(Intro)

Tuh tingak akan anak sakula
mangat ketun tau barendeng
belum huang kota
ela dia mingat kasusah
ampin Indu Bapa
je asi-asi tulak mantat gita
malan-malanan

(Interlude)

Ewen sana andau balawa
tulak mimbit pisau pahera
Berusaha manggau ongkos balanja
hapa mangirim akan anak sakula

(Interlude)

Tapi buhen ikau huang kota
malah rami bapoya-poya
tege kiriman bara Indu Bapa
hapa manyewa motorsampeda

Kilen nampi tau harati
melai kota cara manyi-manyi
sakaliga takejet salinga buli
mambuka rapot dia mandai

(Interlude)

Ewen sana andau balawa
tulak mimbit pisau pahera
Berusaha manggau ongkos balanja
hapa mangirim akan anak sakula

Tapi buhen ikau huang kota
malah rami bapoya-poya
tege kiriman bara Indu Bapa
hapa manyewa motorsampeda

Kilen nampi tau harati
melai kota cara manyi-manyi
sakaliga takejet salinga buli
mambuka rapot dia mandai

Tamam gaya jadi huang kota
supa mina bapander habasa
Padahal amun bulik guang huma
kuma behas bolog dengan
luntuh potok nangka
Padahal amun bulik guang huma
kuma behas bolog dengan
luntuh potok nangka


Suatu ketika, di warung kopi, seorang bapak bercanda ke aku. Dia bilang begini.

“Tau nggak kamu? Disini orang suka makan pentol. Saking sukanya, orang sini jual tanah untuk beli pentol. Lalu pendatang jual pentol, lalu beli tanah”

Candaan itu, konon, benar adanya.

Karena benar, yang tadinya aku ketawa, tiba-tiba merasa getir.

Ngomong-ngomong, menurut Marion, selain pentol, kurangnya minat untuk melanjutkan pendidikan adalah penyebab mengapa warga Kalimantan, dengan tanah dan hutan yang luas bisa kekuragan kayu, kaya akan tanah tapi menjadi karyawan di kebun kelapa sawit, kaya akan batubara tetapi listrik PLN masih belum terjangkau ke banyak desa.

Ya udah. Kita simak dulu nasehat ini ya.

“Nih, mengingatkan untuk anak sekolah …

Facebook Comments