“Puisi Waspadai Diri” karya Edi Kasmabouty

Nyamuk mendenging
Mata cicak di dinding
Situasi genting
Mengendap-endap maling

Saudara sastra
Saudari puisi
Rangkuman kata
Bungkus isi

Ayo sastra
Ayo puisi
Waspada
Waspadai

Sudah lama terjadi
Di sehari-hari
Tragedi
Komedi

Kucing dipelihara
Tikus menjadi
Anjing penjaga
Dalam rumah pencuri

Sore hari tadi
Pawai kucing
Pawai anjing
Selebriti
Digincui
Dicelanai dan dibajui
Persis tuan dan Noni-noni
Penguasa negeri

Ayo sastra
Ayo puisi
Apakah kalian cuma barisan kata
Persis pawai kucing-anjing selebriti

Waspada
Waspadai diri

 


Yogyakarta 10-1-2021,

 

Edi Kasmabouty

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

Komentar