasi yang berbeda, bersaing, dan kontradiktif terhadap karya seni yang sama.
  4. Interpretasi sering didasarkan pada pandangan dunia.
  5. Interpretasi tidak terlalu benar, tapi kurang lebih masuk akal, meyakinkan, mencerahkan, dan informatif.
  6. Interpretasi dapat dinilai berdasarkan koherensi, korespondensi, dan inklusivitas.
  7. Sebuah karya seni belum tentu tentang apa yang seniman inginkan.
  8. Seorang kritikus seharusnya tidak menjadi juru bicara seniman.
  9. Interpretasi harus menyajikan bagian terbaik karya, bukan bagian terlemahnya
  10. Objek penafsiran adalah karya seni, bukan seniman.
  11. Semua karya seni adalh bagian tentang dunia di mana ia muncul.
  12. Semua karya seni adalah bagian dari karya seni lainnya.
  13. Tidak ada penafsiran yang lengkap tentang arti sebuah karya seni.
  14. Makna sebuah karya seni mungkin berbeda dari kepentingan pemirsa.
  15. Interpretasi pada akhirnya adalah usaha komunal, dan masyarakat pada akhirnya mungkin akan mengoreksinya lagi.
  16. Interpretasi yang baik akan mengundang kita untuk melihat diri kita dan melanjutkan interpretasi menurut pendapat kita sendiri.

D. Evaluasi atau penilaian
Evaluasi merupakan tahapan yang menjadi ciri utama dari kritik karya seni jika dibandingkan dengan apresiasi. Evaluasi atau penilaian adalah tahapan dalam kritik untuk menentukan kualitas suatu karya seni dan biasanya akan dibandingkan dengan karya lain yang sejenis. Perbandingan dilakukan terhadap berbagai aspek yang terkait dengan karya tersebut baik aspek formal maupun aspek konteks.

Menilai sebuah karya berarti memberi penilaian dalam kaitannya dengan karya lain dan tentu saja mempertimbangkan aspek yang sangat penting dari seni visual maupun audio, yakni orisinalitasnya.

Berikut ini pertanyaan yang menjadi elemen penilaian.

  1. Apakah itu karya seni yang bagus?
  2. Kriteria: Kriteria apa yang menurut kita paling sesuai untuk menilai karya seni ini?
  3. Bukti: Bukti apa yang ada di dalam dan di luar karya seni yang berkaitan dengan setiap kriteria?
  4. Penilaian: Berdasarkan kriteria dan buktinya, apa penilaian kita tentang kualitas karya seni tersebut?

Mengevalusi atau menilai secara kritis dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

  1. Mengkaitkan sebanyak-banyaknya karya yang dinilai dengan karya yang sejenis
  2. Menetapkan tujuan atau fungsi karya yang ditelaah
  3. Menetapkan sejauh mana karya yang ditetapkan “menyimpang” dari yang telah ada sebelumnya.
  4. Menelaah karya yang dimaksud dari segi kebutuhan khusus dan segi pandang tertentu yang melatarbelakanginya.

Syarat bagi Kritikus Seni

Untuk dapat melakukan seluruh tahapan kritik seni, maka seorang kritikus seni harus memenuhi syarat ini, yakni berpikir kritis.

Sebetulnya kritik sudah sejak lama dilakukan oleh kita sebagai manusia. Dalam keseharian, kita secara sengaja atau tidak sengaja sering melontarkan kata, kalimat atau bahasa yang bersifat memberikan tanggapan, komentar, penilaian terhadap suatu karya apapun. Hal ini wajar karena manusia memiliki empat kemampuan sebagai kapasitas mental, yaitu :

  1. Kemampuan absortif, yaitu kemampuan mengamati
  2. Kemampuan retentif, adalah kemampuan mengingat dan mereproduksi
  3. Kemampuan reasoning, merupakan kemampuan menganalisis dan mempertimbangkan
  4. Kemampuan kreatif, kemampuan berimajinasi, menafsirkan, dan mengemukakan gagasan.

Keempat kapasitas mental ini harus digunakan ketika membuat kritik seni, terutama kapasitas reasoning dan kreatif.

Pisau Analisa Kritik Seni

Untuk dapat menghasilkan kritik seni, kritikus harus memiliki pengetahuan dan kecakapan dasar yang perlu pada bidang karya seni yang akan dikritisi. Tajam atau tumpulnya pisau analisa akan menentukan baik-buruknya kritik seni yang dihasilkan. Dari mana kritikus memperoleh pengetahuan dan kecakapan dasar tersebut?

Landasan keilmuan (dan pengetahuan) yang relevan akan membantu kritikus dalam mengupas persoalan kekaryaan seni. Misalnya sejarah seni rupa, Ilmu sejarah akan memberikan jalan wawasan tentang waktu dan ruang kekaryaan seni rupa. Dengan mempelajari perkembangan seni rupa di setiap pelosok dunia, maka luas bahan sebagai dasar pemikiran dan acuan arah bandingan menjadi lebih terbuka. Selain sejarah seni rupa, wawasan teori seni juga penting dimiliki oleh kritikus.

Teori seni meliputi ilmu seni, filsafat seni, unsur seni, antropologi seni, sosiologi seni, tinjauan seni modern dan kontemporer, dan lain-lain. Keilmuan akan memberi pijakan dan memperkokoh konstruksi kritik yang obyektif. Sehingga mata pisau kritik semakin akurat, dan memberi pula wawasan kepada publik seni dengan keyakinan yang kuat.

Seorang kritikus seni rupa tidak selalu harus seorang perupa, namun ilmu kesenirupaan harus dimilikinya. Pengalaman dan pergaulan dalam mengamati, menyelidiki, dan membandingkan proses berkarya seni rupa sebagai syarat yang tidak bisa dilepaskan dari seorang kritikus seni rupa.

Seorang kritikus seni musik tidak selalu harus seorang pemusik, namun ilmu seni musik harus dimilikinya. Pengalaman dan pergaulan dalam mengamati, menyelidiki dan membandingkan proses berkarya seni musik adalah syarat yang tidak bisa dilepaskan dari seorang kritikus seni musik.

Demikian juga untuk bidang seni lain yang lebih kompleks dan modern, seperti teater, film, tari.

Untuk mempertajam pisau analisa, seorang kritikus dapat mengemukakan hasil pandangan retrospektif. Memandang secara retrospektif berarti mengamati perkembangan seni masa lalu (mulai dari zaman prasejarah ) hingga fenomena seni masa kini akan memberi warna yang serasi bagi karya kritik seni.

Selain itu, upaya menyelidiki dan membandingkan kekayaan seni antara berbagai karya seni sejenis akan sangat membantu memperluas dan memperkaya khazanah kritik. Tidak hanya memahami seputar karya seninya, kritikus juga sebaiknya memahami pikiran, perasaan seniman penciptanya. Itulah sebabnya, biografi dan kehidupan seniman tidak lepas dari pengamatan kritikus bahkan kerap hadir menjadi bagian utuh dalam kritik seni yang dihasilkan, baik lisan maupun tulisan.

Metode yang digunakan akan berbeda satu sama lain sesuai dengan kebutuhan jenis kritik dan jenis karya seni itu sendiri.

Kesimpulan

Intinya, metode kritik adalah serangkaian prosedur (tata cara, etika) yang disesuaikan dengan tipe kritiknya. Misalnya, metoda kritik jurnalistik menggunakan tata cara jurnalis. Kritik akademik menggunakan tata cara akademis yang dikembangkannya.

Kritik seni menanggapi karya seni untuk menggemakan kelebihan dan kekurangan suatu karya seni pada publik. Pemahaman terhadap keempat tipe kritik seni dapat menentukan pola pikir kita dalam melakukan kritik seni. Begitu juga dengan pendekatan kritik seni yang dapat menggunakan berbagai metode dan pisau analisis yang berbeda. Perbedaan mazhab/aliran seni juga akan mempengaruhi cara melakukan kritik yang harus kita lakukan.

Sebenarnya yang sering kita temui dan amat dibutuhkan oleh masyarakat umum (yang kemungkinan besar tidak memiliki pemahaman mendalam terhadap bidang seni yang dinikmatinya) adalah kritik populer. Keadaan masyarakat yang semakin skeptis terhadap karya seni kontemporer perlu direspon dengan berbagai kritik seni yang dapat menjembatani seniman dan masyarakat umum sehingga proses berkesenian terus berlanjut dan pada gilirannya kesenian tetap memberikan sumbangsih pada peradaban masyarakat. Dengan demikian, selain kritik seni sendiri adalah karya. Melakukan kritik seni juga dapat disebut berkarya.

Mengingat pentingnya kritik seni, maka kamu sebagai warga Boemi tidak perlu ragu untuk mulai belajar membuatnya. Karya kritik seni yang dihasilkan awalnya mungkin tidak sempurna, tetapi seiring latihan yang berkelanjutan dan kemauan untuk terus mengasah pisau analitikmu, hasilnya akan semakin baik.

 


(Dikumpulkan dan diolah dari berbagai sumber)

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

Komentar