Lirik “Sio Mama”

Berapa puluh taun lalu
Beta masih kacil e
Beta inga tempo itu
Sio Mama gendong gendong beta e

Sambil Mama bakar sagu
Mama manyanyi buju buju
La sampa basar bagini
Beta tra lupa mama e

Sio Mama e … Beta rindu mo pulang e
Sio Mama e … Mama su lia kurus lawange

Beta balom balas Mama

Mama pung cape so dulu e

Sio Tete Manis e
Jaga beta pung mama e

(Interlude)

Sambil Mama bakar sagu
Mama manyanyi buju buju
La sampa basar bagini
Beta tra lupa mama e

Sio Mama e … Beta rindu mo pulang e
Sio Mama e … Mama su lia kurus lawange

Beta balom balas Mama

Mama pung cape so dulu e

Sio Tete Manis e
Jaga beta pung mama e


Disempurnakan dari WowKeren.Com 

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

Komentar