Kita ini sama-sama Parasit

Film Parasite

“Parasite” merupakan salah satu film paling sukses secara komersial di Korea Selatan. Film ini benar-benar menggambarkan bagaimana sebuah parasit terus menggerogoti induk semangnya. Parasit digambarkan sangat mengerikan bahkan bisa membuat sang induk semang menderita. Seiring dengan penghargaan prestius yang didapatnya, film ini meraih kritikan positif yang luar biasa, dan sering kali digadang-gadang sebagai salah satu film asal Korea Selatan terbaik sepanjang masa, serta salah satu film terbaik di dekade 2010-an.

Adalah tangan dingin Bong Joon-ho yang menulis, menyutradarai dan memproduseri Parasite sampai mencapai titik kegemilangannya yang tertinggi di bawah bendera Barunson E&A Corp: Ya, sebuah Piala Oscar untuk kategori Film Terbaik dalam Academy Awards 2020 yang digelar di Dolby Theatre, Hollywood, California, Minggu (9 Februari 2020) waktu setempat. Parasite sukses mencatat sejarah sebagai film berbahasa asing pertama yang berhasil meraih Oscar dalam kategori Best Picture. Piala Oscar yang diraih Parasite tidak hanya itu. Sebelumnya, Film Internasional Terbaik, dan yang tidak kalah bergengsi yakni pemenang Sutradara Terbaik. Tentu saja, Parasite kemudian dipuji setinggi langit oleh publik negara asalnya sendiri, Korea Selatan.

Dibalut dengan komedi, film thriller ini pun penuh dengan pertarungan antara keserakahan dan segala prasangka yang dengan apik diperankan oleh Song Kang-ho sebagai Ki-taek, Jang Hye-jin sebagai Choong-sook, Choi Woo-shik sebagai Kim Ki-woo, dan Park So-dam sebagai Kim Ki-jung.

Mengapa Parasite sangat terkenal?

Tema utama Parasite adalah perjuangan kelas dan kesenjangan sosial. Kritikus film (termasuk Joon-ho sendiri) menganggap film ini sebagai cerminan kapitalisme zaman modern. Beberapa kritikus lainnya mengaitkan dengan istilah “Neraka Joseon” yang terutama populer di kalangan orang muda pada akhir 2010-an untuk menggambarkan kesulitan hidup di Korea Selatan.

Judul film ini awalnya adalah Décalcomanie, yang menurut Joon-ho dalam wawancaranya terilhami dari konsep seni rupa decalcomania (seni menerapkan desain dari kertas ke media berbahan gelas atau porselen). Namun, judul tersebut kemudian diganti dengan “Parasite” karena memiliki makna ganda. Joon-ho mengatakan, “Karena cerita ini mengenai keluarga miskin yang menyusup dan merayap ke dalam rumah orang kaya, tampaknya sangat jelas bahwa Parasite mengacu kepada keluarga miskin, dan saya pikir itu sebabnya tim pemasaran agak ragu. Namun, jika Anda melihatnya dengan cara lain, Anda dapat mengatakan bahwa keluarga kaya, mereka juga parasit dalam hal pekerjaan. Mereka bahkan tidak bisa mencuci piring dan menyetir sendiri, sehingga mereka lintah dari pekerjaan keluarga miskin, sehingga kedua keluarga tersebut adalah parasite.”

Parasite mengisahkan kehidupan keluarga Kim Ki-taek (Song Kang-ho), seorang supir cabutan yang menikah dengan istrinya Choong Sook (Jang Hye-jin) bersama dua anak mereka yang sudah berusia belasan tahun di sebuah apartemen bawah tanah yang tak layak huni. Mereka semua pengangguran. Untuk memenuhi kebutuhan hidup, mereka menggantungkan diri pada pendapatan kecil dari melipat kotak pizza.

Suatu hari, putra dalam keluarga itu, Ki-woo mendapatkan pekerjaan mengajar les yang memungkinkan ia memperoleh pendapatan tetap. Pekerjaan itu sendiri sebenarnya didapat Ki-woo untuk menggantikan temannya yang melanjutkan kuliah di luar negeri. Menjadi tumpuan keluarganya, Ki-woo kemudian datang ke rumah keluarga yang akan membayarnya sebagai guru les, keluarga Park yang merupakan pengusaha di bidang IT. Namun saat Ki-woo tiba di rumah keluarga Park dan bertemu dengan seorang wanita muda dari rumah itu, Yeon-kyo, saat itulah strategi untuk menarik keluarganya dari kemiskinan dimulai.

Pelan tapi pasti, antara kedua keluarga yang berbeda strata ekonomi pun terjalin simbiosis. Keluarga Kim menyediakan layanan kemewahan untuk keluarga Park yang mengeluarkan keluarga Kim dari lingkungan miskin. Namun simbiosis itu tak bertahan lama.


Kita ini Sama-sama Parasit

Satu hal yang pasti: Hadirnya film Parasite membuat Asia semakin terkenal di dunia perfilman. Film ini membawa dampak positif juga di negara asalnya. Karena film ini, Pemerintah Kota Seoul menyatakan akan membantu 1.500 rumah tangga miskin di Seoul untuk meningkatkan kehidupannya, terutama masyarakat yang tinggal di apartemen semi-basement seperti yang digambarkan dalam film Parasite.

Ini sungguh kenyataan yang menyejukkan: Bahwa seni, sekali lagi, kembali ke fitrahnya: menginspirasi manusia untuk melakukan sesuatu bagi masyarakat dan dunia. Parasite menyindir kondisi di Seoul, membuat pemerintah semakin berkaca untuk memajukan kesejahteraan rakyatnya. Pada tataran moral, Parasite kembali mengingatkan kita bahwa kerap kita (yang kaya dan yang misikin) parasit satu sama lain. Kita tak bisa hidup tanpa induk semang kita.

Jika orang lebih senang disebut sebagai homo socius, bukan homo lupus yang saling memangsa bak parasit, itu artinya dia mesti berfikir dan bertindak lebih baik lagi. Sangat jelas dipesankan bahwa kita adalah makhluk sosial yang tidak bisa hidup sendiri tanpa bantuan orang lain. “No Man is an Island”, kata seorang penyair.


Disadur seperlunya dari tulisan Micheel Cordes Sinaga, siswi XII IPA SMA Budi Mulia Pematangsiantar T.P. 2019-2020

Berdua Menanti Pagi Tiba

MENANTI PAGI

Pagi sebentar lagi
Kau diam dan menanti
Tak bisa kujelaskan
Yang mendesakku di dalam
Perasaan terselip harapan
Dan langit mulai menerang
I wanna be with you
For the rest of my life
Kau bawa cahaya
Dalam hidupku
Tak cuma hari ini
Kuingin selamanya
Menanti pagi tiba
Berdua
Kuberanikan diri
Memecah sunyinya pagi
Mengungkap yang tak terucap
Yang lama diam di hati
Perasaan terselip harapan
Dan langit mulai menerang
I wanna be with you
For the rest of my life
Kau bawa cahaya
Dalam hidupku
Tak cuma hari ini
Kuingin selamanya
Menanti pagi tiba
Berdua
Menanti pagi tiba
Berdua


Menanti Pagi menjadi buah dari lanjutan dari trend melankolia musik dewasa ini. Yang unik ialah bahwa lagu ini diciptakan oleh Arash Buana, seorang musisi pop muda yang baru saja menginjak usia 15 tahun. Ternyata usia yang masih dini tidak menghalanginya untuk menciptakan lagu yang enak didengarkan. Lagu yang diliris pada 8 Maret 2019 ini menjadi tambahan bukti bahwa industri musik tanah air terus melahirkan talenta muda berbakat. Karir panjang di bidang musik untuk seorang soloist pria masih menanti Arash Buana. Tentu saja ini hanya berhasil kalau ia mampu mengasah nyali dan ilmu di tengah ramainya industri musik tanah air dengan ribuan musisi yang terus berlomba menyajikan karya terbaik mereka.

Berbeda dari single sebelumnya yang pernah diciptakan oleh Lale, Hilman, Nino “Di Dekatmu” pada tahun 2017, “Bermain Bola” 2014 dan “Menunggu” 2016 ciptaan Arash sendiri menguatkan image Arash selain bernyanyi, yakni juga seorang komposer lagu.

Pada single kali ini remaja yang pernah beberapa kali membintangi beberapa film, sinetron, iklan, presenter televisi hingga drama musikal ini butuh waktu hingga satu tahun untuk menciptakan lagu “Menanti Pagi” mulai dari komposisi lagu, arasemen gitar hingga lirik nya. Awalnya Arash menulis liriknya dalam bahasa Inggris. Kemudian diterjemahkan oleh Dewi Lestari, seorang penyanyi, pencipta lagu sekaligus penulis buku yang tak perlu diperkenalkan lagi. Pada proses penggarapannya “Menanti Pagi” dibantu oleh Ade Alfiansyah, Rifandi Rusli selaku Executive Producer dan Ikay selaku ANR dan Music Producer Alfa Records.

“Menanti Pagi” secara garis besar bercerita tentang seorang pria yang sudah lama memendam rasa cinta kepada seorang wanita namun tidak berani untuk mengutarakan. Akhirnya di suatu hari menjelang pagi, sang pria berani menyatakan cintanya dan ingin menanti pagi bersama sang wanita selamanya.


Disadur seperlunya dari tulisan Abrifaldo Sumbayak, siswa XII IPS 1 SMA Budi Mulia Pematangsiantar T.A. 2019-2020

Cigarette of Ours

Cigarettes Of Ours

-Ardhito Pramono-

I’m sitting by the door and ready to explore
The feelings I have when you passed that store
Watch you look older
Sitting down with cigarettes of ours
Why’d you given all your money?
For such a precious story
My life is treated usual good then goodbye
To our memories
Sitting down with cigarettes of ours
Take it easy for a little while
You know he did everything good so far
Our fragmented love and cry
We suddenly turn into dust and die
I said it oooh
If you’re my only friend
Can you stay up on my pain?
The memories and the smell of she remains in my memories
Sitting down with cigarettes of ours
Take it easy for a little while
You know he did everything good so far
Our fragmented love and cry
We suddenly turn into dust and die
I said it oooooh
Don’t make it rains it’s might for a little while
I said it oooooh
Take it easy for a little while
You know he did everything good so far
Our fragmented love and cry
We suddenly turn into dust and die
I said it oooooh
Don’t make it rains it’s might for a little while
I said it oooooh

Siapa Ardhito?

Cigarettes Of Ours diciptakan dan dipopulerkan oleh Ardhito Pramono, seorang seniman muda dengan aliran musik jazz dan pop yang sangat memikat hati pendengarnya. Lagu pop ini dirilis pada 2019 dengan album A Letter to My 17 Year Old.

Pernah suatu kali, lagu ini dibawakan Ardhito Pramono secara live di Raka Fair 2019, UNILA. Saat itu, 8 Oktober 2019, sebelum Ardhito bernyanyi dia memperkenalkan bahwa ini salah satu lagu baru dan mengajak seluruh mahasiswa yang ada disana untuk nyanyi bersama-sama terlebih dahulu. Ardhito tampak sangat enjoy membawakan lagu barunya. Sembari tetap menghayati lagu dari suaranya sendiri, ia menyapa para mahasiswa yang menontonnya antusias. Tak lama mereka pun ikut menyanyi bersama Ardhito. Ia memetik gitar, diiringi pemusik lain pada trumpet, saxophone, bass dan keyboard. Penampilannya semakin apik saat ia bersiul, menambah unsur manis pada lagunya. Selain suara khas yang dimilikinya, Ardhito memang terampil memainkan gitar, keyboard dan drum sehingga memudahkannya dalam bernyanyi.

Ardhito memulai dengan intro memakai petikan gitar menyanyikan bait pertama, kedua, reff diikuti dengan suara penonton. Selesai menyanyikan Cigarettes of Ours, ia mengucapkan “Thank You” kepada para penonton lalu setelahnya diikuti petikan gitar.

Lagunya apik, penampilannya manis. Pelan-pelan Ardhito merebut hati para penggemarnya.


Dikutip seperlunya dari tulisan Yocelyn Samosir, siswi XII IPS 1 SMA Budi Mulia Pematangsiantar, T.A. 2019-2020

Dinamika Cinta di Usia Remaja

Melodylan merupakan film drama romansa remaja Indonesia yang dirilis pada tanggal 4 April 2019 lalu. Film ini diadaptasi dari novel dengan judul yang sama karya Asri Aci, yaitu Melodylan (sebelumnya telah dipublikasikan di Wattpad dan sudah dibaca lebih dari 34 juta kali). Film ini disutradarai oleh Fajar Nugros dan diproduseri oleh Rajesh Punjabi. Fajar Nugros dan Rajesh Punjabi memilih aktor dan aktris muda yaitu Devano Danendra dan Aisyah Aqila untuk membintangi film ini. Karena film ini diadaptasi dari novel, Endik Koeswoyo dipercaya menulis skrip.

Sesuai judulnya “Melodylan” dua tokoh utamanya adalah Melody (Aisyah Aqilah) dan Dylan (Devano Danendra). Film ini menceritakan tentang kisah cinta yang tak berujung antara sepasang kekasih. Sebagai siswi baru, Melody sudah menyebabkan kehebohan di seluruh penjuru sekolah karena tersebarnya kabar bahwa Dylan mengantarkannya pulang. Memang Dylan adalah cowok populer di sekolahnya, namun dia sendiri hanya menyukai Bella (Zoe Abbas Jackson), teman masa kecilnya yang mengidap penyakit sejak lama. Di sisi lain, Bella ternyata sudah lama menyimpan rasa kepada Fathur ( Angga Aldi Yunanda), yang ternyata menyukai Melody.

Usaha para tokoh dalam memerankan film ini patut diacungi jempol. Mereka mampu menghadapi kondisi cinta yang bertepuk sebelah tangan dan berusaha menyembuhkan rasa sakit hati tersebut. Para tokoh memerankan film ini dengan sangat emosional, dengan porsi akting yang pas dan tidak berlebihan. Melody dengan sifatnya yang tertutup dan keras kepala disandingkan dengan Dylan yang cuek dan sulit membuka hati untuk wanita lain, membuat hubungan mereka jauh dari kata menarik. Justru hubungan sahabat mereka Anna (Yasmin Napper) dan Angga (Indra Jegel)-lah yang lebih berkesan karena kekonyolan tingkah mereka. Walaupun ini adalah film layar lebar, tetapi ditampilkan dengan jalinan alur episodik, yang membuat film ini layaknya kumpulan bab-bab novel. Dengan latar yang beragam, film ini jauh dari kata monoton. Sutradara berhasil menciptakan suasana berbeda di setiap bagian ceritanya.

Dalam film ini, disampaikan pesan-pesan yang tentunya memberikan kesan positif bagi penontonnya. Apalagi bagi para remaja yang masih labil dalam menjalin sebuah hubungan. Film ini juga menyajikan nilai-nilai seperti nilai moral, nilai budaya, nilai pendidikan, dan nilai sosial yang memang biasanya terdapat di genre film yang serupa. Akan tetapi, selain itu, Saya belum bisa menemukan simbol-simbol dengan nilai signifikan yang khas milik film ini untuk dihadirkan buat pembaca.

Dari segi tematis, dibandingkan dengan film karya Fajar Nugros lainnya, Film Melodylan ini sedikit monoton karena berkutat seputar kehidupan anak remaja yang dinamikanya bisa dikatakan itu-itu saja. Bisa dirasakan ketika unsur komedi mulai dihilangkan, filmnya sedikit membosankan. Konflik-konflik yang seharusnya lebih rumit seperti yang ada di dalam novel menjadi terkesan dipaksakan. Peralihan bagian cerita yang satu dengan yang lain terkesan kasar, nyaris tanpa narasi penghubung. Masih ada konflik dalam film yang belum diketahui apa penyebabnya. Bagaimana mungkin Dylan begitu cepat mengaku kepada Bella bahwa dia sudah memiliki rasa kepada Melody? Apa yang terjadi sehingga Dylan tidak pamit kepada Melody untuk mengunjungi Bella yang kondisinya kembali memburuk? Momen penutupnya kurang berhasil menciptakan suasana yang emosional karena tidak dijelaskan mengapa dan kemana Dylan yang tanpa pamit menjauh dari Melody, hanya meninggalkan sebuah CD berisi video perpisahan yang disiapkan Dylan untuknya.


Disempurnakan dari tulisan Yemima Girsang, siswi XII IPA SMA Budi Mulia Pematangsiantar, T.P. 2019-2020

Biar Aku yang Pergi

Biar Aku Yang Pergi

Key: G
[Intro]
G D Bm C D
G Bm Am D
C D

[Verse]
G D Bm Am
Tak kusangka..semua seperti ini
G D Am D
Semua yang indah berubah jadi sirna
G D Bm Am
Tak habis pikir..kau tega seperti ini
G Am C D
Meninggalkan aku tanpa suatu kepastian
Am
Ku hanya bisa berharap
G
Kau bahagia disana
C
Dengan dia pilihanmu

D
Walau dia sahabatku

[Refrain]
C D
Biar aku yang pergi
G Em
Biar aku yang tersakiti
Am G
Biar aku yang berhenti
D
Berhenti mengharapkanmu
C D
Oh Tuhan kuatkan aku
G Em
Menerima semua ini
Am G
Jika dia memang untukku
C D G
Kuharap kembalikan dia padaku

[Interlude]
G Am Em D

[Verse]
Am
Ku hanya bisa berharap
G
Kau bahagia disana
C
Dengan dia pilihanmu
D
Walau dia sahabatku

[Refrain]
C D
Biar aku yang pergi
G Em
Biar aku yang tersakiti
Am G
Biar aku yang berhenti
D
Berhenti mengharapkanmu
C D
Oh Tuhan kuatkan aku
G Em
Menerima semua ini
Am G
Jika dia memang untukku
C D G
Kuharap kembalikan dia padaku

[Interlude]
C D G Em
Am G D E

[Refrain]
D E
Biar aku yang pergi
A F#m
Biar aku yang tersakiti
Bm A
Biar aku yang berhenti
E
Berhenti mengharapkanmu
D E
Oh Tuhan kuatkan aku
A F#m
Menerima semua ini
Bm A
Jika dia memang untukku
D E A
Kuharap kembalikan dia padaku

[Refrain]
D E
Biar
yang berhenti
E
Berhenti mengharapkanmu
D E
Oh Tuhan kuatkan aku
A F#m
Menerima semua ini
aku yang pergi
A F#m
Biar aku yang tersakiti
Bm A
Biar aku Bm A
Jika dia memang untukku
D E Bm A F#m
Kuharap kembalikan dia padaku…

D E A
Oh Tuhan kembalikan dia padaku..


Biar Aku yang Pergi dinyanyikan oleh Alvaro Maldini Siregar. Lagu yang ditulis oleh Aldy Maldini dan Aan Story (arr. Jeffrey Stefanus dan Aan Story) ini dirilis pada tanggal 4 Juni 2017 melalui akun Youtube Aldy Maldini. Diterbitkan oleh PT EKSIS BANGET INDONESIA, Biar Aku yang Pergi merupakan single kedua dari Aldy, dimana single pertamanya berjudul Terimakasih Sahabat.

Video lirik berdurasi 4:07 ini menceritakan seorang laki-laki dan sahabatnya yang menyukai satu perempuan yang sama. Dalam lagu tersebut, dia harus merelakannya karena gadis impiannya lebih memilih sahabatnya. Dia berharap agar perempuan tersebut bahagia bersama pilihannya. Walaupun begitu, ia juga berharap kepada Tuhan, bila gadis tersebut adalah jodohnya, mereka dapat dipertemukan kembali.

Tema dari lagu ini yaitu tentang pengalaman cinta yang dialami oleh sang pengarang. Proses kreatif dari single ini pun menyisakan cerita yang seru. Suara musik diatur seakan mengikuti suasana yang sedih. Pada lirik “ku hanya bisa berharap, kau bahagia disana, dengan dia pilihanmu, walau dia sahabatku” nada yang  tegas seakan meyakinkan pendengar akan harapan pengalaman cintanya. Divisualkan pula Aldy yang sedang bersedih, berusaha menerima kenyataan yang terjadi. Begitu dramatis, membuat pendengarnya sampai terbawa-bawa dalam suasana keadaan.Dengan warn dominan abu-abu yang mengambarkan kegalauan hati seseorang, rasanya pendengar cukup mudah memahami perasaan seorang lelaki yang berjuang menerima kenyataan cinta yang pahit.

Lirik lagu yang banyak berhubungan dengan kisah cinta remaja pada umumnya, dipadu dengan sound effect dan musikalitas mendayu-mendayu menjadi salah satu alasan mengapa lagu ini cepat mendapat tempat yang khusus di hati para remaja.


Disempurnakan dari tulisan Corry S Tobing, siswi XII IPA 5 SMA Budi Mulia Pematangsiantar T.A. 2019-2020

Rumpang

Rumpang

Pagi tadi aku masih menangis
Ada rasa yang tak kunjung mati
Ada seseorang di atasku
Menahan semua rasa malu

Sempat kuberpikir masih bermimpi
Dua Empat Tujuh tanpa henti
Matahari dan bulan saksinya
Ada rasa yang tak mau hilang

Aku takut sepi. Tapi yang lain tak berarti

Katanya mimpiku kan terwujud
Mereka lupa tentang mimpi buruk
Tentang kata “Maaf, sayang aku harus pergi.”
Sudah kuucap semua pinta
Sebelum kumemejamkan mata
Tapi selalu saja kamu tetap harus pergi

Sempat kuberpikir masih bermimpi
Bertahun berlanjut tanpa henti
Kulitmu yang memudar saksinya
Tetap rasaku tak pernah hilang

Aku takut sepi tapi yang lain tak berarti

Katanya mimpiku kan terwujud
Mereka lupa tentang mimpi buruk
Tentang kata “Maaf, sayang aku harus pergi.”
Sudah kuucap semua pinta
Sebelum kumemejamkan mata
Tapi selalu saja kamu tetap harus pergi

Banyak yang tak ku ahli
Begitu pula menyambutmu pergi
Banyak yang tak ku ahli
Begitu pula menyambutmu pergi
Banyak yang tak ku ahli
Begitu pula menyambutmu tak kembali

Katanya mimpiku akan terwujud
Mereka berbohong, mimpiku tetap semu


Lagu berjudul “Rumpang” ini diciptakan dan dinyanyikan langsung oleh Nadin Amizah yang merupakan single pertamanya. Sebelumnya pada tanggal 21 Juni 2018, versi live lagu “Rumpang” diunggah di akun Youtube Nadin dalam bentuk video. Dan karena tingginya permintaan dari para pendengar untuk versi rekam studio, maka lagu “Rumpang” versi studio akhirnya dirilis pada 14 september 2018 di berbagai layanan streaming digital audio  seperti Spotify, Joox, Apple Music, Deezer.

Petikan gitar akustik terdengar begitu mendominasi di sepanjang lagu, berpadu apik dengan suara lembut Nadin yang mampu membius pendengar. Alunan lagu yang sayup-sayup terdengar menyayat, semakin membuat kesan dalam video ini sangat dalam.

Lagu ini menceritakan tentang seseorang yang merasa tidak lengkap setelah ditinggal yang tercinta dan tidak bisa mengisi kekosongannya dengan pengganti lain yang sesuai dengan makna kata “rumpang”. Dalam musik videonya, ditampilkan seorang anak kecil yang selalu bermain dengan bonekanya, hingga menjelang akhir cerita boneka itu berubah menjadi sesosok ibu. Dan di awal video juga terlihat anak itu menggunakan garpu yang giginya tidak lengkap.

Tokoh anak di dalam video musik ini mewakili seseorang yang ditinggal oleh orang tercinta, salah satunya adalah ibu. Karena seorang anak yang kehilangan ibunya adalah hal paling menyedihkan. Anak kecil masih membutuhkan bimbingan dari serang ibu.

Lirik pada lagu ini pun ditulis dengan cantik. Saya tertarik pada lirik “Aku takut sepi, tapi yang lain tak berarti”. Menurut saya itu bermakna, sebenarnya banyak orang yang akan menemani, mencoba menghibur, berusaha memahami dan mengeti. Apapun kata orang untuk menghibur saat kehilangan, terasa bagai angin lalu, seperti omong kosong.

Karena yang pergi tak kembali.

Yang diinginkan tidak akan terjadi.

Dibandingkan dengan lagu Nadin yang lain seperti “All Good” yang bergenre pop EDM, Nadin lebih cocok membawakan lagu bergenre folk seperti “Rumpang” ini. Karena vibra yang dimilikinya cocok untuk membawakan lagu melow dan santai. Namun, lagu “All Good” juga tetap enak untuk didengar.


Penulis: Cherine Yaresya, siswi XII IPA 1 SMA Budi Mulia Pematangsiantar TA 2019-2020

Kumau Dia, tapi Agamanya Beda

Andmesh dan Kumau Dia

Rasanya pemerhati blantika musik Indonesia tidak asing lagi dengan Andmesh Kamaleng. Setelah lagu Cinta Luar Biasa, Hanya Rindu, Nyaman dan Jangan Ubah Takdirku, kini Andmesh Kamaleng kembali menciptakan lagu baru dengan judul Ku Mau Dia. Pertama kali dipublikasihkan ke publik pada Rabu tanggal 22 November 2019 di halaman Youtube Hits Records, lagu ini  sudah ditonton lebih dari 24 juta kali.

Liriknya menceritakan tentang perjuangan cinta yang terhalang banyak perbedaan. Namanya juga sudah saling cinta, ya perlu diperjuangkan meskipun ada perbedaan yang menghadang. Supaya para pembaca mempunyai sedikit gambaran, berikut ini saya akan tuliskan lirik lengkapnya.

Kumau Dia

Oooh…

Kuharap semua ini bukan sekedar harapan
Dan juga harapan ini bukan sekedar khayalan
Biarkan ‘ku menjaganya sampai berkerut
Dan putih rambutnya jadi saksi cintaku padanya

Tak main-main hatiku
Apapun rintangannya kuingin bersama dia

Kumau dia, tak mau yang lain
Hanya dia yang s’lalu ada kala susah dan senangku
Kumau dia, walau banyak perbedaan
Kuingin dia bahagia hanyalah denganku

Biarkan ku menjaganya sampai berkerut
Dan putih rambutnya jadi saksi cintaku padanya

Tak main-main hatiku
Apa pun rintangannya kuingin bersama dia

Kumau dia, tak mau yang lain
Hanya dia yang s’lalu ada kala susah dan senangku
Kumau dia, walau banyak perbedaan
Kuingin dia bahagia hanyalah denganku

Bukan ku memaksa, oh, Tuhan
Tapi kucinta dia
Kumau dia

 

Kumau dia
Dan hanyalah dia

Aku mau dia, tak mau yang lain
Hanya dia yang s’lalu ada kala susah dan senangku
Kumau dia, walau banyak perbedaan
Kuingin dia bahagia hanyalah denganku

Bukan ku memaksa, oh, Tuhan
Tapi kucinta dia
Kumau dia
Hanyalah dia, Tuhan
Kucinta dia


Siapa Andmesh?

Andmesh kamaleng merupakan salah satu penyanyi dari Timur yang memiliki suara yang unik dan khas. Karna keunikan dan kekhasan suaranya maka Andmesh Kamaleng kini banyak masuk nominasi penghargaan bergengsi. Pada tahun 2019 dia masuk kedalam kategori Best Asian Artist Indonesia di MNET Asian Music Awards (MAMA) yang berlangsung di Nagoya Dome, Nagoya, Jepang pada 4 Desember 2019.  Saat itu Andmesh – yang tidak bisa datang di acara tersebut – tidak menyangka bahwa dia akan memenangkan penghargaan internasional prestisius tersebut. Tidak hanya itu, Andmesh juga mendapat penghargaan musik tertinggi di tanah air dalam kategori  Artis Solo Pop Pria Terbaik di Anugerah Musik Indonesia 2019 . Hingga kini, kariernya semakin naik daun.

Analisis Formal

Saya tertarik dengan Kumau Dia karena lagu ini tidak hanya mengartikan tentang perjalanan cinta dua orang muda-mudi yang berbeda agama saja, tetapi banyak arti lain yang dapat ditafsirkan dari lagu ini. Selain kosakatanya yang khas tetapi tetap mudah dimengerti, alunan musiknya sangat menyentuh hati para pendengarnya.

Kumau Dia menggunakan nada dasar C dengan intro C F G. Berikut chord lengkapnya.


C                          Cmaj7                    F
kuharap semua ini bukan sekedar harapan
C                  Cmaj7                             F
dan juga harapan ini bukan sekedar khayalan
Am              G                 C
biarkan ku menjaganya sampai
F
berkerut dan putih rambutnya
F        G                  Am
jadi saksi cintaku padanya
C
tak main-main hatiku
Bb               F                                            G
apapun rintangan yang ku ingin bersama dia

Reff :

C                      F              G
ku mau dia tak mau yang lain
C                        F
hanya dia yang selalu ada
Am                     G
kala susah dan senangku


Temponya santai sehingga para penikmat lagu yang sedang mendengarkan lagu ini dapat dengan mudah menerima pesan apa yang disampaikan. Dinamika suara yang khas milik Andmesh membuat Kumau Dia mendapat tempat khusus di hati penggemarnya.

Kumau Dia sekali lagi mengisahkan cinta beda agama yang sering kita jumpai di negara ini. Dua orang yang saling tulus mencintai tetapi terhalang karena berbeda agama, dan tetap tidak mau berpisah. Kumau Dia mengikuti jejak lagu sebelumnnya dari Andmesh. Sebut saja misalnya Hanya Rindu. Bahasa liriknya sama-sama padu, sederhana tetapi meninggalkan memori yang kuat di telinga dan hati pendengar, lalu menyanyikan kisah yang relate dengan banyak orang. Lagi-lagi hal ini menegaskan bakat dan kemampuan Andmesh sebagai penyanyi sekaligus pencipta lagu.

Terus, Mau Apa dengan Kumau Dia?

Dari segi iringan musik,  baik Kumau Dia maupun Hanya rindu memiliki ritme sedang dan nyaman didengar. Video klip yang dibuat untuk membumbui lagu tersebut juga sangat menarik, pesan visualnya mudah ditangkap. Ditambah lagi dengan paduan rapi antara scene dalam video musiknya.

Jika hendak memberi saran, barangkali ialah supaya Andmesh mencoba menggunakan bahasa kiasan dalam kemasan yang baru sembari tetap konsisten menyajikan makna yang kuat dan tegas lewat kosakata yang sederhana. Entah seperti apa caranya, tetapi penyair akan selalu menemukan lirik dan arti.

Pesan Moral

Menurut Saya pribadi sebagai anak milenial, seharusnya percintaan antardua insan beda agama ini sudah tidak terlalu dipermasalahkan karena pada zaman yang sudah sangat maju sekarang ini kita tetap dapat melangsungkan pernikahan meskipun dengan syarat dan ketentuan yang masih cukup rumit.


Dikutip seperlunya dari tulisan Elwanindo Damanik, siswa XII IPA 1 SMA Budi Mulia Pematangsiantar TA 2019-2020

 

Mencari Kutu Rambut

Hendra Gunawan, “Mencari Kutu Rambut”, Cat Minyak, Canvas 84cm x 65cm, tahun 1953

 

 

Hendra Gunawan adalah salah satu seniman lukis Indonesia. Dia pernah ditahan selama 13 tahun dimulai pada tahun 1965 hingga 1978. Selama didalam penjara beliau tetap berkarya membuat lukiasan bertema tentang kehidupan masyarakat pedesaan pada zamannya, seperti panen padi, berjualan buah, kehidupan nelayan. Ada salah satu karyanya yang berjudul “mencari kutu rambut” yang dibuat pada tahun 1953. Subject matter yaitu seorang wanita yang sedang duduk mencari kutu wanita lainnya yang tengah  memangku anak perempuanya yang memegang wayang. Lukisan ini dibuat dengan media cat minyak diatas kanvas dengan ukuran 84cm x 65cm.

Dalam lukisan “mencari kutu rambut” nampak Hendra menampilkan dua sosok wanita dewasa dengan memakai baju kebaya sederhana dengan rok menggunakan jarik, dan satu anak kecil yang sedang memegang wayang dengan dipangku salah seorang wanita dewasa. Wanita yang sedang mencari kutu menggunakan baju berwarna biru keputihan yang warnanya hampir sama dengan warna backgroun yang ingin ditampilkan dengan motif titik-titik berwarna-warni, dengan menggunakan rok dari jarik warna coklat, dengan rambut diikat.

Ekspresi wanita tersebut terlihat serius mencari kutu pada wanita yang kedua. Wanita yang kedua memakai baju kebaya sederhana juga berwarna putih dengan motif, dan menggunakan jarik dengan warna coklat namun hampir sama dengan warna tanah yang ditampilkan, wanita kedua terlihat rambutnya terurai panjang menandakan bahwa dia yang sedang dicari kutu rambutnya. Tanganya sedang memegang kapala anak kecil dengan rambut agak pendek dengan baju berwarna merah muda yang memegang sebuah wayang. Kemudian background berwarna biru dan terlihat seperti ada pohon. Lukisan ini cenderung menggunakan warna yang lembut dengan latar yang sederhana. Kemudian warna kulit ketiganya sama, coklat keputihan.

Lukisan yang cenderung bergaya ekspresionis ini menampilkan warna dan latar sederhana. Warna biru pada baju wanita pertama, kemudian warna tanah pada jarik wanita kedua. Kebaya sederhana merupakan pakaian tradisional Jawa yang sering dikenakan oleh wanita-wanita pada kesehariannya, dengan bertapihkan jarik sebagai kombinasi pakaian. Motif kultural Jawa semakin lengkap pada wanita pertama yang mengikat rambutnya sehingga mirip seperti disanggul. Adapun jidat kehijauan pada wanita kedua merupakan sebuah kebiasaan wanita di Jawa yang baru melahirkan. Rambut-rambut panjang yang terurai juga mengesankan bahwa itu wanita jaman dahulu yang masih kental dengan tradisi setempat. Akhirnya, wayang yang sedang dipegang anak kecil sebagai mainan menegaskan bahwa kebiasaan perempuan Jawa memiliki kebiasaan mencari kutu rambut.

Mengisi waktu senggangnya dengan duduk dan mencari kutu pada wanita lainnya, memomong anak kecil, dan kebaya seakan mewakili kebiasaan Jawa yang dipandang perlu untuk menjalin keharmonisan.

“Mencari kutu rambut” adalah ekspresi yang sederhana dan lugas. Gambaran yang jelas mendukung judul sehingga apa yang dipikirkan apresiator tidak jauh-jauh dari judul yang ditampilkan.

Namun ada sedikit yang menjadikan kekurangan.

Pertamabackground yang dibuat kurang menampilkan bahwa itu adalah kebiasaan masyarakat pedesaan. Terlalu sederhana dan tidak mendukung subject matter yang ditampilkan. Padahal biasanya orang yang mencari kutu rambut itu duduk didepan rumah.

Kedua, proporsi manusia asli mungkin kurang diperhatikan sehingga untuk kaki wanita kedua cenderung pendek.

Ketiga, warna latar dengan baju wanita pertama itu sedikit membingungkan karna warnanya menyatu, sama seperti warna tanah juga yang disamakan dengan jarik wanita kedua.


Diubah seperlunya dari tulisan William D. Manihuruk, siswa XII IPS 1 SMA Budi Mulia Pematangsiantar TA 2019-2020.

Belajar dari Hal-hal Buruk

Film Dua Garis Biru adalah sebuah film Indonesia yang dirilis pada tanggal 11 Juli 2019. Film ini disutradarai oleh Gina S. Noer dan diproduksi oleh Starvision Plus. Film yang dibintangi Angga Aldi Yunanda dan Adhisty Zara ini awalnya sempat ditolak oleh sejumlah pihak karena dinilai ‘melegalkan kebebasan’ dalam berpacaran. Penolakan ini menjadi ironis karena – menurut hemat penulis – justru menunjukkan hakikat sebuah bangsa yang kecanduan moralitas yang hipokrit. Saking kecanduannya, sisi gelap selalu dilihat melulu sebagai sesuatu yang buruk. Orang tidak mau tahu bahwa kerap ada hikmah (silver lining) dari sebuah kisah, termasuk kisah kelam sekalipun. Pelajaran terbaik tak selalu muncul dari hal-hal baik, tetapi justru  sering berasal dari hal-hal buruk.

Film Dua Garis Biru adalah sebuah kisah keluarga. Kisah ini menjadi teramat penting karena kini mulai terjadi pendangkalan keintiman dalam keluarga. Tidak ada manusia yang tiba-tiba muncul dari ruang kosong. Semuanya selalu berawal dari keluarga. Sayangnya, saat ini definisi berkeluarga sudah sangat menggelisahkan. Berkeluarga disempitkan artinya sebatas sebagai cara untuk memperoleh keturunan, dan sampai disitu saja. Padahal, mestinya keluarga lebih luas dari itu.

Menurut Saya ini film yang sangat bagus. Saya belum pernah menemukan film drama remaja Indonesia yang seperti ini. Mulai dari ide cerita, detil, pengambilan gambar, sampai dialog, semuanya pas dan tidak asal. Semuanya memberikan pesan-pesan tersurat dan tersirat untuk kita para penonton. Kita dibuat terbawa dengan alur cerita dan konflik yang dialami para karakter karena konfliknya sangat relate bagi remaja dan orang tua.

Film ini juga membawa konflik yang menurut saya sangat berani, yaitu sex education (pendidikan seksualitas). Sex education adalah permasalahan yang sangat penting bagi remaja dan orang tua, tetapi topik tersebut selalu menjadi tabu dalam pembicaraan. Orang menganggap bahwa berbicara tentang seksualitas adalah sesuatu yang vulgar. Dua Garis Biru memperlihatkan akibat dari tabu tersebut. Kurangnya komunikasi antara orang tua dan anak mengenai sex education, berbuntut miskinnya literasi tentang seksualitas  yang akhirnya menjadi faktor risiko gagalnya orang tua dalam mendidik anak.

Pesan tersebut ditampilakan secara tegas dalam film ketika Bima dan ibunya sedang mengobrol sehabis sholat. Ibunya berkata, “Seharusnya kita sering ngobrol kayak gini.” Ini adalah sebuah tamparan bagi orang tua yang jarang punya waktu untuk mengobrol dengan anaknya.

Film ini memberikan kritik tendensius untuk orang tua. Statistik anak yang hamil di luar nikah tanpa ditanggungjawabi oleh kedua belah pihak (atau menghamili anak orang) cukup signifikan saat ini. Risiko kegagalan tersebut, disebabkan oleh kurangnya komunikasi antara orang tua dan anak terutama mengenai sex education. Orang tua selalu melarang anak mereka untuk berpacaran, tetapi tidak pernah memberi penjelasan.

Dua Garis Biru sekali lagi menyadarkan orang tua bahwa tanggung jawab mereka tetap ada, bahkan setelah mereka gagal mendidik anak mereka. Betapapun kecewa orang tua kepada anaknya, mereka akan tetap bertanggung jawab.

Akan tetapi, isi atau makna yang terkandung dalam film ini bisa saja diartikan lain oleh para remaja yang malah termotivasi melakukan hal yang sama seperti Dara dan Bima. Karena cerita ini diangkat dari kisah nyata, berarti remaja ini akan berpendapat bahwa melakukan hal yang sama seperti di film ini tidak seburuk apa yang mereka kira (buktinya kisah Dara dan Bima ini diangkat menjadi film Dua Garis Biru – entah pemikiran macam apa itu)

Namun, terlepas dari itu, film ini sangat patut diapresiasi dari segi visual, timing, dialog, pembawaan karakter antar pemain sangat baik sehingga hampir tak ada celah untuk dikomentari buruk, memiliki sisi positif dan negatif, juga penggambaran suasana yang bukan main. Film ini layak mendapat apresiasi yang pantas dari masyarakat dan juga kritikus yang lain.

Pokoknya, Dua Garis Biru memperi pelajaran tentang “sex education” yang sangat bagus dan wajib ditonton oleh kalangan remaja yang labil dan mudah terbawa pergaulan yang tidak baik.


Diubah seperlunya dari tulisan Paulus Zypo Manik, siswa XII IPA 5 SMA Budi Mulia Pematangsiantar TA 2019-2020

Kau Takkan Menyesal Mencintai Setiap Hari

Pada kesempatan kali ini, saya ingin menuliskan kritik terhadap lagu Every Day I Love You yang dipopulerkan oleh band legendaris Irlandia yakni Boyzone.

Supaya pembaca mempunyai sedikit gambaran, berikut saya tuliskan lirik selengkapnya:

I don’t know but I believe
That somethings are meant to be
And that you’ll make a better me
Everyday I love you

I never thought that dreams came true
But you showed me that they do
You know that I learn something new
Everyday I love you

‘Cos I believe that destiny
Is out of our control (don’t you know that I do)
And you’ll never live until you love
With all your heart and soul.

It’s a touch when I feel bad
It’s a smile when I get mad
All the little things I am
Everyday I love you

Everyday I love you more
Everyday I love you

‘Cos I believe that destiny
Is out of our control (don’t you know that I do)
And you never leave until you love
With all your heart and soul

If I asked would you say yes?
Together we’re the very best
I know that I am truly blessed
Everyday I love you

And I’ll give you my best
Everyday I love you


“Every Day I Love You” merupakan single terakhir dari Boyzone sebelum perpecahan mereka pada awal tahun 2000-an. Boyband asal Irlandia ini terdiri atas 5 personel, yaitu Keith Duffy, Stephen Gately, Mikey Graham, Ronan Keating, dan Shane Lynch. Proses perekaman lagu yang ditulis oleh Gary Baker, Frank Joseph Myers, dan Jerry Allan Williams ini dimulai dari Maret 1966 sampai dengan Januari 1997. Gary Baker dan Frank Joseph Myers dikenal sebagai penyanyi, penulis lagu, dan produser asal Amerika, sedangkan Jerry Allan Williams dikenal sebagai seorang penyanyi asal Swedia. Lagu bergenre pop ini dirilis pada tanggal 22 November 1999. Lagu ini memuncak pada #3 di UK Singles Chart. Lagu ini telah menerima sertifikasi perak untuk pengiriman 200.000 kopi di Inggris. Lagu yang berdurasi 3 menit 42 detik ini telah ditonton 19 juta kali dengan 68 ribu likes, 2.2 ribu dislikes, dan 4 ribu komen di Youtube. Lagu berbahasa inggris ini dirangkai oleh pilihan kata yang membuat pendengarnya terjun ke dalamnya.

Saya tertarik untuk mengkritik lagu ini karena saya ingin melihat perbedaan makna yang terkandung di dalam lagu romantis era 90-an dengan lagu romantis era 2000-an.

Lagu ini bercerita tentang sepasang kekasih yang baru membina sebuah rumah tangga. Mereka berkomitmen untuk mengatakan “I Love You” setiap kali mereka akan berpisah. Setiap hari si pria pergi ke kantor dan sang wanita tinggal di rumah untuk mengurus rumah. Itu artinya setiap hari mereka mengucapkan “I Love You” satu sama lain. Suatu hari mereka bertengkar dan tidak saling mengucapkan “I Love You” lagi. Suatu hari pula, si pria berangkat ke kantor, tetapi sebelum meninggalkan pintu rumah, tiba-tiba si wanita mengucapkan “I Love You” pada suaminya tapi suaminya tidak membalasnya. Beberapa jam kemudian, si wanita mendapat kabar bahwa suaminya mengalami kecelakaan dan telah meninggal. Si Wanita tidak menyesali apa yang telah terjadi karena sebelumnya ia masih sempat mengucapkan “I Love You” pada suaminya itu sebelum kecelakaan itu terjadi. Si wanita tetap tegar karena ia yakin bahwa ia dan suaminya itu akan terus mencintai setiap harinya.

Lagu ini bernada dasar D dengan tempo 82-85 M.M. (Andante) . Dinamika pada lagu ini diawali dengan dinamika lembut atau sering disebut dengan dinamika piano (p). Setelah masuk ke reff, volume agak dinaikkan sedikit sehingga membentuk dinamika agak keras atau sering disebut dengan dinamika mezzo forte (mf). Ketika hendak mengakhiri lagu ini, dinamikanya kembali menjadi dinamika piano (p).

Berikut adalah tampilan akor dari lagu “Every Day I Love You”

D G
I don’t know, but I believe
A D
That some things are meant to be
Bm G
And that you’ll make a better me
A D
Every day I love you
D G
I never thought that dreams came true
A D
But you showed me that they do
Bm G
You know that I learn something new
A D
Every day I love you

[Chorus]
A G Bm
‘Cos I believe that destiny
A D
Is out of our control
A G Bm
And you’ll never live until you love
G A
With all your heart and soul

[Verse]
D G
It’s a touch when I feel bad
A D
It’s a smile when I get mad
Bm G
All the little things I am
A D
Every day I love you

[Instrumental]
| D | G | A | D A |
| Bm | G Asus4 | A D | A D |

[Chorus]
A G Bm
‘Cos I believe that destiny
A D
Is out of our control
A G Bm
And you’ll never live until you love
G A
With all your heart and soul

[Verse]
D G
If I asked would you say yes?
A D
Together we’re the very best
Bm G
I know that I am truly blessed
A D
Every day I love you

[Outro]
Bm G
And I’ll give you my best
A D A D
Every day I love you, oh yeah


Lagu ini memiliki makna yang mendalam karena lagu ini dapat menggugah perasaan para pendengarnya. Melalui lagu ini, pendengar didorong untuk mengungkapkan cintanya kepada orang terkasih setiap harinya karena kita tak tahu bagaimana takdir yang telah direncanakan oleh Yang Mahakuasa. Dengan demikian, tak akan ada rasa penyesalan ketika orang yang kita kasihi itu harus pergi meninggalkan kita untuk selama-lamanya karena kita telah mengungkapkan rasa cinta kita kepadanya setiap hari.

Seperti yang telah Saya katakan di awal, Saya ingin membandingkan lagu romantis era 90-an dengan era 2000-an. Saya memilih lagu “Every Day I Love You” oleh Boyzone dan “Love Someone” oleh Lukas Graham.

“Love Someone” yang dirilis pada tanggal 7 September 2018 memiliki genre yang sama dengan lagu “Every Day I Love You” yaitu pop. Dilihat dari untaian liriknya, menurut Saya, lagu “Every Day I Love You” lebih unggul karena makna dan pilihan katanya lebih dapat menggugah perasaan si pendengar.

Dari segi musikalitas, Saya lebih mengunggulkan lagu “Love Someone” karena lagu ini dapat dibangun dengan simpel tetapi terkesan berkelas dengan pilihan alat musik akustik.

Sementara itu, “Every Day I Love You” – barangkali karena sudah sering didengar banyak orang, sehingga bagi Saya pribadi, membosankan.

Kesan Saya ini bisa saja berubah jika musikalitasnya diperkaya mengikuti perkembangan zaman ini tanpa menghilangkan keindahan makna lagu tersebut. Tentu saja ini bukan hal yang mudah. Tapi, siapa tahu ada yang mau mencoba. Barangkali salah satu dari pembaca sekalian.


Diubah seperlunya dari tulisan Nadya Winneke Purba, siswi XII IPA 1 SMA Budi Mulia Pematangsiantar T.A. 2019/2020