Penulisan Skenario: Tujuan dan Halangan

Secara teoretis, karakter, tujuan dan halangan harus dirumuskan secara seimbang. Sama kuat dan sama berbobot. Meskipun demikian, pada prakteknya, kadang-kadang bobot antara ketiga hal ini tidak seimbang.

Ada film yang sangat ditentukan oleh karakter. Dalam drama percintaan semisal sinetron-sinetron yang saat ini tayang di televisi Indonesia, alur cerita sangat di-drive (digerakkan) oleh karakter. Tujuan dan halangan tidak begitu kelihatan.

Mungkin ini juga yang membuat sinetron Indonesia kurang diminati. Atau diminati tetapi dihargai rendah. Ditambah lagi sudah banyak film dan drama asing yang bisa diakses oleh penonton di Indonesia, yang dihargai tinggi karena bobot antara karakter, tujuan dan halangannya seimbang.

Itulah sebabnya, sebaiknya kaidah keseimbangan ini tetap dijunjung tinggi oleh setiap penulis skenario, yakni keseimbangan antara karakter, tujuan dan halangan.

TUJUAN

Ada 3 kriteria sebuah tujuan, yakni relatable, urgent dan risky. Kita bahas satu persatu.

Pertama, tujuan harus relatable. “Relatable” (padanan kata dalam bahasa Indonesia yang paling dekat ialah “kena” atau “mengena”). Ini sangat penting. Seorang penulis lakon yang merencanakan sebuah karakter, dan ia menganggapnya penting. Tetapi jika penonton tidak bisa memahami, maka percuma juga.

Sebagai contoh, si screenwriter membuat premis: Seorang karyawan yang ingin menjadi stand up comedian, tetapi tidak didukung oleh isterinya. Sebagai premis, pernyataan ini tidak salah. Ia memenuhi perumusan sebuah premis, yakni memuat karakter, tujuan dan halangan. Akan tetapi, profesi stand up comedian masih belum umum untuk penonton Indonesia. Maka, jika ia hendak mempertahankan premis ini, si penulis skenario harus menyelesaikan banyak PR untuk membahas dunia profesional seorang stand up comedian (mematangkan karakter).  Barulah kemudian, ia bisa mengulas mengapa kurangnya dukungan seorang isteri tidak terhadap keinginan si karakter utama (si suami) menjadi halangan yang kuat.

Itulah sebabnya, seorang penulis skenario harus banyak membaca dan mengamati. Ia harus memperkaya diri dengan realitas sosial-budaya penontonnya. Setelah ia paham, barulah ia bisa mengangkat sebuah premis yang mengena dengan mereka.

Kedua, tujuan itu harus urgen. Tujuan harus memiliki deadline yang jelas. Jika tidak ada urgensi, penonton akan bertanya: “mengapa tujuan itu harus dicapai sekarang?” Pada premis di atas, misalnya, kalau saat ini si suami tidak didukung isteri menjadi stand up comedian, ia kan masih bisa memulainya tahun depan atau tahun depannya lagi. Mengapa harus sekarang?

Pada Cek Toko Sebelah, urgensi dari tujuan menjadi jelas karena kesehatan Koh Afuk (karakter utama) terganggu. Ia harus segera mewariskan legacy yang dia inginkan. Jika tidak segera terjadi, maka si karakter utama keburu meninggal sebelum tujuan tercapai. Dalam Susah Sinyal, si ibu harus segera memperbaiki hubungannya dengan putrinya sepeninggal si nenek yang selama ini mengasuh putrinya. Jika tidak segera terjadi, maka hubungan si anak dan si ibu akan semakin parah dan susah untuk diperbaiki kembali.

Ketiga, tujuan itu harus risky (memiliki resiko). Artinya, tujuan itu harus memiliki resiko bagi banyak orang, bukan hanya untuk si karakter dan si penulis. Kalau tujuan tidak tercapai, apa resikonya? Dalam Avengers: Endgame (2019), misalnya, kalau Thanos tidak bisa dikalahkan maka populasi dunia akan hilang setengah.

HALANGAN

Halangan dapat dirumuskan dari salah satu atau lebih dari ketiga faktor ini.

Pertama, halangan yang berasal dari diri sendiri. Jika, kelemahan sebuah karakter sedemikian besar, bahkan tanpa ada penjahat (villain) pun bisa jadi kelemahan diri sendiri sudah menjadi halangan untuk mencapai tujuannya sendiri.

Kedua, halangan yang berasal dari karakter lain. Karakter lain ini bisa manusia, setan, bencana alam, dan lain-lain. Tergantung jenis film yang sedang dirancang skenarionya.

Ketiga, halangan yang berasal dari keadaan. Keadaan yang dimaksud bisa berasal dari situasi keluarga dimana karakter utama dibesarkan. Bisa juga situasi masyarakat, sistem perundangan yang berlaku, struktur sosial yang buruk, atau komunikasi yang buruk di antara para karakter-karakter.

 

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

Komentar