Lirik “Haminjon” – Swanto Holiday Feat Benny Marpaung

Sada turi – turian i
Na sian Ompui
Tu pinomparna i

Di tonga ni harangan i
Tombak na uli i
Mangolu tondi i

*
Hau na margota i
Gota na hushus i
Tonggo na uli i

Ilu ni si boru i
Boru ni raja i
Gabe pulungan i

Reff

Ujui longang do bangso i
Marnida hau namargota i
Ujui gabe do bangso i
Sahat sude akka sahala i

Mulakma hita tu bona i
Manat dohot di akka tona i


Haminjon

Lirik lagu yang baru rilis kurang dari sebulan lalu oleh Bram Records ini berkisah tentang haminjon.

Apa itu “haminjon”?

Haminjon (Batak Toba) adalah kemenyan atau Olibanum, aroma wewangian berbentuk kristal yang digunakan dalam dupa dan parfum.

Jika kamu seorang Katolik dan kerap mengikuti ibadah Misa (perayaan Ekaristi), tentu kamu tahu bahwa setiap kali ada sesi mendupai oleh sang imam maupun misdinarnya, bahan dasar yang digunakan adalah kemenyan.

Jika kamu orang Madura, khususnya yang berada di Desa Morbatoh, Kecamatan Banyuates, Kabupaten Sampang, kamu tentu tahu bahwa sejak jaman nenek moyang hingga kini ada tradisi Bakar Kemenyan dalam waktu-waktu tertentu.

Bahkan lewat cerita turun-temurun, masyarakat Tapanuli percaya kemenyan yang dihadiahkan bersama dengan emas dan mur oleh tiga orang Majus (Parsi) atau ” tiga raja dari Timur” untuk bayi yang baru saja dilahirkan oleh Maria, yakni Yeshua (ישוע), adalah kemenyan  yang dibawa dari Pelabuhan Barus, yang dulu pernah menjadi pelabuhan besar, menuju Timur Tengah, hingga ke Betlehem. Konon, selanjutnya Barus semakin ramai disinggahi oleh perahu-perahu layar antar benua sebagai pelabuhan pengekspor kemenyan dan Kamper (kapur barus).

Tiga deskripsi di atas baru nukilan kecil dari teks lengkap perihal luasnya penggunaan kemenyan dalam ritual-ritual suku-suku awal Nusantara hingga keyakinan dan agama di Indonesia modern ini. Mulai dari Sumatera, Jawa hingga Madura bukti-bukti terlihat jelas karena bahkan masih bisa kita temukan praktek penggunaannya hingga sekarang. Tak pula sebatas untuk ritual ibadah tetapi juga untuk kepentingan praktis sehari-hari, misalnya sebagai campuran tembakau untuk rokok.

Kristal kemenyan ini diolah dan diperoleh dari pohon jenis Boswellia dalam keluarga tumbuh-tumbuhan Burseraceae, Boswellia sacra (disebut juga Boswellia carteri, Boswellia thurifera, Boswellia bhaw-dajiana), Boswellia frereana dan Boswellia serrata (kemenyan India).

Terdapat 7 (tujuh) jenis kemenyan yang menghasilkan getah tetapi hanya 4 jenis yang secara umum lebih dikenal dan bernilai ekonomis yaitu Kemenyan Sumatra (Styrax benzoin), kemenyan bulu (Styrax paralleloneurus), Kemenyan Toba (Styrax sumatrana) dan Kemenyan Siam (Styrax tokinensis).

Melihat latar belakang Bram Tobing, komposer lagu ini serta lirik dan tampilan video musiknya, yang dimaksud dengan haminjon adalah Kemenyan Toba.

Mari kita bedah apa sih yang mau digambarkan lagu ini.

Bedah Lirik “Haminjon”

Kalau kita terjemahkan lepas, lirik lagu Haminjon dalam bahasa Indonesia adalah sebagai berikut.

Sada turi – turian i (ada sebuah cerita)
Na sian Ompui (yang dituturkan oleh Leluhur)
Tu pinomparna i (kepada anak cucunya)

Di tonga ni harangan i (di tengah hutan)
Tombak na uli i (hutan yang indah)
Mangolu tondi i (hiduplah Roh)

*
Hau na margota i  (disitu ada kayu yang bergetah)
Gota na hushus i (getahnya harum mewangi)
Tonggo na uli i (untuk pengiring doa yang indah pula)

Ilu ni si boru i (asalnya dari airmata seorang gadis)
Boru ni raja i (ia adalah putri raja)
Gabe pulungan i (dan air mata itu menjadi obat penawar)

Reff

Ujui longang do bangso i (kala itu orang-orang disitu heran)
Marnida hau namargota i (demi melihat kayu yang bergetah itu)
Ujui gabe do bangso i (saat itu semua warga disitu damai sejahtera)
Sahat sude akka sahala i (sebagai berkat dari para Leluhur)

Mulakma hita tu bona i (maka marilah kita pulang ke Sumber)
Manat dohot di akka tona i (sembari tetap berpegang pada Nasihat)

Terasa bahwa lirik Haminjon hendak menyampaikan sebuah pesan (value) tradisi dan kepercayaan yang dianggap luhur oleh warga setempat.

Tradisi apa itu?

Marhaminjon di Sijamapolang

Dalam tulisan yang menjadi tugas akhirnya di Universitas Sumatera Utara, Imanuel Silaban mencoba mengelaborasi latarbelakang, realitas dan nilai berkebun kemenyan (marhaminjon).

Marhaminjon menjadi mata pencaharian yang paling banyak dilakoni masyarakat Bonandolok. Selain tidak memerlukan modal yang banyak, menanam dan panen kemenyan dapat memberikan hasil yang menjanjikan dibandingkan dengan bercocok tanam tanaman muda dalam periode waktu yang lama. Disamping itu, harga kemenyan saat ini dipasaran semakin lama semakin meningkat. Tentu ini menjadi alasan lain lagi mengapa masih ada petani yang betah mansigi (menyadap) pohon kemenyan alih-alih mengalihfungsikan lahannya untuk tanaman budidaya lain atau menjualnya untuk dijadikan rumah atau industri.

Masyarakat Bonan Dolok memiliki kepercayaan terhadap mitos pohon kemenyan.  Konon pohon yang menjadi penghasil getah kemenyan dulunya adalah Boru Nangniaga, seorang wanita cantik yang tinggal bersama orang tuanya.

Dulu keluarga ini hidup serba kekurangan sehingga harus berhutang kepada orang berduit. Tidak mampu melunasi hutangnya, sang ayah pun berencana menjodohkan putrinya kepada putra orang berduit itu. Sang putri tidak mau menuruti permintaan ayahnya karena dia tidak suka pada lelaki tersebut. Kemudian dia melarikan diri ke hutan untuk menghindar. Disana dia menangis tersedu-sedu karena merasa kesepian dan menyesali sikap ayahnya kepadanya.
Tiba-tiba sang putri berubah menjadi pohon, dan air matanya berubah menjadi kepingan-kepingan berupa kristal yang baunya khas dan wangi. Keluarganya mencari wanita cantik tersebut kehutan, namun yang mereka dapati bukan lagi sosok manusia ataupun wanita, melainkan sebatang pohon yang mengeluarkan getah harum. Itulah haminjon.

Uniknya, banyak pula warga Bonandolok menyebutkan bahwa getah pohon yang menjadi haminjon itu sesungguhnya berasal dari air susu wanita cantik tersebut. Akan tetapi karena menyebutkan susu dari payudara (Bahasa Batak Toba: tarus) di lingkungan masyarakat sekitar maupun disekitar hutan kemenyan dianggap tabu, maka masyarakat setempat sendiri memperhalus bahasa tersebut, alih-alih menyebut air susu, menjadi air mata.


Kini terjawab sudah tradisi yang melatarbelakangi lirik “Haminjon”. Lantas, pesan apa yang hendak disampaikan lewat lagu tersebut?

Menurutku, pesannya jelas: Berilah kesempatan kepada anakmu untuk menentukan jodohnya sendiri. 

Jika mau diekstrapolasi, pesannya bisa meluas. Yakni supaya setiap orangtua memberikan kesempatan kepada anak yang sudah dewasa untuk menentukan pilihan hidupnya sendiri, entah dalam hal jodoh, karir, ideologi dan lain-lain. Ini saatnya generasi senior untuk mendidik dan memberikan pengertian kepada junior, bukan malah memaksa.

Cukuplah Siti Nurbaya yang mengalami pahitnya dunia akibat tunduk pada tradisi harus menghormati orangtua yang keputusannya tidak boleh dibantah. Cukuplah perempuan-perempuan mengalami derita akibat dipaksa menikahi pemuda sebagai tebusan untuk hutang, seolah-olah mereka adalah komoditas yang dapat dijadaikan nilai tukar layaknya uang.

Dengan demikian, “Haminjon” menambah perbendaharan kita untuk lagu yang mengusung kritik sosial terhadap perjodohan yang dipaksakan. Sebelumnya sudah ada “Cukup Siti Nurbaya” yang dinyanyikan dengan berani oleh Ari Lasso kala masih di Dewa 19.


Catatan Kritis:

Ada apa dengan huruf “i”?

Mengapa banyak sekali huruf i pada setiap akhir frasa di lirik “Haminjon”?

Benar bahwa “i” (Toba) berarti “itu“, it (English, kata ganti orang ketiga) dan karenanya komposer bisa berargumen bahwa banjirnya penggunaan kata “i” tujuannya jelas: untuk menyampaikan kepada pendengar bahwa latarbelakang tradisi lisan yang mau dikritisi itu spesifik, yakni Boru Nangniaga dalam folklore masyarakat Batak. Oke. Tapi apakah memang tidak ada metode lain untuk mencapai tujuan yang sama?

Kupikir masih ada sekian alternatif untuk menjadikan nilai dan filosofi tadi tetap tersampaikan sembari tetap menjunjung tinggi keindahan sastra dalam lagu. Olah kata dan diksi adalah pekerjaan seorang penulis lagu juga. Tentu selain repotnya mengerjakan musikalitas, merancang video klip, termasuk tektokan soal publisitas dan hal lainnya. Ini masukan saja.

Dari segi genre yang dipilih, “Haminjon” menambah daftar lagu bernuansa rock dengan lirik tradisional. Usungan subgenre metal rock a la band AC DC dan Metallica terasa sejak awal lagu. Petikan gitarnya sangar, dengan sedikit bantuan edit vokal seperti efek helium di penggalan vokal yang gahar membuatnya terdengar seperti lagu “Siksik Sibatu Manikkam” oleh Donald Black (saat mengisi mikrophone Djamrud setelah sempat ditinggal Krisyanto).

Perpindahan tonal dari musik intro ke vokal sangat kreatif, mirip dengan yang dilakukan Vicky Sianipar untuk lagu “Sinanggar Tullo”

Belum lagi dentuman double beat pada drum yang mengingatkanmu pada “Pangeran Cinta”, jika kamu adalah seorang Baladewa.

Singkatnya, “Haminjon” menjadi satu lagi lagu yang patut kamu masukkan di playlist Youtube atau Spotify-mu.


Catatan Akhir

Satu hal positif jelas terlihat:

Semakin banyak generasi muda melihat potensi melimpah dari tradisi lokal untuk dikemas ulang sehingga mengena dengan selera pasar kekinian.

Ini, tentu saja, menambah daftar pemusik dengan visi yang kurang lebih sama, sebut saja Rimanda Sinaga dengan “Pos Ma Roham da Inang” atau Plato Ginting dengan “Mejuah-juah Pal”

 

 

 

CINTA, PUISI, NADA, BUNGA

Tetralogi Agung: CINTA -PUISI – NADA – BUNGA

Cinta adalah sebuah perasaan yang unik. Setiap orang dengan jiwa yang sehat memilikinya, dan masing-masing memiliki cara untuk mengungkapkannya.

Ada yang mengungkapkannya berupa kata-kata lewat puisi. Tak cukup dengan kata-kata, digabungkannya dengan nada. Jadilah puisi digubah lagu. Jangan lupa, sejatinya lagu adalah puisi yang dinyanyikan.

Ada juga yang suka mengungkapkannya melalui bunga.

Bagaimana kalau ketiganya digabungkan?

Voila! Jadilah lagu tentang bunga.

Bagi si penggubah tentu saja ia berharap, alamat lagu tersebut memahami betapa dalamnya rasa cinta yang dimiliki. Bagaimana tidak, ia tidak mau menjadi perayu medioker (setengah-setengah) yang hanya memilih salah satu dari ketiga instrumen di atas. Ia menggabungkan ketiganya.

Simbologi bunga sangat padat. Seakan menjadi simpul dari sebuah tetralogi agung bagi jiwa-jiwa yang memuja romansa. Karena padatnya, kerap kata-kata dan uraian tak cukup menggambarkannya secara akurat. Namanya juga afeksi ya kan. Penjelasan ilmiah nan runtut tidak selalu jadi jawaban. Bahasa simbol yang sederhana dan mengena, lebih sering menjadi jawabannya. Konon itulah alasan mengapa simbologi dan ikonografi menjadi abadi dalam ingatan manusia.

Tampaknya hal ini disadari oleh banyak musikus sehingga bertebaran lagu tentang bunga.

Berikut ini beberapa lagu bagus dengan lirik Bahasa Indonesia. Masih ada banyak lagu lain tentang bunga, tapi Saya kurang suka.

Kok?

Ya tidak apa-apa. Namanya juga selera. Ya kan?

Oh, iya. Saya sendiri lebih suka dengan lagu dibanding bunga. Tidak tahu mengapa. Barangkali karena memang tidak terbiasa saja dengan bunga.


Rommy Sangka – Bunga

Setelah pertemuan itu
Perasaan hati beda
Tak sadar terpikat cintamu
Walau hanya bisa kusimpan

Mengingatmu tak ada habisnya
Memikirkanmu karena kusuka
Bayang wajahmu s’lalu kurindu
Mungkinkah ‘kan terulang kisah kita?

Belum sempat aku katakan
Sampai saat kita berpisah
Engkau bagaikan bunga
Menebarkan harummu

Baru sekali ku berjumpa
Dirimu yang terindah
Engkau bagaikan bunga
Meruntuhkan hatiku

Tak sadar terpikat cintamu
Walau hanya bisa kusimpan

Mengingatmu tak ada habisnya
Mungkinkah ‘kan terulang kisah kita?

Belum sempat aku katakan
Sampai saat kita berpisah
Engkau bagaikan bunga
Menebarkan harummu

Baru sekali ku berjumpa
Dirimu yang terindah
Engkau bagaikan bunga
Meruntuhkan hatiku

Huuu …
Huuu …


Thomas Arya – Bunga

Merana kini aku merana

Kekasih tercinta entah ke mana

Sendiri kini ‘ku dibalut sepi

Tiada tempat ‘tuk bercurah lagi

Di mana kini entah di mana

Bunga impian yang indah di mata

Kurindu tutur sapamu nan manja

Saat kau barada di sisiku

Kini tinggal aku sendiri

Hanya berteman dengan sepi

Menanti dirimu kembali

Di sini kuterus menanti

Akan kucoba untuk

Menanti dirimu, kekasih

Oh bunga

Di mana kini kau berada

Jangan biarkan diriku

Dalam keseorangan

Oh bunga

Jangan kau gores luka di dada

Sungguh diriku takkan kuasa

Campakkan kenangan

Ho ho ho …

O-oh bungaku

Ho ho ho …

O-oh bungaku

Merana kini aku merana

Kekasih tercinta entah ke mana

Sendiri kini ‘ku dibalut sepi

Tiada tempat ‘tuk bercurah lagi

Di mana kini entah di mana

Bunga impian yang indah di mata

Kurindu tutur sapamu nan manja

Saat kau barada di sisiku

Kini tinggal aku sendiri

Hanya berteman dengan sepi

Menanti dirimu kembali

Di sini kuterus menanti

Akan kucoba untuk

Menanti dirimu, kekasih

Oh bunga

Di mana kini kau berada

Jangan biarkan diriku

Dalam keseorangan

Oh bunga

Jangan kau gores luka di dada

Sungguh diriku takkan kuasa

Campakkan kenangan

Ho ho ho …

O-oh bungaku

Ho ho ho …

O-oh bungaku

Ho ho ho …

O-oh bungaku

Ho ho ho …

O-oh bungaku

 


Boomerang – Bungaku

Bungaku, kudengar panggilmu
Bungaku, aku pun rindu
Maafkan ‘ku harus pergi
Mengejar semua mimpi yang berarti

Cobalah ‘tuk hayati artimu
Tiada yang dapat menggantikan
Hadirmu

Jalani dan jangan bersedih
Hapuslah air matamu
Lepaskan risau hatimu
Pastikan semua mimpi ‘kan berarti

Hayati penting artimu bagiku
Bintang pun tak dapat menggantikan
Hadirmu

Kembali kudengar panggilmu
Bungaku, aku pun rindu
Maafkan ‘ku harus pergi
Bungaku, aku pun rindu

Bungaku, aku pun rindu
Bungaku, aku pun rindu


Koes Plus – Bunga di Tepi Jalan

Suatu kali kutemukan
Bunga di tepi jalan
Siapa yang menanamnya
Tak seorang pun mengira
Bunga di tepi jalan
Alangkah indahnya
Oh, kasihan
‘Kan kupetik sebelum layu

Di sekitar belukar
Dan rumput gersang
Seorang pun tak ‘kan mau
Memperhatikan
Biarlah ‘kan kuambil
Penghias rumahku
Oh, kasihan
‘Kan kupetik sebelum layu

Di sekitar belukar
Dan rumput gersang
Seorang pun tak ‘kan mau
Memperhatikan
Biarlah ‘kan kuambil
Penghias rumahku
Oh, kasihan
‘Kan kupetik sebelum layu

Meski lagu aslinya diciptakan oleh Koes Plus, tapi versi Sheila on 7 ini terdengar lebih merdu di telinga


Bebi Romeo – Bunga Terakhir

Kaulah yang pertama
Menjadi cinta tinggallah kenangan
Berakhir lewat bunga seluruh cintaku untuknya

Bunga terakhir
Ku persembahkan kepada yang terindah
Sebagai satu tanda cinta untuknya

Bunga terakhir
Menjadi satu kenangan yang tersimpan
Takkan pernah hilang ‘tuk selamanya
Ohh

Betapa cinta ini
Sungguh berarti tetaplah terjaga
Selamat tinggal kasih ‘ku telah pergi selamanya

Bunga terakhir
Ku persembahkan kepada yang terindah
Sebagai suatu tanda cinta untuknya

Bunga terakhir
Menjadi satu kenangan yang tersimpan
Takkan pernah hilang ‘tuk selamanya

Kaulah yang pertama
Menjadi cinta tinggallah kenangan
Berakhir lewat bunga seluruh cintaku untuknya
Ohh-uwo

Bunga terakhir
Ku persembahkan kepada yang terindah
Sebagai satu tanda cinta untuknya

Bunga terakhir
Menjadi satu kenangan yang tersimpan
Takkan pernah hilang ‘tuk selamanya


Dewa 19 – Bunga

Begitu banyak bunga ditamanku
Slalu menanti saat untuk dipetik
Ada yang merah dan ada yang putih
Kuning dan ungu
Beragam warnanya
Beragam warnanya

(Chorus):
Tuhan tolonglah aku
Beri satu petunjuk
Aku ingin bahagia
Berikanlah yang indah
Untuk diriku ini
Untuk slama – lamanya
Satu bunga yang indah
Satu bunga yang indah

Mama papa mohon nilai rangkaian
Rangkaian bunga aku mohon restumu
Bila nanti ada yang tak berkenan
Katakan saja aku slalu mendengar

(Chorus)

Banyak bunga layu sebelum berkembang
Ada yang terindah tapi wanginya tak slalu
Seindah bentuknya malah mungkin durinya
Menusuk hatiku lukai cintaku
Tapi kuyakin nanti ada satu untukku
Harumi hari mengharumi hari

(Chorus 2x)


Slank – Mawar Merah

Memang ku tak mampu belikan dia perhiasan … tak pernah
Atau memberi kemewahan

Tapi kuyakin dia bahagia
Tanpa itu semua…

Walau memang dirimu bernasib baik … bapak lo kaya
Yang selalu kau andalkan untuk mendapatkannya

Percuma kau dekati dia
Karena cintanya pasti untukku

Aya ya ya… simpan saja uangmu
Aya ya ya . …bawa pergi mercy mu
Aya ya ya … Enyahlah dari bunga mawarku
Aya ya ya… Enyahlah dari mawar merahku …
Karena dia milikku

Memang penampilanku, juga rupaku Slengean
Memang cara hidupku tak teratur pengangguran (kata orang sih!)

Tapi ku yakin dia bahagia

karena dia mawar merahkuuu

 


Bunga secara umum ternyata sudah menjadi simbol yang sudah tua untuk mengungkapkan cinta. Terutama mawar merah, bahkan sudah tercatat pada ikonografi Yunani Kuno dan Romawi Kuno.

Mawar Merah selalu diasosiasikan dengan Dewi Cinta yaitu Aphrodite (Yunani) atau Venus (Romawi).

Pada fase awal perkembangan Kekristenan, simbol bunga mawar merah melekat dengan keutamaan Bunda Maria.

Selanjutnya, si penyair Inggris zaman babon, yakni Shakespeare, ikut pula meneruskan kebiasaan itu. Bahkan menjadikannya sebagai standar puitis. Diikuti pula oleh penyair berikutnya semacam Gertrude Stein.

Begitulah bunga mawar merah mewakili bunga-bunga lain sebagai simbol puncak untuk melukiskan perasaan cinta yang sungguh-sungguh.

Oh iya.

Kamu, pernahkah merasakan cinta yang sangat mendalam sampai tak mampu kamu curahkan dalam kata-kata?

Kalau iya, sudah saatnya kamu juga mencipta lagu tentang bunga.