Bisnis Monyet (Monkey Business)

Bisnis Manusia

Ingin menjadi kaya?

Realistislah. Bekerja. Lalu, bekerja hingga semangat bekerja menyatu dengan nafasmu. Sampai mimpimu menjadi kenyataan. Kalaupun kamu memiliki usaha sendiri, kamu justru harus bekerja lebih giat untuk memajukannya. Menjadi bos atas usahamu sendiri berarti kamu mesti bekerja lebih giat dua kali lipat dibandingkan ketika kamu masih menjadi karyawan dan masih bermental buruh.

Sekalipun kamu anak orang kaya, kamu tetap punya PR untuk dikerjakan. Orangtua sudah menitipkan kekayaannya dalam bentuk saham, tanah, perusahaan dan kamu tidak perlu menjadi karyawan disana? Kamu masih harus menjaga hubungan dengan para pengelola harta dan investasi. Karena jika tidak, bisa-bisa hartamu digerogoti tanpa kamu sadari.

Bisnis Monyet

Bisnis monyet dan kamu menjadi korbannya terjadi karena kamu tidak realistis.

Tidak ada yang salah dengan kamu tiba-tiba senang memelihara bunga janda bolong. Tetapi lakukanlah sebagai kesenangan tanpa harus menggadaikan mobilmu untuk membeli bibitnya, lalu kamu merasa bahwa hanya kamu yang tahu ‘rahasianya”: kalau bibit bunga ini kubesarkan, nanti mobil Avanza yang sudah kulepas untuk membelinya, akan berganti menjadi Mini Cooper atau Lamborghini. Bisa saja itu terjadi, tapi tidak pasti.

Tidak ada yang salah dengan kamu yang tiba-tiba tercerahkan setelah mengetahui bahwa rupiah yang bisa diraup dari AdSense Youtube ternyata bisa besar sekali.  Kamu senang menonton video dan membagikan video Youtube, misalnya. Tetapi lakukanlah sebagai kesenangan tanpa harus menggadaikan waktu dan hubungan pertemanan. Lalu kamu merancang sebuah skema. Kamu merasa bahwa hanya kamu yang tahu ‘rahasianya’: kalau angka view video ini sudah banyak karena referral dariku, aku akan segera punya mobil dan rumah mewah. Soal teman-teman yang kujadikan downline (tapi kusanjung dengan sebutan partner), nggak urus. Aku akan sukses besar. Bisa saja itu terjadi, tapi tidak pasti.

Persisnya, bisnis monyet (monkey business) itu seperti apa sih? Bisa dijelaskan dengan sederhana?

Karena jiwamu sebenarnya masih anak-anak, meski badanmu besar dan jabatanmu mentereng, penjelasan lewat cerita masih yang efektif untukmu. Soalnya kalau yang teoritis dan formil, sudah banyak buku dan ahli yang mengulasnya, tapi kamu tidak pernah mau membaca. Atau kamu baca, tetapi kamu tidak mengerti.

Ini sudah ditulis dimana-mana juga. Di Kompasiana, blog Parpining, KoinWorks dan laman lainnya. Kuulanglah supaya kamu baca lagi. Begini.


Suatu hari di sebuah desa, seorang yang kaya raya mengumumkan akan membeli monyet dengan harga Rp. 50,000,- per ekor. Padahal monyet disana sama sekali tak ada harganya karena jumlahnya yang banyak dan kerap dianggap sebagai hama pemakan tanaman buah-buahan. Para penduduk desa yang menyadari bahwa banyak monyet disekitar desapun kemudian mulai masuk hutan dan menangkapinya satu persatu. Kemudian si Orang Kaya membeli ribuan ekor monyet dengan harga Rp. 50,000,- .

Karena penangkapan secara besar-besaran akhirnya monyet-monyet semakin sulit dicari, penduduk desa pun menghentikan usahanya untuk menangkapi monyet-monyet tersebut. Maka si Orang Kaya pun sekali lagi kembali mengumumkan akan membeli monyet dengan harga Rp 100,000 per ekor. Tentu saja hal ini memberi semangat dan “angin segar” bagi penduduk desa untuk kemudian mulai untuk menangkapi monyet lagi. Tak berapa lama, jumlah monyet pun semakin langka dari hari ke hari dan semakin sulit dicari. Kemudian penduduk pun kembali keaktifitas seperti biasanya, yaitu bertani.

Karena monyet kini telah langka, harga monyet pun meroket naik hingga Rp. 150,000,- /ekornya. Tapi tetap saja monyet sudah sangat sulit dicari. Sekali lagi si Orang Kaya mengumumkan kepada penduduk desa bahwa ia akan membeli monyet dengan harga Rp 500,000,- per ekor! Namun, karena si Orang Kaya harus pergi ke kota karena urusan bisnis, asisten pribadinya akan menggantikan sementara atas namanya.

Dengan tiada kehadiran si Orang Kaya, si Asisten pun berkata pada penduduk desa: “Lihatlah monyet-monyet dikurungan besar yang dikumpulkan oleh si orang kaya itu. Saya akan menjual monyet-monyet itu kepada kalian dengan harga Rp 350,000,- / ekor dan saat si Orang Kaya kembali, kalian bisa menjualnya kembali ke si Orang Kaya dengan harga Rp 500,000,-/ekor. Bagaimana?”

Akhirnya, penduduk desa pun mengumpulkan uang simpanan mereka, menjual aset bahkan kredit ke bank dan membeli semua monyet yang ada di kurungan.

Namun …

Mereka tak pernah lagi melihat si Orang Kaya maupun si Asisten di desa itu. Dan seluruh penduduk desapun dalam sekejab jatuh miskin dan banyak hutang. Penduduk desa itu depresi dan frustrasi massal. Beberapa bahkan harus dirawat di rumah sakit jiwa yang ada di kota karena kondisinya yang memprihatinkan. Sementara itu, pihak keluarga tidak punya uang lagi untuk membiayai perawatannya yang cukup mahal. Harta yang ada sudah digadaikan untuk membeli monyet.


Jualannya bukan hanya monyet

Inilah Wall Street. Dimana ada sebagian kecil orang yang mencoba untuk membodohi semua orang lain. Dan, sayangnya, ini lebih sering berhasil daripada gagal. Mengapa? Karena ada legenda dan mistik disana, bahwa kalau kamu cukup cerdik, kamu tinggal jentikkan jari, pohon uang muncul. Apapun yang kamu sentuh, kamu bisa pastikan akan menjadi emas. Seperti Midas.

Dari Wall Street, legenda dan mistik itu berangsak masuk ke Indonesia. Hebatnya, oleh banyak orang ia diperbincangkan dan dipraktekkan seolah ia menjadi kebenaran. Trik dan tips untuk menjadi Midas pun dibagikan. Aktifitas untuk melaksanakan berbagai strategi yang dipercayai manjur itu menjadi kebiasaan. Menjadi budaya (dalam arti negatif) menipu dan membodohi orang,

Tentu saja, jualannya tidak lagi sesederhana monyet seperti pada kisah fiktif anonim diatas.

Hati-hati Sahabat. Jangan terjebak!
Bisa jadi jualannya sekarang adalah komoditas seperti ikan Arwana,
Seperti ikan Lohan,
Seperti batu Akik,
Seperti ikan Guppy.

Kuharap sudah jelas ya. Dalam dunia bisnis, Monkey Business bukan berarti bisnis monyet secara harafiah, namun bisnis yang diibaratkan seperti monyet yang ketika dia mendapatkan makanan/keuntungan, kemudian akan lari/kabur.
Seperti bunga gelombang cinta,
Seperti burung love bird,
Tokek atau tekek harga 1 miliar
Bunga janda bolong harga 100 jutaan
Money game .. dan masih banyak lagi.

Judi bahkan lebih masuk akal. Itupun, semasuk akalnya judi, tetap tidak bisa kamu prediksi. Itulah sebabnya, tayangan “God of Gamblers” yang hebat diperankan Andy Lau itu, jangan lupa, itu hanya adegan film.

Kembali ingat petuah yang diberikan padamu sebelum diberangkatkan dari kampung untuk merantau ke kota besar:

Tetaplah curiga. Bahasa dan penyampaian boleh optimis dan bersemangat, tapi tetaplah curiga pada sesuatu yang berlebihan.

Sude na palobihu, dang toho. Molo tarsor toho, dang denggan.

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

Komentar