JUJUR SOAL RASA BISA SEBERBAHAYA ITU

Beberapa bulan lalu, seorang gadis menyanyi. Lagunya “Happier” membuatnya  sontak terkenal. Didengar di seluruh belahan dunia. Olivia namanya. Lengkapnya: Olivia Rodrigo.

Sebagai pendengar musik, aku sebenarnya masih tidak nyaman dengan selera musik anak remaja sekarang yang apa-apa dibuat galau. Remaja yang mengaku anak senja sambil ngopi dan ngaku sedang berfilosofi sampai semua lagu dibuat mendayu-dayu seakan ciptaan sendiri dari ungkapan hati sendiri padahal hanya ikut-ikutan cover lagu.

Tapi kuakui Happier ini beda: liriknya dalem.

(Entah mengapa “dalem” ini deeper alias lebih dalam dibandingkan kata “dalam” itu sendiri. Satu lagi bukti bahwa etimologi semata tak bisa menjelaskan tingkatan rasa dalam kata-kata).

Sebagai mantan konsultan terhadap sesama insan yang pernah patah hati (ciaeeelah) aku bisa memahami suasana galau sehabis putus pacaran. Tak hanya seperti Jen Manurung ketika curhat pasangannya “Mardua Dalan” meninggalkannya dalam keadaaan galau sampai menyumpahi, Olivia menyanyikan lirik cewek patah hati paling jujur dan paling berani.

Untuk sejenak, semua gadis (terutama yang patah hati) merasa sangat relate dengan ungkapan sejujur ini. Mungkin kamu tidak mendengarnya di putar di coffee shop ketika nongkrong, karena konon lagu ini sangat personal.

Tapi boleh cek, sebelum mereka tidur, ya gadis-gadis galau itu, pasti putar lagu ini. Kuduga-duga: mutarnya tidak cukup sekali. Diulang terus. Sampai apa?

Entahlah. Hanya mereka yang tahu.

Namanya juga cewek ya kan: mereka  ini punya semacam interkonektifitas hati di antara mereka. Semacam “lagu Olivia ini mewakili perasaan gue banget, pasti semua cewek lain di dunia ini setuju sama gue“. Gitu deh pokoknya.

Ya, seyakin itu mereka.

11-12 dengan keyakinan persatuan emak-emak seluruh dunia bahwa memasang tabung gas memang khusus tugas laki-laki.

Seorang teman bilang begini:

She (Olivia) just puts every girl most secret insecurities and shameful hurt into words so openly and unapologetically.

Oh okay. Jadi, selama ini banyak cewek memang insecure (minder) dan terluka karena malu dengan pengalaman cinta yang kandas, tapi tidak ada yang mengaku secara terbuka.

Baru dia ini, si Olivia ini.

Akhirnya karena penasaran, kucarilah liriknya di internet. Ini dia.

HAPPIER – Olivia Rodrigo

We broke up a month ago
Your friends aren’t mine, you know, I know
You’ve moved on, found someone new
One more girl who brings out the better in you

And I thought my heart was detached
For all the sunlight of our past
But she’s so sweet, she’s so pretty
Does she mean you forgot about me?

Oh, I hope you’re happy, but not like how you were with me
I’m selfish, I know, I can’t let you go
So find someone great but don’t find no one better
I hope you’re happy, but don’t be happier

And do you tell her she’s the most beautiful girl you’ve ever seen?
An eternal love bullshit you know you’ll never mean
Remember when I believed you meant it when you said it first to me?

And now I’m pickin’ her apart
Like cuttin’ her down make you miss my wretched heart
But she’s beautiful, she looks kind, she probably gives you butterflies

I hope you’re happy, but not like how you were with me
I’m selfish, I know, I can’t let you go
So find someone great but don’t find no one better

I hope you’re happy, I wish you all the best, really
Say you love her, baby, just not like you loved me
And think of me fondly when your hands are on her
I hope you’re happy, but don’t be happier

Ooh, ooh-ooh-ooh-ooh, ooh-ooh-ooh-ooh
Ooh-ooh-ooh-ooh, ooh-ooh-ooh

I hope you’re happy, just not like how you were with me
I’m selfish, I know, can’t let you go
So find someone great, don’t find no one better
I hope you’re happy, but don’t be happier


Hmmm.

Pantesan. Memang sakit sekali rupanya yang ditinggalkan itu ya.

Maka, kalau Jen Manurung mengungkapkan kesakitan ditinggal itu dengan mengatakan “alai ingot ma ito mardalan do sapata“, Olivia memilih ungkapan yang sederhana tapi lugas: “Semoga kau bahagia, tapi tak lebih bahagia dibandingkan ketika bersamaku dulu”.

Dipikir-dipikir sambil ngudud dan ngopi, orang dewasa palingan akan berkomentar: “Oalah, pake puitis-puitis segala. Intinya: elo semua pada belom bisa move on. Bilang gitu aja napa?”

Tapi namanya juga lagu, karya seni. Tujuannya kan untuk memperhalus rasa. Dalam konteks curhat galau karena diputuskan pacar, sah-sah saja Jen Manurung dan Olivia Rodrigo mendendangkan perasaan sedih mereka.

Sampai disini, seakan-akan iklim remaja senja sedunia yang sudah sedekade melankolis terus, didominasi oleh sebuah premis jujur namun tendensius dari wanita patah hati: Laki-laki brengsek tak pantas lebih bahagia.

 

Itulah yang terjadi sampai tiba-tiba, out of nowhere, muncullah balasan dari seorang pria di video ini.

(Untuk memperoleh eargasm dari teknik unisono pria-wanita oktaf berbeda, gunakan headset)

Sederhananya, Si Cowok Tiktok Mata Sipit Rambut Blonde tak mau kalah. Dia, seakan mewakili jutaan cowok – yang nggak diterima maskulinitas mereka diobok-obok si Olivia – menggunakan nada dari lagu Olivia sendiri tetapi mengganti kata-katanya. Dia bilang begini:

Dia yang sekarang denganku membuatku merasa terbang tinggi. (Jleb)

Tentu kamu tahu, aku sekarang sudah bahagia.

Jauh lebih bahagia dibandingkan ketika bersamamu dulu.

(Sorry babe, doa jelekmu tidak terkabul)

Selama ini sudah lelah bersabar dengan semua sikapmu. Terbukti, kamu egois. Kamu hanya memikirkan diri sendiri. Kamu yang terburuk dari semua orang yang pernah kukenal.

Jadi, cobalah untuk ikhlas. Ikhlaskan aku.

Aku sudah menemukan seseorang yang lebih hebat, yang jauh lebih baik dibanding dirimu.

Seperti yang kamu bisa lihat sendiri: aku sekarang sudah bahagia.

Aku berharap kamu mendapat yang terburuk. Beneran.

(Tuh khan, aku jadi ikut-ikutan doa yang jelek)

Aku mencintainya. Sungguh. Jauh lebih besar daripada cintaku padamu yang dulu.

Jadi, kamu sekarang bisa mengingat wajahku sambil membayangkan kedua tanganku memeluk pinggangnya dari belakang. Dan ketahuilah, aku sekarang sudah bahagia. Jauh lebih bahagia.

Dadaaghhh sayang.


Nah, menurut kamu yang benar lebih bahagia, happier” (sesuai judul lagu dan balasannya yang sedang kubahas sesukaku ini) yang mana:

  1. Olivia Rodrigo
  2. Jen Manurung
  3. Si Cowok Tiktok Mata Sipit Rambut Blonde

Atau, jangan-jangan: Mereka semua sebenarnya tidak lebih bahagia dari kita-kita ini? Sebab kalau dipikir-pikir lagi dengan ngudud dan ngopi Kapal Api, dengan ungkapan jujur dan berani seperti yang mereka lakukan ini, intinya sih mereka belum move on. Boro-boro bahagia, yang ada malah saling menyakiti padahal tidak bersama lagi. Buat apa coba?

Hmmmm …

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

Komentar