Pandemi dan Disrupsi Mempertegas Urgensi Heutagogi di Sekolah

Disrupsi dan Pandemi

Sudah sejak beberapa tahun lalu, istilah disruption era (era disrupsi) semakin terbiasa terdengar dan terbaca kita. Mungkin ada yang belum pernah mendengarnya. Disrupsi adalah gangguan yang mengakibatkan industri tidak berjalan seperti biasanya karena bermunculannya kompetitor baru yang jauh lebih efisien dan efektif, serta penemuan teknologi baru yang mengubah peta bisnis. Contoh yang sering dirujuk adalah ojek pangkalan dengan ojek aplikasi (Gojek atau Grab). Kita bisa lihat, tren ini masih berlanjut dan sepertinya akan terus dalam pola itu.

Saya melihat bahwa pola ini memiliki interseksi yang cukup kuat dengan apa yang menimpa kita di seluruh dunia sekarang ini, yakni pandemi COVID-19 dengan segala dampaknya terhadap seluruh aspek kehidupan kita. Interseksi itu terutama menjadi jelas pada dunia pendidikan Indonesia.

Persisnya interseksi itu terjadi karena era disrupsi mengubah daftar pekerjaan yang dibutuhkan oleh dunia kerja (yang sering tidak diajarkan di sekolah). Sementara itu, pandemi mengubah cara belajar dan materi belajar yang perlu (yang sering tidak terjadi di sekolah).

Karir di Sekolah: Mana yang Masih Relevan?

Bagi para tenaga pendidik, setidaknya kenyataan ini mengajarkan kita bahwa ada dua jenis karir di sekolah dan masa depannya.

Pertama, yang expendable alias mudah digantikan mesin.  Keniscayaan otomatisasi yang diakselerasi oleh paduan big data dan AI (artificial intelligence) membuat pekerjaan lama (yang dulunya diimpikan sebagai tempat berlabuh para siswa dengan kurikulum sekolah yang ada saat ini) akan semakin tidak dibutuhkan lagi. Untuk karir di sekolah saja misalnya, profesi seperti guru les mengetik, tukang ketik, guru sejarah, entry data di tata usaha sekolah diyakini akan semakin sedikit dibutuhkan, atau malah hilang sama sekali. Ini sangat masuk akal karena kodrat dari pekerjaan itu sangat mungkin diambil alih oleh otomatisasi tadi. Apalagi untuk materi pelajaran yang melulu hafalan, Youtube dan sumber internet lainnya sudah lebih kaya dan lebih banyak pilihan tergantung tingkat pencerapan si anak. Expendability akan semakin tegas pula manakala guru mapel itu tidak kreatif dalam merangsang siswa supaya tertarik mendalami pelajaran yang diampunya. Hal yang sama juga terjadi pada pekerjaan lain di luar sekolah, yakni yang tugasnya bisa diambil alih oleh mesin.

Kedua, yang belum expendable atau belum tergantikan oleh mesin. Tenaga pendidik yang dalam proses pembelajaran banyak melibatkan unsur kreatif diyakini masih belum tergantikan. Misalnya, pelajaran bahasa dan sastra, seni dan budaya, olahraga dan mata pelajaran lain yang indikator pencapaiannya tidak cukup dengan teori tetapi juga dengan praktek yang dibimbing serius oleh guru pengampu yang bersangkutan. Hal yang sama juga terjadi pada pekerjaan lain di luar sekolah, masih akan bertahan, yakni yang tugasnya masih dominan melibatkan proses kreatif dan intuisi (yang hingga saat ini belum bisa dijangkau atau ditaklukkan oleh AI dan teknologi mutakhir lainnya). Menulis lagu, mengarang puisi, atau melatih otot kaki untuk membentuk curve saat melakukan sepak pojok pada sepak bola adalah contoh pembelajaran yang masih lebih membutuhkan manusia sebagai instruktur dibanding mesin.

Tidak tertutup kemungkinan, kelompok kedua ini juga akan expendable ketika AI dan teknologi turunannya semakin berkembang. Sebagai contoh, saat ini, berkat kemampuan “self-learning robot” melihat pola dan hubungan makna kata berkat algoritma tesaurus yang semakin melimpah, bahkan sudah ada bot yang bisa menulis puisi. Meskipun hasilnya belum sehebat karya para penyair kondang, tapi juga sering lebih bagus dibanding karya penulis puisi pemula.

Ketika Sekolah Tak Lagi Relevan

Pandemi COVID-19 dengan dampak yang berkepanjangan pada berbagai aspek kehidupan ini mengajarkan setidaknya 2 hal penting dalam konteks pendidikan. Dua hal ini sangat bersambung pula dengan tuntutan era disrupsi.

Pertama, ada banyak hal (lain) yang bisa dipelajari.

Kedua, ada banyak cara (lain) untuk belajar

Bagi tenaga pendidik dan murid, hal ini sangat relevan dan mendesak untuk didiskusikan bagaimana mengimplementasikannya. Kita urai satu persatu.

Ada banyak hal yang bisa dipelajari

Ketika kita mencari bacaan mengenai skill dan pekerjaan yang paling dibutuhkan di masa depan dan mengungkapkan hasil bacaan kita secara jujur, kita akan menemukan bahwa kurang lebih 75%-nya berkaitan dengan dunia digital. Mulai dari progammer, designer, digital marketer, web developer, sampai data analyst. Dan dari 75% itu tak ada yang diajarkan di sekolah.

Oke, kita berkilah bahwa sekolah memberikan pengetahuan dasar yang penting. Tapi apakah memberikan banyak pengetahuan dasar adalah bijak disaat dunia semakin membutuhkan keahlian spesifik? Jelas tidak. Itu sama artinya kita membangun pondasi terlalu luas dan dalam, tapi tidak pernah membangun dinding dan atapnya.

Dulu ketika seseorang hendak membangun sebuah rumah/bangunan ia hanya perlu beberapa tenaga tukang. Sekarang dengan semakin mewah dan lengkapnya fitur bangunan, seseorang perlu mencari arsitek untuk desainnya, insinyur teknik sipil untuk perhitungannya, seorang akuntan untuk menghitung keluar masuknya uang, ahli listrik, manajer, sampai tukang dan kuli pekerja kasarnya.

Begitu juga untuk membangun sebuah web. Dulu, seseorang membuat web cukup dengan WordPress atau Blogger. Sekarang dengan semakin kompleksnya web yang multifungsi, tidak cukup dikerjakan oleh seorang web developer saja. Setidaknya butuh seorang progammer html untuk pondasi webnya. Progammer PHP agar webnya berjalan dinamis. Progammer CSS agar tata letak web terlihat rapi dan menarik, sampai ux designer-nya agar antarmuka web mudah dipahami pengunjung. Bayangkan untuk membuat dua hal itu, kita butuh banyak sekali kemampuan spesifik dari para ahlinya. Untuk tingkat kesulitan lebih tinggi sedikit, website e-commerce, misalnya, bahkan bisa membutuhkan lebih banyak orang. Seperti pernah diceritakan oleh Leogent Haromunthe, adik Saya yang bergiat di bidang pembuatan software e-Commerce. Lebih tinggi lagi, misalnya untuk manufaktur bioteknologi, jumlahnya bisa semakin banyak pula.

Say Ramdhan, seorang teman Facebook, mengurai fenomena ini secara sederhana dan mengena di group L.I.K.E Indonesia (Lingkar Inspirasi Keluarga Indonesia). Ia menjelaskan bagaimana kita harus berdamai dengan kenyataan bahwa semakin banyak profesi baru untuk satu keperluan. Dan sekolah kita yang sampai 12 tahun bahkan tidak mampu menentukan akan menjadi apa siswanya. Sebaliknya, keperluan lain yang selama ini dikerjakan banyak orang, akan membutuhkan semakin sedikit tenaga kerja.

Dengan kegagalan itu, akhirnya banyak orang yang harus mencari keahlian tambahan selepas lulus SMA bahkan SMK. Baik melalui kuliah atau kursus lainnya. Nah, apakah semua pengetahuan dasar dari sekolah diperlukan untuk belajar pengetahuan tambahan ini? Jelas tidak.

Sekarang kita merasa sekolah kita baik-baik saja dan tidak menyadari bahwa sekolah kita sudah tidak relevan dalam hal menyiapkan skill anak untuk masa depannya. Ya, para orang tua yang saat ini memaksa anaknya pergi ke sekolah adalah manusia yang saat ini hidup layak berkat pendidikan mereka di sekolah. Mereka adalah generasi old school, generasi baby boomer dimana ijazah adalah bekal mencari kerja. Situasi ini bisa menjadi semakin unik dan menegangkan jika kita melihat membaiknya meritokrasi pada beberapa perusahaan. Artinya, semakin banyak bos perusahaan yang menerima karyawan karena memang sesuai dengan kemampuannya, bukan karena faktor ijazah atau kedekatan pribadi. Berbeda dengan zaman sebelumnya dimana masih banyak karyawan diterima karena ada orang dalam. Atau karena menyogok bagian personalia atau pimpinan, secara halus maupun terang-terangan.

Yang tidak kita sadari, anak-anak yang kita paksa sekolah pada waktunya akan bekerja sebagai progammer, data analyst sampai digital marketer. Dengan menyadari bahwa pendidikan mereka di sekolah hanya menghasilkan selembar kertas ijazah berbonus ilmu membaca dan menghitung. Mereka-mereka ini adalah penghuni masa depan yang akan menyiapkan anak mereka dengan lebih baik tanpa jalur sekolah.

Ini bukan ramalan. Kita bisa melihat beberapa orang kaya (yang dulu biasa/gagal di sekolah) saat ini tidak terlalu memusingkan sekolah anak-anak mereka. Ada sebagian yang mengambil jalur home schooling, atau kursus-kursus lainnya. Intinya mereka menyiapkan skill spesifik anaknya sejak dini. Umumnya, mereka ini adalah yang sadar dengan konsekuensi era disrupsi dan tidak ingin anak-anaknya ketinggalan kereta di masa depan.

Ada banyak cara belajar

Alasan kedua yang membuat sekolah tidak relevan adalah model pengajarannya. Pandemik ini mengajarkan banyak orang bahwa ada banyak cara lain untuk belajar. Iya, di luar sana kita dengar orang tua ingin agar sekolah masuk. Iya orang tua, bukan anaknya. Anak-anak dengan kreativitasnya menemukan banyak carauntuk belajar apa yang mereka minati. Mereka mulai belajar melalui YouTube, IG, WAG atau Telegram. Bahkan tak jarang yang ikut kursus online berbayar.

Ketika di sekolah guru-guru produk keluaran lama bingung cara membuat PDF serta membuat tugas melalui Google Classroom, para siswa menemukan di luar sana ada beberapa anak muda yang saling berbagi video pembelajaran menggunakan berbagai media yang menyenangkan. Ketika guru tak lagi bisa mengandalkan papan tulis hitam putih, akhirnya siswa menemukan sebuah pembelajaran yang dikemas dalam konten infografis yang menarik.

Sekali lagi kita mungkin berkilah, “ah itu kan tidak menjamin anak-anak paham dengan yang mereka pelajari”. Tentu saja, pembelajaran daring tidak bisa menjamin hal tersebut. Tetapi apakah pembelajaran tatap muka di depan papan juga mampu menjamin pemahaman siswa? Tidak juga.

Benar memang lebih banyak siswa yang merasa lebih mudah menerima pelajaran tatap muka secara langsung dari guru. Tetapi tidak sedikit pula yang karena terpaksa bisa belajar hanya dari Youtube atau WAG. Jangan remehkan kemampuan manusia untuk beradaptasi dengan keadaan.

Mungkin anak kita dengan kemampuan menengah sampai ke bawah akan merindukan suara kita di depan kelas dengan sedikit wajah merengut kita yang memaksa mereka belajar. Tapi, bagi mereka dengan kemampuan menengah ke atas, mereka bisa belajar dari mana saja. Butuh bukti? Coba lihat komentar anak-anak kita di IG atau YouTube. Tidak sedikit yang menganggap penjelasan dari konten kreator itu benar-benar mudah dipahami. Jika 25% saja siswa kita merasa cukup belajar secara daring, maka kita akan kehilangan 25% pelanggan sekolah di masa depan.

Kita mungkin tak akan kaget lagi. Sebab saat ini kita biasa melihat banyak mall dan gerai besar tutup dikarenakan keberadaan toko daring. Banyak sudah perusahaan transportasi gulung tikar bangkrut karena transportasi daring. Lalu apa jaminan sekolah akan bertahan dari hantaman ini?

Bagaimana jika sekolah pun pada akhirnya didigitalisasi sepenuhnya? Bisa. Sebagaimana LBB anak siswa dan LBB lainnya yang sudah mulai merambah dunia digital, sekolah pun bisa. Tapi akan ada disrupsi besar-besaran dalam dunia pendidikan kita.

Supaya tetap relevan, heutagogi urgen diterapkan.

Seperti pernah Saya ulas sebelumnya di blog ini, dalam kacamata positif yang tidak dipaksakan, kita bisa pula memanfaatkan pembelajaran daring akibat Pandemi COVID-19 ini sebagai sparing partner pendidikan. Caranya: mengimplementasikan heutagogi. Secara singkat, heutagogi adalah sebuah pendekatan baru yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk menentukan apa yang akan dipelajari di kelas dan bagaimana mereka akan mempelajarinya.

Jika sekolah ingin agar mereka tetap relevan bagi pelanggannya, maka sekolah harus segera membenahi kedua hal tadi, yakni 1) apa yang dipelajari dan 2) bagaimana cara mempelajarinya. Kita urai kembali satu persatu.

Untuk yang pertama, dibutuhkan dukungan dari pemerintah terutama kementerian pendidikan. Jika tidak, akan sulit terlaksana. Meski demikian, bukan tidak ada angin segar. Semangat Merdeka Belajar, penghapusan UN, perampingan RPP dan beberapa fenomen lainnya kiranya bisa dimaksimalkan. Terutama untuk sekolah swasta yang memiliki keleluasaan lebih dibanding sekolah negeri. Fokusnya adalah memasukkan muatan pelajaran yang relevan dengan tuntutan era disrupsi tadi tanpa harus menyandera kelangsungan institusi pendidikan dan kesejahteraan para tenaga pendidik serta para karyawannya.

Untuk yang kedua, sekolah butuh dan mendesak untuk mendigitalkan dirinya. Masalahnya ketika sekolah beralih digital, akan banyak guru-guru (manusia) yang tidak lagi relevan. Bayangkan 1 juta anak bisa belajar dari sebuah portal belajar daring yang isinya hanya puluhan guru. Bayangkan hanya seorang guru saja yang dibutuhkan untuk membuat video pembelajaran yang dapat ditonton sejuta siswanya bahkan untuk siswa di tahun berikutnya.

Mau dikemanakan guru lainnya? Jika benar pendidikan akan sepenuhnya berada di dunia digital apakah kita siap “membuang” guru-guru kita yang berjasa? Jika memang mereka adalah guru sebagai sosok untuk digugu dan ditiru, maka tuntutan untuk beradaptasi yang dialami siswa dan orangtua, juga berlaku untuk mereka.

Untuk kasus tertentu, dimana usia sudah mendekati pensiun sehingga dirasa sangat terlambat untuk ‘mulai kembali menyentuh hal-hal yang berbau teknologi’, mereka bisa didaulat oleh pemilik sekolah sebagai punggawa pertahanan nilai-nilai baik dari baby boomer. Maksudnya bagaimana? Jangan lupa, meskipun anak-anak milenial ini terlihat lebih pintar dan cerdas, tetapi mereka juga membutuhkan asupan nilai (value) yang tidak didapat dari teknologi, yakni kejujuran, integritas, dan perseveransi (daya juang). Ketiga nilai ini, sampai sekarang, masih dicari oleh perusahaan manapun pada karyawan yang ingin melamar. Nah, sekolah bisa merancang skema dan penjadwalan dimana guru-guru dari kelompok khusus ini bisa berkontribusi untuk fokus menanamkan dan mengembangkan nilai-nilai luhur tadi bagi para siswa. Tentu saja, hal inipun tidak akan terwujud jika ternyata mereka pun menjadi guru bukan karena meritokrasi (tetapi karena ‘hal lain’).


Semua tuntutan ini sebenarnya sudah mulai terasa selama awal abad milenium. Tetapi dengan kemunculan pandemik ini, langkahnya semakin dipercepat. Semua elemen pendidikan dipaksa untuk lebih cepat adaptif terhadap keadaan. Yang tertinggal atau terlena dengan zona nyaman mungkin akan bernasib sama seperti Nokia dan Blackbery yang tergusur oleh smartphone.

Tirani Pelajaran Memperbudak Pembelajar

Apa itu Tirani Pelajaran

Hampir semua nilai-nilai modern –  terutama yang ditanamkan melalui sistem pendidikan kita – jika ditelusuri, merupakan ancaman serius terhadap kebebasan dan keagungan manusia, menghambat kita menjadi pribadi seperti yang diinginkan oleh Tuhan (atau Supernatural Being dalam sebutan apapun yang menjadi awal da pelabuhan terakhir kita). Bentuknya bisa beragam. Mulai dari imoralitas, filsafat atau pola pikir yang buruk, ketergantungan kimiawi dan teknologis; semuanya adalah bentuk-bentuk penjajahan atau perbudakan.

Pseudo-values (nilai-nilai semu) itu kita yakini sebagai nilai yang luhur, tetapi ternyata menjadi tirani yang membelenggu kita, lebih kerap malah semakin mengkonfirmasi alienasi diri terhadap diri sendiri.

Institusi pendidikan kita merasa diri sudah selesai dengan pemikiran klasik. Kurikulum dibuat dengan mengesampingkan Kebenaran, Keindahan dan Kebaikan, dan menggantinya dengan Relativisme, Kebodohan, dan Penyiksaan Diri sendiri. Para siswa tidak lagi dididik untuk memahami pelajaran sejati dari Sejarah, tidak dibina untuk berjuang meng-aku-kan keutamaan, dan tidak lagi menghormati Tuhan. Mereka belajar banyak “seni”, tetapi tidak belajar seni berfikir. Alhasil, tidak sedikit gagasan buruk tereksekusi di tingkat akademi dan kemudian memaksa kita untuk memberi tempat baginya dalam kesenian, hiburan dan media.

Maka tidak heran bahwa sebenarnya kita telah menciptakan masyarakat dimana para warganya tidak mampu berfikir untuk diri sendiri, tidak mampu menghibur diri sendiri, tidak mampu membela diri sendiri, benar-benar tidak mampu untuk menyediakan support bagi diri sendiri. Kita telah menciptakan masyarakat budak. Orang-orang menjadi cepat marah dan bingung, bahkan dalam situasi dimana mereka tidak tahu apa sebetulnya yang membuat mereka marah, apalagi mengungkapkan kemarahannya dengan cara yang tepat.

Anak muda tidak lagi belajar arti seni, literatur dan bahasa yang benar. Mereka sadar bahwa mereka tidak puas. Ada kehausan untuk mencari nilai-nilai yang sejatinya melekat dengan kodrat manusiawi mereka yang agung. Tetapi mereka tidak menemukannya. Alhasil, gerombolan dari orang-orang yang tidak puas ini kaget menghadapi conundrum mengerikan dimana mereka bahkan tidak mampu mengungkapkan ketidakpuasan mereka secara tepat.

Learn how to use brake, accelerator and pedal, and use them properly!
Learn how to use brake, accelerator and           pedal, and use them properly!

 


 

Catatan:

Tulisan ini saya buat tepat sesudah tayang berita bom panci meledak di Kampung Melayu dan sekelompok ABG yang tergabung dalam kelompok yang menyebut diri Gangster melakukan aksi brutal.