Tradisi Resmi Katolik – “Pater Noster” [Latin, Inggris, Indonesia, Toba, Simalungun]

ORATIO DOMINICA

PATER NOSTER, qui es in caelis,
Sanctificetur nomen tuum.
Adveniat regnum tuum.
Fiat voluntas tua,
sicut in caelo et in terra.

Panem nostrum quotidianum da nobis hodie,
et dimitte nobis debita nostra
sicut et nos dimittimus debitoribus nostris.
Et ne nos inducas in tentationem,
sed libera nos a malo. Amen.

 


OUR FATHER PRAYER

OUR FATHER, who art in heaven,
hallowed be Thy name.
Thy kingdom come.
Thy will be done
on earth as it is in heaven.

Give us this day our daily bread
and forgive us our trespasses
as we forgive those who trespass against us.
And lead us not into temptation,
but deliver us from evil. Amen.


DOA BAPA KAMI

Bapa kami yang ada di surga,
Dimuliakanlah nama-Mu.
Datanglah kerajaan-Mu.
Jadilah kehendak-Mu
di atas bumi seperti di dalam surga.
Berilah kami rezeki pada hari ini,
dan ampunilah kesalahan kami,
seperti kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami.
Dan janganlah masukkan kami
ke dalam pencobaan,
tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat.

(Sebab Engkaulah raja yang mulia dan berkuasa untuk selama-lamanya. Amin).


TANGIANG AMANAMI

“Ale Amanami nadi banua ginjang,
Sai pinarbadia ma goarMu,
Sai ro ma harajaonMu,
Sai saut ma lomo ni rohaM,
Di banua tonga on songon nadi banua ginjang.

Lehon ma tu hami sadari on hangoluan siapari.
Sesa ma salanami.
songon panesanami di sala ni angka parsala tu hami.
Unang togihon hami tu pangunjunan.
Alai palua ma hami sian pangago.

(Ai Ho do nampuna harajaon dohot hagogoon rodi hasangapon saleleng ni lelengna. Amen.)


TONGGO-TONGGO HAM BAPANAMI

Ham Bapanami na i nagori atas.
Sai napapansing ma goran-Mu!
Sai roh ma harajaon-Mu.
Sai saud ma harosuh ni uhur-Mu
i nagori tongah on songon na i nagoni atas!

Bere Ham ma bannami sadari on hagoluhan ari-ari.
Sasap Ham ma dousanami
songon panasap nami bani dousa ni hasoman na mardousa dompak hanami!
Ulang hanami bobai Ham hu parlajouan!
Paluah Ham ma hanami hun bani pangagou!

(Ai Ham do simada harajaon, pakon hagogohon ampa hasangapon sadokah ni dokahni.)

Tradisi Resmi Katolik – Syahadat Nicea “Credo in Unum Deum” [Latin, Inggris, Indonesia, Toba, Simalungun]

CREDO

Credo in unum Deum,
Patrem omnipotentem,
factorem caeli et terrae,
visibilium omnium, et invisibilium
et in unum Dominum Iesum, Christum,
Filium Dei unigenitum
et ex Patre natum ante omnia saecula.
Deum de Deo,
lumen de lumine,
Deum vero de Deo vero.
Genitum, non factum,
consubstantialem Patri per quem omnia facta sunt.
Qui propter nos homines et propter nostram salutem
descendit de caelis.
et incarnatus est de Spiritu Sancto ex Maria virgine
et homo factus est .
Crucifixus etiam pro nobis,
sub Pontio Pilato passus et sepultus est.
Resurrexit tertia die,
secundum Scripturas
et ascendit in caelum:
sedet ad dexteram Patris
et iterum venturus est cum gloria
iudicare vivos et mortuos
cuius regni non erit finis
et in Spiritum Sanctum, Dominum et vivificantem,
qui ex Patre, Filioque procedit.
Qui cum Patre, et Filio
simul adoratur et conglorificatur:
qui locutus est per prohetas.
Et unam, sanctam, catholicam, et apostolicam Ecclesiam.
Confiteor unum baptisma in remissionem peccatorum
et expecto resurrectionem mortuorum
et vitam venturi saeculi. Amen.


I BELIEVE

I believe in one God,
the Father almighty,
maker of heaven and earth,
of all things visible and invisible.

I believe in one Lord Jesus Christ,
the Only Begotten Son of God,
born of the Father before all ages.
God from God, Light from Light,
true God from true God,
begotten, not made, consubstantial with the Father;
through him all things were made.
For us men and for our salvation
he came down from heaven,

and by the Holy Spirit was incarnate of the Virgin Mary,
and became man.

For our sake he was crucified under Pontius Pilate,
he suffered death and was buried,
and rose again on the third day
in accordance with the Scriptures.
He ascended into heaven
and is seated at the right hand of the Father.
He will come again in glory
to judge the living and the dead
and his kingdom will have no end.

I believe in the Holy Spirit, the Lord, the giver of life,
who proceeds from the Father and the Son,
who with the Father and the Son is adored and glorified,
who has spoken through the prophets.

I believe in one, holy, catholic and apostolic Church.
I confess one Baptism for the forgiveness of sins
and I look forward to the resurrection of the dead
and the life of the world to come. Amen.


AKU PERCAYA

Aku percaya akan satu Allah,
Bapa yang mahakuasa,
pencipta langit dan bumi,
dan segala sesuatu yang kelihatan
dan tak kelihatan;

dan akan satu Tuhan Yesus Kristus,
Putra Allah yang tunggal.
Ia lahir dari Bapa
sebelum segala abad,
Allah dari Allah,
Terang dari Terang,
Allah benar dari Allah benar.
Ia dilahirkan, bukan dijadikan,
sehakikat dengan Bapa;
segala sesuatu dijadikan oleh-Nya.

Ia turun dari surga untuk kita manusia
dan untuk keselamatan kita.
Ia dikandung dari Roh Kudus,
dilahirkan oleh Perawan Maria, dan menjadi manusia.
Ia pun disalibkan untuk kita,
waktu Pontius Pilatus;
Ia menderita sampai wafat dan dimakamkan.
Pada hari ketiga Ia bangkit
menurut Kitab Suci.
Ia naik ke surga,
duduk di sisi Bapa.
Ia akan kembali dengan mulia,
mengadili orang yang hidup dan yang mati;
kerajaan-Nya takkan berakhir.

Aku percaya akan Roh Kudus,
Ia Tuhan yang menghidupkan;
Ia berasal dari Bapa dan Putra;
Yang serta Bapa dan Putra,
disembah dan dimuliakan;
Ia bersabda dengan perantaraan para nabi.
Aku percaya akan Gereja
yang satu, kudus, katolik dan apostolik.
Aku mengakui satu pembaptisan
akan penghapusan dosa.
Aku menantikan kebangkitan orang mati
dan hidup di akhirat.
Amin.


AHU PORSEA

Ahu porsea di sada Debata, Ama Pargogo Nasohatudosan,
Sitompa langit dohot tano,
dohot sude na tarida dohot naso tarida;
dohot di sada Tuhan Jesus Kristus,
Anak na sasada i Tuhanta.
Tubu do Ibana sian Ama i andorang so nasa tingki,
Debata sian Debata,
Panondang sian Panondang,
Debata na sintong sian Debata na sintong,
Na tinubuhon do ibana, ndada na jinadihon,
sada dohot Ama i;
Na tinompana do nasa na adong.
Tuat do ibana sian banua ginjang humophop jolma gabe haluaonta.
Marhite Tondi Porbadia gabe daging do Ibana,
sian Nasohabubuhan Maria.
Diparsilanghon do Ibana humoophop hita,
di panguhumon ni Ponsius Silatus;
mate porsuk do Ibana jala ditanom.
Di ari patoluhon hehe do Ibana sian na mate
hombar tu na nidok ni Buku Nabadia.
Naung manaek tu Surgo, hundul di siamun ni Debata Ama.
Ro do ibana muse manguhumi halak na mangolu dohot na mate;
harajaonNa ndang na ra mansadi.
Ahu porsea di Tondi Porbadia,
Ibana do Tuhan na pangoluhon;
na ro sian Debata Ama dohot Anak;
Raphon Ama dohot Anak, na sinomba jala pinasangap;
Manghatai do Ibana dohot jolma marhite angka panurirang.
Ahu porsea di Huria
na sada, nabadia, Katolik jala Apostolik.
Huhatindanghon do sada pandidion baen hasesaan ni dosa.
Manghirim do au di haheheon ni angka na mate
dohot di hangoluan na saleleng ni lelengna. Amen.


AHU PORSAYA

Ahu porsaya bani sada Naibata,
Bapa pargogoh nasotarimbang,
na manompa langit pakon tanoh on,
pakon haganup na taridah,
sonai homa naso taridah.
Ahu porsaya bani sada Tuhan Jesus Kristus,
Anak na sasada ni Naibata.
Tubuh do Ia humbani Bapa paima adong panorang.
Naibata humbani Naibata,
Panondang humbani Panondang,
Naibata na sintong humbani Naibata na sintong;
Itubuhkon do Ia, sedo ijadihon,
sada do Ia pakon Bapa.
Marhiteihon Ia do ijadihon ganup na dong in.
Turun do ia hun surga bani hita jolma,
pakon bahen haluaonta.
Gabe daging ma ia marhitei Tonduy Napansing,
na tinubuhkon Maria Nasohaliaban in, anjanah gabe jolma.
Iparsilangkon do homa Ia banta
sanggah panguhumon ni Ponsius Pilatus.
Marsitaronon do Ia, matei, anjanah ikuburhon.
Bani ari patoluhon puho do Ia use
mangihutkon Buku Namapansing.
Ia naik hu surga
anjanah hundul i siamun ni Naibata Bapa.
Roh do Ia use magira ibagas hamuliaon
laho manguhumi halak na manggoluh pakon na dob matei, ai lang marujung harajaonNi.
Ahu porsaya bani Tonduy Napansing,
Tuhan, sibere hagoluhan, na roh humbani Bapa pakon Anak.
Na rup pakon Bapa ampa Anak
isombah janah ipasangap.
Ia do na marsahap marhitei nabi-nabi.
Ahu porsaya bani Kuria
na Sada, Namapansing, Katolik anjanah Apostolik,
Ahu mangakuhon sada pandidion bahen hasasapan ni dousa.
Hupaimaima do parpuhoon ni na dob matei
sonai homa hagoluhan bani ari magira.
Amen.

Mambuat Tua ni Gondang Na Sampulu Lima [Gondang Bolon/Gondang Sabangunan]

1. Gondang Mulajadi Nabolon

Amang panggual pargossi, parmaungmaung ni namora, amang pandenami,

Di haroronami rombongan na sian parserahan tu huta Sibabiat on, baen ma jolo gondang ni Debata Mulajadi Nabolon. Na manjadihon ulu manjadi simanjujung, na manjadihon pinggol manjadi situmangi, na manjadihon mata manjadi sipanonggor, na manjadihon baba manjadi simakkudap. Manjadihon tangan na manjadi simarjalo, na manjadihon pat manjadi simanjojak.

Jojak ma amatta na manggokhon, songoni nang hami rombonganna.

Amang panggual pargossi,

Baen ma jolo gondang ni Debata Mulajadi Nabolon. Na manjadihon butibutian botobotoan di na ganupganup desa di liat portibi on, di dolokdolok dohot di toruanna, asa horas ganup akka pamaretta na manguluhon, horas saluhut pangisina ni huta on na niulohonna.

2. Gondang Batara Guru

Mauliate ma, amang panggual pargossi.

Nunga dibaen ho sude akka pangidoan nami. Amang pandenami panggual pargossi, raja ni na malo. Pande pe hami, uppande do ho; malo pe hami, ummalo do ho. Sude pangidoan nami nunga hot dibaen ho.

Nunga dibaen ho gondang ni Omputta Debata Mulajadi, baen ma jo gondang ni omputta si Tuan Batara Guru, Batara Guru doli, Batara Guru boru, Batara guru situtu, na marhelahon Banebulan, na marsimatuahon Banesori. Parsori so haliapan, parsori so habubuhan. Unang haliapan dongantubu nami na manggokhon tu ulaon on, dohot ganup gokkon unang habubuhan. Asi ma rohani Debata, holong ma rohani Tuhan. Dapot na jinalahan, jumpang na niluluan. Tubu anak marsangap, boru martua, na boi pangalualuan, asa boi mardalan dohot denggan muse ulaon sisongon on ganup taon, makkorhon ganup bulan.

Amang panggual pargossi, baen jo gondang ni omputta si Tuan Batara Guru.

3. Gondang Bane Bulan

Amang panggual pargossi,

Mauliate ma di ho, nunga dibaen ho gondang ni opputta si Tuan Batara Guru, baen ma jolo ba: gondang ni si Raja Bane Bulan, na matabung i bonana, na matabung di pussuna, gabe ma amana, gabe dohot boruna. Baen jolo gondang ni Bane Bulan.

4. Gondang Bane Sori

Mauliate ma, amang panggual pargossi.

Nunga dibaen ho gondang ni opputta Bane Bulan, baen ma jo sarune dua.  Marbane sori ma hamu, parsori so haliapan parsori so habubuhan, unang haliapan unang habubuhan. Asa asi rohani Debata, holong roha ni Tuhan. Jumpang na jinalahan, dapot na niluluan.

Baen jo Amang, marbane sori ho, dua baen sarune i.

5. Gondang Saniang Naga Laut

Mauliate ma amang panggual pargossi,

Nunga dibaen ho gondang na hupangido, gondang ni Batara Guru, Bane Bulan, Bane Sori. Nunga dibaen ho gondang ni Debata na Tolu.

Baen ma jolo ba sigalumbang laut, gondang ni opputta Boru Saniang Naga Laut, paraek sitiotio, partambak simonangmonang, sibaen sigabegabe, sibaen sihorashoras. Baen jo, Saniang Naga Laut-hon jo, dua baen sarune mi, Amang.

6. Gondang Namartua Pusuk Buhit

Mauliate ma hudok hami tu ho, amang panggual pargossi, ala nunga dibaen ho gondang ni Saniang Naga Laut. On pe, amang pande hami, huhatahon ma on jo, hu Sombaon pohonpohonon, sipagabe na niula:

Hutonggo hupio hupangalualui Sahala ni da Ompung na Martua Pusuk Buhit.

Tuan ni junjunganna, Raja ni junjunganna.

Ampu tuan bonabona, raja ni bonabona, bonabona ni da Ompung na Martua Pusuk Buhit.

Marsahata hamu, marsaoloan dohot guru sodompangon ni da Ompung na Martua Pusuk Buhit.

Parlandong di dilana, parpustaha di tolonanna, parlaklak sipitu dopa.

Datu bolon ni da Ompung na Martua Pusuk Buhit, Sibaso bolon ni da Ompung na Martua Pusuk Buhit. Sibaso bolon, sibaso panurirang, sibaso pangarittari. Rittari ma hami pangaratto na ro mulak mandulo hutanami Sibabiat on.

Asi ma roham, lambok ma pusum. Siborok di guluan, ro pe hami na manjalahi hangoluan.

On parsattabian pangelekelekan tu hamu. Parbue ni satti madingin satti matogu sipatindak panaili sipaulak hosa loja, napuran sitirtiron na malambok pusu. Elekelek apoapo hu hamu, mangido sigabegabe sihorahoras.

Hata ni sidupsidupon do dohononnami tu hami.

Sahat sahat ni solu, sahat tu bontean, sahat hami ro nuaeng tu huta Sibabiat on, sahat ma tu panggabean.

Andorhas tu andorhis, andor siporapora, torhas ma torhis hami dohot nasida gabe jala ikkon mamora, horas hamu dohot ompungta na martua Debata

Amang panggual pargossi, baen jolo gondang hasadaon ni ompungta namartua Dolok na Ginjang, tuan ni junjungganni, raja ni junjunganna, ompu tuan bonabona. Raja bonabona, bonabona ni da Ompung di Dolok na Ginjang dohot na humaliangna saluhut.

Hot jo baen.

7. Gondang Sori Matua

Mauliate ma amang panggual pargossi, nunga dibaen ho gondang na hupangido i.

Baen ma jolo gondang ni Omputta si Raja Sori matua, Raja Uti, na pitu hali santi, na so haloppoan.

Asa parputi so haliapan ibana, parputi so habubuhan. Unang haliapan, unang habubuhan.

Baen jolo gondang ni oppungta si Sori Matua.

8. Gondang Raja Hatorusan

Mauliate ma amang panggual pargossi, amang raja ni na malo. Sude pangidoanhi, nunga hot dibaen ho.

Mauliate ma, sai hu malona ma ho.

On pe amang panggual pargossi, baen ma jo gondang ni ompung Raja Hatorusan i,

Sipatorus boaboa, sipatorus alualu tu Omputta Debata Mulajadi na Bolon.

Asa dipatorus sude nasa akka pangidoan ni hami akka na marsiak bagi on.

Baen jo ba amang gondang ni Raja Hatorusan i.

9. Gondang Si Boru Deak Parujar

Mauliate ma, amang panggual pargossi. Nunga dibaen ho gondang ni Ompu Raja Hatorusan i.

Baen ma jo gondang ni si Boru Deak Parujar, dohot si Raja Parodap.

Na tuat sian banua ginjang, sian ginjang ni ginjangan, sian langit ni langitan.

Sian batu martanggatangga, batu martinggitinggi, sian hotang marsuksang, bittang na marjorbut.

Hu Sianjur mulamula, Sianjur mula tompa, parsarsaran ni na marlundu, parserahan ni akka jolma.

Baen jolo gondang ni si Boru Deak Parujar dohot si Raja Parodap.

10. Gondang Sianjur Mulamula

Mauliate ma amang panggual pargossi, nunga dibaen ho gondang ni Si Boru Deak Parujar dohot si Raja Parodap.

Baen ma jolo gondang ni tano Limbong mulana.

Mula ni odungodung mula ni hatahata.

Mula ni jolma tubu, mula ni jolma raja.

Paraek, parhutuan, parpassim sipitu mata.

Pardolok Pusuk Buhit, horbo pelepeleanna

Baen jolo gondang ni Sianjur Mulamula i.

11. Gondang Lae Lae na Ualu

Amang panggual pargossi,

Baen jolo gondang ni desa na ualu

bulan sampulu dua, ari sitolupulu, mamis na lima.

Baen jo lae lae ni desa na ualu i.

Dua jo baen hamu jo sarune i, amang.

12. Gondang Raja Sori Matua

Mauliate ma ba amang panggual pargossi, amang raja ni na malo. Si bulung ni bulu do inna si bulung ni hoppohoppo, amang panggual pargossi, amang raja ni pangomo. Malo pe au, ummalo do ho. Sude pangidoanhu, nunga hot dibaen ho. Dohot sipalu ogung, nunga diatur ho.

Baen ma jo amang, gondang ni na hupangido on.

Andorang so dibaen ho gondangna, on do dohononnami tu na manggokhon hami, asa sai songon pangidoannami:

Tano ni Ajibata inna tano ni parkiloan. Marhite asi dohot holong ni Debata, saut ma pangidoan.

Mangido do hami sian saluhut rombongan tu Debata Parasiroha,

asa songon

Binanga ni Sihombing, pokkahan ni Tarabunga. Simbur ma magodang pomparanmu, pempeng matua, mardakka ubanna, limutan tanggurungna. Leleng hamu mangolu, saur ma hamu matua. Sinur na pinahan, gabe na niula.

Tu sanggar ma apporik, tu lobang satua. Tubu anak na marsangap, boru na martua. Sukkup allangonna, nang so pola loja mangula.

Amang panggual pargonsi,

Baen jo gondang ni Raja i, gondang si Sori Matua. Asa gabe jala horas, na manggokhon dohot na ginokkonna.

Baen ma jo ba.

13. Gondang Sori Mahumat

Mauliate ma ba dohononnami rombongan tu ho, nunga sonang hami na manortor i. Alai on do dohononhu hu hamu, hot ma jo baen sahali nai jo ba, amang panggual pargossi.

Gondang ni Raja i, Tuan Sori Mahumat. Partagas takkara dua, parhatian habonaran, parninggala sibola tali. Hu ginjang so ro mukkat, hu toru so ro  teleng. Parjanji dang boi muba, parhata dang boi mose.

Baen jolo ba gondang ni Tuan Sori Mahumat.

14. Gondang Lae Lae

Amang panggual pargossi, amang raja ni na malo.

Asa manortor ma jolo hami rombongan na ro sian desa na ualu tu huta Sibabiat on. Songon hata ni umpasa do dohonon nami:

Gambir sian Dairi, napuran sian Angkola. I bibir daina, i tolonan tabona. Patindak panaili, paulakhon hosa loja. Boi do ubat ni sahit, boi hitehite ni dorma.

Asi ma roha ni Debata Mulajadi, holong ma roha ni Tuhan, dapot ma na tajalahi, jumpang na niluluan.

Asa napuran tanotano, rangging marsiranggongan, tung pe badannami padaodao dohot saluhut keluarga na so boi dope ro sian parserahan, alai tondinami ma  marsigomgoman.

Jadi baen ma jolo amang, si lae lae ni tondi, sigabegabe sihorashoras i.

Baen hamu jo dua sarune i ba, parsarune.

Hot jo baen amang ba, ima Lae Lae.

15. Gondang Hata So Pisik

Mauliate ma amang pargossi nami,

Aso hubaen jolo tortor nami sangombas nai, marlogu so pisik ma ho jolo ho.

 

Pinauneune sian Hata Mangido Gondang ni Gondang Batak Saurdot

 

 

Tips Menghindari Gosip dari Socrates

Semakin lama, media sosial terasa semakin toxic.

Padahal, namanya media sosial kan mestinya adalah sarana untuk berinteraksi dengan orang lain sebagai sesama, sebagai teman (socius-i, Lat. berarti “teman”). Niat awal membuka akun digital social media mengenal semakin banyak orang, dan mendapat semakin banyak teman.

Tetapi kenyataan di lapangan berkata berbeda. Lihat saja. Terjadi polarisasi dan perseteruan dimana-mana. Ada terlalu banyak ghibah dan skandal.

Media sosial juga membuat kita lebih mudah minder. Iklan, propaganda dan hasutan dalam berbagai bentuk akhirnya berhasil membuat kita menyerah: kita akhirnya membandingkan diri sendiri dengan orang lain.

Dalam banyak hal.

Mulai dari yang menempel di tubuh (pakaian, perhiasan, kekayaan materi) sampai yang akan menempel di nisan nanti (nama besar, gelar, cerita kesuksesan).

Akhirnya susah berhenti mendengarkan omongan orang lain. Kemudian merasa kebanjiran sampai kelelep saking bayaknya informasi di media sosial. Kemudian menjadi cemas dengan diri sendiri. Jadinya melihat orang terus. Kemudian ingin belajar dari orang lain supaya bisa menjadi seperti mereka. Eh, tapi kok malah jadi semakin minder ya.

Padahal, kalau kita mau berhenti sejenak mengambil jarak dari keriuhan di media massa dengan tren silih berganti ini, sangat mungkin kita menemukan pola yang berulang. Atau setidaknya jadi tahu bahwa tren yang kita rasa ombak besar, ternyata hanya riak kecil, artinya tak perlu kita ikuti.

Dengan mengambil jarak sebentar, entah dengan cara puasa media sosial pada hari libur, atau dengan mengambil waktu 5 menit sebelum tidur untuk melakukan consideratio status, kita bisa melihat dengan jelas kekotoran dan toksisitas di dalamnya.

Ini beberapa temuan sederhana toxicity yang kumaksud …

  • Standar hubungan (segala jenis relationship) atau pasangan (romantic couple)
  • Informasi yang salah atau kurang lengkap
  • Postingan yang sama sekali tidak mengindahkan netiquette sedikit pun dengan dalih #shitpost atau #menfess.
  • Maksud mengedukasi tetapi isinya kurang lengkap, terlalu dangkal dan menimbulkan kesalahpahaman atau malah memang disengaja menyesatkan (ini jenis clickbait versi legend)
  • Harusnya media sosial itu untuk memerdekakan hati, tapi yang didapat malah sebaliknya.
  • Dulu ber-Wiki-ria satu jam saja rasanya indah sekali, sebab bisa mengakses banyak informasi. Sekarang, scrolling berjam-jam, bahkan berhari-hari di media sosial, tetapi rasanya kok tidak ada pengetahuan atau skill yang bertambah.
  • Berusaha ingin mengatasi insecurity dengan berusaha keras keep in touch dengan teman-teman yang jauh lebih sukses diatas kita (sebab kita kadung menelan mentah-mentah motivasi ala postingan quotes Instagram “surround yourself with successful people“) , terus juga mau usaha biar bisa. Tetapi ekspektasi selalu ditampar oleh kenyataan.

 

Lalu mulai sadar. Ternyata tergantung algoritma juga ya. Akun atau topik apa yang kita ikuti. Platform mana yang aktif kita gunakan. Bagaimana sikap mental kita menyikapinya. Media sosial rupanya ibarat pisau dapur. Bisa digunakan untuk memotong sayur, cabe tetapi juga bisa digunakan untuk melukai bahkan membunuh orang lain.

Bagaimana caranya supaya kita terhindar dari gosip dan informasi lain yang tidak perlu?


Ternyata ada cara sederhana. Filsuf tua kita, Socrates, yang mengajarkannya.

Untuk menghindari ghibah dan gosip di media sosial dan berinteraksi tanpa toxicity, kita bisa melakukannya dengan menerapkan triple filter test.

Apa itu Triple Filter Test?

Sederhananya, sebelum ngomong atau menyebarkan informasi, periksa terlebih dahulu.

Goodness – Usefullness – Truth

Benarkah informasinya benarkah? Sesuaikah perkataan dan kenyataan? Faktual atau tidak?

Hal yang disampaikan, baik atau tidak?

Adakah manfaat yang kita dapat dari membahas atau melihat informasi ini?

Kalau jawaban dari salah satu, salah dua atau ketiganya adalah tidak, maka lebih baik hindari dan tidak perlu disebar ke orang lain. Jadi, itu kriterianya ya. BAIK – BERGUNA – BENAR.

 

 

Hambatan Komunikasi di Media Sosial

“Kok bisa ya. Teknologi komunikasi semakin maju, kok rasanya semakin kesini semakin susah ngobrol nyambung sama rangorang”?

Begitu salah satu komentar dari teman pada diskusi suatu waktu.

Relate?

Kupikir iya. Teknologi digital seharusnya membuat komunikasi lebih mudah, lebih cepat dan lebih baik. Tetapi mengapa tidak terjadi begitu, malah lebih sering sebaliknya?

Kalau begitu, mesti ada hambatan, baik antara kamu dengan orang terdekatmu, keluarga atau “si doi” (internal) maupun dengan pihak ketiga (eksternal). Hal serupa juga berlaku secara internal antara rekan kerja dan secara eksternal dengan orang-orang yang perlu kamu jangkau dengan pesan organisasi tempatmu berada.

Hambatan inilah yang mengganggu kemampuanmu untuk menyampaikan apa yang kamu maksudkan melalui email, obrolan, teks, papan diskusi, aplikasi, media sosial, situs web, dan saluran online apa pun.

Mari kita lihat apa saja hambatan itu.

#1. Hambatan fisik

Hambatan fisik menghadirkan tantangan yang berbeda untuk komunikasi offline versus online. Teknologi telah membantu mengurangi dan bahkan mengatasi jarak, memungkinkan orang berbagi informasi tanpa perlu bertemu di kehidupan nyata. Tapi, hambatan fisik bukan hanya soal jarak, melainkan juga waktu, tempat dan media.

Waktu menjadi penghalang jika kamu tidak memiliki cukup waktu dalam sehari untuk menanggapi email, memperbarui situs webmu atau membuat konten untuk saluran lain, dan jika kamu berbagi informasi tetapi orang-orang tidak mendengarkan. Misalnya: kamu ingin berbagi konten materi lewat Zoom yang sudah kamu persiapkan presentasinya dengan baik, tetapi sayangnya ketika kamu berbicara orang-orang tidak mendengarkan.

Tempat menjadi penghalang jika kamu mencoba berkomunikasi dengan orang-orang di saluran yang belum mereka gunakan, atau tempat mereka tidak menerima informasi yang kamu coba bagikan. Misalnya: kamu ingin berbagi tautan tulisan yang sudah kamu racik dengan telaten di Tumblr, tetapi ternyata teman-temanmu tidak bisa membuka pesanmu karena situs tersebut sudah tidak bisa diakses secara wajar di Indonesia.

Media adalah penghalang jika alat komunikasi digitalmu gagal berfungsi seperti yang diharapkan, seperti jika algoritme menyembunyikan pesanmu atau jika orang yang perlu kamu hubungi tidak memiliki akses. Misalnya: kamu tertarik menonton sebuah video yang bagus di sebuah halaman Facebook, tetapi sayangnya temanmu di negara lain tidak bisa membukanya karena kebijakan pemilik aplikasi.

#2. Hambatan emosional

Hambatan emosional atau psikologis mungkin merupakan hambatan komunikasi yang paling umum, baik digital maupun komunikasi langsung secara tatap muka.

Sampainya pesanmu bukan hanya soal terkirim atau tidak, tetapi juga soal diterima atau tidak. Orang yang menjadi alamat pesanmu juga harus mau mendengarkan dan percaya, dan membuat keputusan yang baik. Keyakinan, sikap, dan nilai individu yang mereka miliki memiliki pengaruh yang kuat terhadap cara mereka memproses informasi yang kamu bagikan.

Itulah sebabnya orang dapat dengan mudah salah menafsirkan komunikasi digital, yang seringkali tidak mencakup infleksi vokal, nada suara, ekspresi wajah, bahasa tubuh, atau jenis isyarat visual atau audio lainnya yang diandalkan orang untuk memahami makna emosional. Karena manusia adalah makhluk emosional, kamu tidak dapat menghilangkan emosi dari komunikasi. Emosi dapat membantu penyebaran pesan.

Maka, sebelum kamu menekan tombol kirim, publikasikan, posting atau tweet, jeda untuk mengevaluasi motivasi emosional dari apa yang akan kamu komunikasikan.

Periksa keadaan emosimu saat ini, pertimbangkan apakah perasaanmu secara tidak sengaja mengubah pesanmu, dan tinjau kontenmu untuk menemukan sesuatu yang tidak pada tempatnya.

Selanjutnya, tingkatkan empatimu. Bayangkan orang yang ingin kamu ajak berkomunikasi dan pikirkan tentang respons emosional seperti apa yang ingin kamu: apakah ada bagian dari pesanmu yang dapat disalahartikan.

#3. Hambatan identitas

Hambatan identitas yang ada di masyarakat dapat menjadi bagian atau diperkuat oleh upaya komunikasi digital. Hambatan ini dapat mencakup jenis kelamin, ras, etnis, orientasi seksual, kelas, usia, kecacatan, status veteran, atau identitas pribadi, sosial, atau budaya lainnya. Hambatan identitas dapat menyebabkan miskomunikasi dan kesalahpahaman, serta kesalahpahaman tentang orang dan gagasan mereka. Bahkan jika kamu tidak secara sadar membangun penghalang identitas, mereka dapat menyerang pesanmu dan caramu berkomunikasi.

Siapa yang menulis konten onlinemu, siapa yang menjalankan webinarmu, siapa yang kamu kutip dalam artikel, siapa yang kamu tunjukkan dalam foto dan video, yang ceritanya kamu ceritakan, siapa yang mengumpulkan dan menganalisis datamu, di mana kamu berbagi, siapa yang kamu ikuti serta libatkan secara online; semua ini dapat memperkuat atau mengurangi hambatan identitas ini.

Maka, untuk meminimalkan hambatan identitas, ambil langkah-langkah menuju komunikasi digital yang lebih inklusif. Kumpulkan umpan balik tentang bagaimana saluran komunikasi digital, konten, dan pendekatanmu dapat mendorong hambatan identitas. Tinggalkan asumsimu dan dengarkan orang, subkultur, dan komunitas yang pengalamannya berbeda denganmu. Rekrut dan kenali lebih banyak jenis orang sebagai pembuat digital, pembawa pesan, dan pemberi pengaruh. Berusahalah untuk memahami norma, nada, dan saluran yang digunakan berbagai kelompok orang untuk berkomunikasi, dan sesuaikan pendekatan komunikasi digitalmu untuk bertemu dengan mereka di mana mereka berada.

#4. Hambatan semantik

Hambatan semantik adalah tentang perbedaan interpretasi kata dan simbol yang digunakan untuk berkomunikasi. Bisa jadi orang yang berbicara dalam bahasa atau dialek yang berbeda, memiliki kemampuan bahasa yang terbatas, tidak memiliki banyak pengetahuan tentang suatu masalah, atau menggunakan kata dan simbol dengan cara yang berbeda darimu.

Potensi ambiguitas semantik sangat kuat terutama dalam komunikasi digital di mana tagar yang sedang tren, meme yang terbang cepat, dan emoji masing-masing dapat menyampaikan ide yang kompleks dan berkembang, menumbuhkan solidaritas melalui pemahaman bersama, namun mengecualikan orang yang tidak memahami maknanya.

Hal yang sama berlaku untuk jargon, slang, akronim, dan bahasa yang terlalu kompleks, yang penggunaannya cenderung menciptakan penghalang antara mereka yang mengerti dan yang tidak. Komunikasi digital yang efektif tidak dapat terjadi jika pengirim dan penerima tidak memiliki pemahaman yang sama tentang pesan yang dimaksud. Sekalipun orang berbicara dalam bahasa yang sama, konteks, budaya, atau faktor lain seseorang juga dapat mengubah arti kata dan simbol serta menciptakan perbedaan pemahaman.

#5. Hambatan aksesibilitas

Hambatan aksesibilitas sering kali diabaikan dalam upaya menuju komunikasi digital. Komunikasi digital hanya efektif jika orang dengan semua kemampuan dapat mengakses dan memahami informasi.

Organisasi yang melayani masyarakat memiliki kewajiban untuk berkomunikasi secara efektif dengan penyandang disabilitas komunikasi. Foto, grafik, emoji, streaming langsung, webinar, podcast, PDF, video, dan format audio dan visual lainnya sekarang menjadi bagian penting dari cara orang dan organisasi berkomunikasi secara online. Namun, setiap format konten ini dapat mencegah sebagian orang mengakses informasi.

Mengatasi hambatan aksesibilitas komunikasi digital membutuhkan lebih dari sekadar memberi teks video dan menambahkan deskripsi ke gambar, meskipun keduanya penting untuk dilakukan. Informasi harus dapat diakses oleh orang-orang dengan gangguan penglihatan, pendengaran, motorik atau kognitif, atau gangguan lain yang dapat mempengaruhi komunikasi dan pemahaman.

#6. Hambatan perhatian

Hambatan perhatian adalah ketika orang melewatkan apa yang kamu katakan karena mereka teralihkan dari fokus penuh pada pesanmu. Saat kamu mencoba berkomunikasi dengan orang-orang saat mereka menggunakan komputer, tablet, ponsel cerdas, atau perangkat lain, kamu sebenarnya sedang bersaing untuk mendapatkan perhatian mereka dengan gangguan online dan dunia nyata.

Orang mudah lelah dengan informasi yang berlebihan, dengan sedikit perhatian tersisa. Mereka juga akan bingung jika kamu memberi mereka terlalu banyak detail atau opsi, atau jika mereka tidak dapat dengan mudah menemukan informasi yang relevan dengan kebutuhan unik mereka. Mereka mungkin ingin memperhatikan pesanmu, tetapi bos mereka berteriak, anak mereka menangis , ayam berkokok di pekarangan rumah atau telepon mereka berdering.

Sulit untuk menembus kebisingan dan mengatasi hambatan perhatian untuk komunikasi online. Saat berkomunikasi secara digital, kamu mungkin tidak tahu apakah audiensmu memperhatikan. Inilah mengapa mengukur dampak komunikasimu sangat penting — dan sangat menantang.

#7. Hambatan kredibilitas

Hambatan kredibilitas mengganggu komunikasi digital saat orang tidak dapat mempercayai pesan, pembawa pesan, atau keduanya. Pada saluran digital, mudah untuk menemukan pesan di luar konteks, menganggap pembawa pesan bias, atau memaksakan arti yang berbeda dari yang dimaksudkan dalam tweet 280 karakter atau email yang ditulis terburu-buru.

Orang dapat memanipulasi kehadiran digital mereka agar tampak seolah-olah mereka adalah otoritas atau pemberi pengaruh, meskipun mereka tidak memiliki kredensial atau pengikut untuk mendukung klaim tersebut. Orang-orang juga masih tertipu oleh gambar-gambar yang diedit dan ditipu oleh orang iseng, sementara audio dan video yang dimanipulasi (alias deepfakes) menjadi masalah serius.

Orang-orang mengandalkan perusahaan teknologi untuk memverifikasi akun, memblokir pengirim spam, memblokir peretas, melindungi privasi, dan mencegah orang lain berpura-pura menjadi orang lain – tetapi belakangan ini perusahaan-perusahaan ini menunjukkan bahwa mereka tidak sanggup melakukan tugas itu.

Orang-orang semakin mempertanyakan apakah informasi yang mereka dapatkan melalui saluran digital dapat dipercaya dan khawatir tentang seberapa aman berpartisipasi dalam percakapan online. Saat orang-orang kehilangan kepercayaan pada kemampuan perusahaan teknologi untuk mengawasi platform mereka dan melindungi penggunanya, kita yang mengandalkan saluran ini untuk berkomunikasi perlu mengembangkan kepercayaan dari audiens kita.

Selamat berkomunikasi!


Disempurnakan dari DotEdu

“Jejak Digital Tidak Bisa Dibohongi” – 10 Netizen Etiquette Dasar yang Wajib Kamu Pahami

Ada jargon yang akhir-akhir ini semakin sering disebutkan orang ketika seorang yang dipuja dan dikagumi ternyata memiliki catat atau terlibat skandal, yakni:

Jejak digital tidak bisa dibohongi


Aturan etiket di dunia maya sama pentingnya dengan etiket di dunia nyata. Di dunia maya, kita mengenal “netiquette”, singkatan dari sekaligus dua isitilah yang saling terkait, yakni netizen etiquette dan network etiquette.

Netiket adalah cara berkomunikasi atau etiket sebagai pengguna di dunia online atau internet.

Melanggar netiket bahkan bisa membawa sanksi yang lebih lama menghantuimu dibandingkan pelanggaran etiket di kehidupan nyata. Hal ini bisa dipahami sebab jika di kehidupan nyata, saksi langsung atas pelanggaran etiket yang kamu lakukan umumnya terbatas; sementara jika itu terjadi di dunia maya yang bisa diakses oleh siapa saja, bukan perkara mudah untukmu menerima sanksinya.

Mari kita mengandaikan bahwa kamu sudah memahami basic manners atau perilaku dasar yang perlu dalam kehidupan nyata. Sekarang, yuk kita lihat satu persatu netiket yang perlu kamu pahami supaya kamu tidak menghancurkan hubunganmu dengan orang lain (bahkan juga hubunganmu dengan dirimu sendiri) baik di dunia nyata maupun maya; supaya kamu bisa melindungi reputasi dan martabatmu.

Kapanpun kamu login di akun media sosial, aplikasi chatting atau berselancar di lautan internet ini, pahami dan ingatlah 10 (sepuluh) netiket dasar ini.


#1: Prioritaskan Manusia yang Nyata Hadir di Sampingmu

Tidak ada yang lebih menjengkelkan daripada mencoba menciptakan percakapan dengan seorang manusia yang tanpa hentinya sibuk dengan handphone, tablet atau gawai elektronik lainnya. Apalagi jika orang itu adalah teman kencan, pasangan, anak atau orangtua. Jika kamu merasa jengkel dalam situasi seperti itu, maka jangan lakukan hal serupa sebab orang lain pun akan merasakan kejengkelan yang sama.

Jika kamu terus-menerus mengecek email, voicemail atau pesan “japri” di Facebook ini berarti kamu mengirimkan pesan kepada orang di samping atau sekitarmu bahwa kamu tidak perduli dengan mereka. Sangat tidak enak rasanya jika harus duduk dengan seseorang yang terlihat sibuk dalam percakapan yang tidak melibatkanmu.

Maka, jika orang lain mencoba berbicara denganmu ketika kamu membuka HP, tablet atau komputer, hentikanlah sebentar dan dengarkan mereka. Ketika orang lain berbicara, dengan kamu melihat dan menunjukkan wajahmu kepada mereka, itu berarti kamu sungguh mendengarkannya. Apapun yang terjadi di dunia maya umumnya bisa kamu tunda, kamu bisa melihatnya nanti. Kecuali kalian sudah sepakat bahwa kamu menggunakan HP-mu untuk mencatat apa yang mereka katakan.

Prioritaskan orang lain di tempat dan fasilitas publik seperti rumah makan, warung, lift dan perpustakaan. Kamu bisa melakukan ini dengan tidak menggunakan HP untuk bertelepon ketika berada di ruang bersama (shared spaces), atau dengan menonaktifkan bunyi notifikasi.

Ketika kamu hendak berkomunikasi secara elektronik, entah mau mengirim email, direct message (pesan instan), nimbrung dalam percakapan atau diskusi online, mengirim pesan, atau sejenisnya; sementara ada orang lain di sampingmu, praktekkanlah Aturan Dasar (Golden Rule) ini:

Perlakukanlah orang lain sebagaimana kamu ingin diperlakukan.

#2: Gunakan Bahasa yang Pantas

Mengejek, memaki dan melontarkan opini yang jelas menyerang orang lain – kalau kamu tidak ingin ada orang yang melihat kalimatmu dengan nada ini, maka jangan tulis. Hal ini berlaku di situs-situs media sosial, forum, room chat dan percakapan email. Menurutmu postinganmu tidak bisa dilacak? Bisa.

Melakukan penyalahgunaan verbal seperti ini secara online bisa membuatmu diusir (banned) dari group sosialmu. Setidaknya, apa yang kamu ungkapkan akan dihapus.

Ingatlah bahwa apa bukan hanya apa yang kamu ungkapkan yang bisa dianggap tidak pantas, tetapi juga caramu mengungkapkannya. Sebagai contoh, jika kamu mengetik dengan semua karaktek huruf kapital secara umum orang akan menganggap kamu seperti sedang berteriak. Entah dengan menggunakan huruf kapital sesuai Pedoman Umum Ejaan Berbahasa Indonesia (PUEBI) atau menggunakan huruf kecil saja, pokoknya jangan menggunakan caps lock.

Jangan lupa mengucapkan “minta tolong” dan “terima kasih” sebagaimana biasanya. Jika kamu terlanjur mengeluarkan bahasa yang tidak pantas dalam kalimat atau bahkan hanya sekedar GIF dan sticker, segeralah menghapusnya dan meminta maaf.

#3: Timbang sebelum Berbagi

Share with Discretion

Jangan mengirimkan foto atau gambar bugil atau mengepos gambarmu sendiri atau orang lain yang sedang menggunakan alkohol, obat-obatan terlarang atau informasi lain terkait kehidupan privatmu secara daring (online). Mengapa? Sebab begitu gambar atau pernyataan itu kamu kirimkan ke internet, informasi itu akan berada disana selamanya, bisa diakses orang.

Bahkan ketika kamu mencoba untuk menghapus postingan seperti ini kemudian, seringkali sudah terlambat. Sudah banyak kasus dimana postinganmu bisa membuatmu mendatangkan sanksi dari sekolah, tempat kerja atau organisasi yang kamu ikuti, apalagi jika postinganmu bersifat diskriminatif.

Salah satu cara supaya kamu terhindar dari godaan untuk mengepos terlalu banyak informasi pribadi secara online adalah dengan terlebih dahulu bertanya: apakah ini akan membuat masalah antara kamu dengan atasan, orangtua atau anak-anak di masa depan? Jika jawabannya adalah iya, maka jangan ketik atau kirimkan.

Hal yang sama pula berlaku ketika kamu sedang bertelepon di tempat publik. Setiap kali kamu berbicara cukup keras, orang lain bisa nguping. Ini artinya, orang lain yang tidak berkepentingan pun jadinya memiliki akses terhadap informasi pribadi. Maka, jangan membagi secara berlebihan. Don’t overshare.

#4: Jangan Mengabaikan Orang Lain

Ketika kamu diabaikan, kamu akan merasakan emosi negatif bahkan bisa kehilangan kendali. Efek ini terjadi pada laki-laki dan lebih lagi pada wanita.

Jika ada lelucon yang ingin kamu bagikan, kirimkanlah melalui japri (jaringan pribadi). Selain itu, janganlah mengirimkan postingan yang kabur atau tidak jelas ke Facebook, forum atau Instastory karena ini mengesankan bahwa kamu sengaja mengesampingkan mereka dari apapun yang kamu katakan.

Hal yang sama berlaku ketika kamu menertawakan sebuah teks, meme di media sosial atau email ketika ada manusia lain di hadapanmu. Jika kamu memang tidak ingin membagikan apa yang sedang kamu tertawakan kepadanya, simpan untuk nanti.

Prinsip yang sama pentingnya juga harus kamu ingat ketika ingin memasukkan seseorang ke dalam group chatting atau group media sosial. Netiket yang baik mengharuskanmu untuk meminta izin terlebih dahulu kepada yang bersangkutan guna memastikan bahwa mereka setuju dengan tindakanmu.

#5: Pilihlah Teman secara Bijak

Terbuang dari daftar teman seseorang di media sosial bisa terasa sangat menghinakan. Maka, sebelum itu terjadi, pikirkan terlebih dahulu sebelum kamu mengirimkan permintaan pertemaan atau menerima undangan berteman. Jika kamu memang tidak ingin berinteraksi dengan orang tersebut dalam jangka waktu lama, netiket yang baik menganjurkan supaya kita tidak langsung menambahkan mereka sebagai teman.

Misalkan kamu ingin terhubung dengan seorang rekan kerja tanpa menambahkan mereka sebagai teman di Facebook, katakan kepada mereka bahwa kamu hanya menggunakan Facebook untuk teman dekat dan keluarga saja. Kamu bisa menyarankan supaya kalian terhubung di LinkedIn atau situs jejaring profesional lainnya.

Kekecualian dari netiket no 5 adalah jika kamu “berteman” dengan seseorang tetapi seiring berjalannya waktu, terjadi perselisihan diantara kalian. Dalam kasus seperti ini, sangat bisa dipahami jika akhirnya kamu memutuskan pertemanan jika hubungan kalian sudah sulit untuk diperbaiki. Bahkan itu lebih baik sehingga kamu tidak menyiksa dirimu sendiri atau orang yang bersangkutan jika kamu hubungan kalian putus-nyambung di media sosial.

#6: Hormati Privasi Orang Lain

Jangan meneruskan informasi yang dikirimkan kepadamu tanpa mengecek sumber asli pertama terlebih dahulu, sebab sekali kamu mengirimkan informasi yang salah apalagi bohong (sekalipun tidak sengaja), kamu bisa kehilangan kepercayaan selamanya.

Jika hendak meneruskan pesan email ke lebih dari satu orang, lebih baik gunakan fitur BCC (blind carbon copy) dibanding CC (carbon copy). Ini untuk menjaga privasi di antara para penerima emailmu.

Mungkin kamu berfikir “ah, semua kita yang di dunia maya ini kan berteman”, tetapi sadarilah bahwa tidak semua orang yang bersedia data pribadi atau alamat email mereka di-publish ke orang yang tidak mereka kenal.

Hal yang sama berlaku ketika mau mengunggah foto atau video secara publik yang menyertakan orang lain, atau men-tag seseorang.

#7 Cek Fakta sebelum Reposting

Riset tahun 2018 mengindikasikan bahwa di Facebook saja, terjadi lalu lintas misinformasi sejumlah 70 juta setiap bulan. Belum lagi di media sosial lainnya.

Jika kamu tidak yakin dengan fakta di balik sebuah kisah atau postingan media sosial, tanyalah ke teman yang tahu atau tahu caranya untuk mencari tahu. Atau, kamu sendiri melakukan riset di Google untuk menentukan apakah postingan itu benar atau scam belaka.

#8 Jangan Menebar Spam

Spam menunjuk pada berbagai bentuk pesan yang masuk ke akun kita tanpa kita minta (email, teks, atau pesan media sosial).

Hindari menebar spam supaya hubunganmu tetap baik. Jika ingin menyebarkan informasi ke kontakmu, selalu baik untuk bertanya terlebih dahulu sebelum mengirimnya.

#9 Tanggapi Email dan Pesan

Terutama jika berasal dari keluarga atau teman dekat, selalu bersikap responsif. Balaslah email atau pesan dari mereka begitu kamu ada waktu. Jika kamu butuh waktu untuk menanggapi secara lengkap, beritahu mereka.

Bahkan jika pesan ini menyiratkan sesuatu yang tidak ingin kamu campuri atau melibatkan diri, bersikap asertif itu baik. Katakan bahwa kamu tidak tertarik karena jika kamu diamkan saja kamu akan merasa tidak nyaman atau merasa bersalah, dan itu tidak baik.

#10 Perbaharui Status Onlinemu

Jika kamu tidak akan menggunakan sebuah media sosial untuk jangka waktu tertentu, beri tahu ke teman-temanmu.

Bagaimana Seharusnya Orang Kristen Menggunakan Media Sosial?

Paus ternyata memiliki akun Twitter.

Akun @Pontifex sendiri dibuat pada Februari 2012 pada masa kepemimpinan Paus Benediktus XVI dan dilanjutkan oleh penerusnya, yakni Paus sekarang: Paus Fransiskus. Sampai hari ini, 28 Agustus 2022, akun tersebut diikuti oleh sebanyak 19 juta pengguna.

Mengapa seorang pemimpin tertinggi Gereja Katolik menggunakan akun media sosial se”receh” Twitter? Bukankah seharusnya sebagai pemimpin tertinggi organisasi religius terbesar di dunia, seorang Paus akan dikecam banyak orang karena menggunakan Twitter?

Dengan segala macam konsekuensinya, ternyata hal ini sejalan dengan semangat pembaharuan (aggiornamento) Gereja yang sejak konsili Vatikan II antara lain secara tegas menyatakan bahwa: Gereja wajib menggunakan media sosial.

Apa? Orang Katolik atau orang Kristen wajib menggunakan media sosial?

Wajib. Setidaknya itulah yang diajarkan Gereja Katolik dalam Dekrit Konsili Vatikan II tentang Upaya Komunikasi Sosial (“Inter Mirifica”).

Dekrit ini sendiri adalah salah satu dari 16 dokumen yang dihasilkan oleh Konsili Ekumenis terbesar yang pernah ada tersebut. Terbesar karena sebanyak 2.908 pria (yang disebut para bapa Konsili) tercatat memiliki hak suara dalam konsili tersebut. Ekumenis karena sebanyak 17 gereja-gereja Ortodoks dan denominasi Protestan juga mengirimkan pengamat-pengamat mereka.

Bersama dokumen lainnya, Inter Mirifica secara jelas menghembuskan napas pembaharuan Gereja dalam berbagai bidang. Paus Paulus sejak awal sudah menggaungkan semangat itu pada Amanat Pembukaan 29 September 1963 yang menekankan kembali sifat Pastoral Konsili, dan menetapkan empat tujuan Konsili, yakni:

  1. untuk lebih mendefinisikan sifat dasar gereja dan tugas pelayanan para uskup;
  2. untuk memperbaharui gereja;
  3. untuk mengembalikan kesatuan di antara kaum Kristiani, termasuk meminta maaf akan kontribusi Gereja Katolik pada masa lampau terhadap perpecahan itu; serta
  4. untuk memulai dialog dengan dunia modern.

Kita kembali ke Inter Mirifica.

Pada artikel 3 tertulis:

Gereja Katolik didirikan oleh Kristus Tuhan demi keselamatan semua orang; maka merasa terdorong oleh kewajiban untuk mewartakan Injil. Karena itulah Gereja memandang sebagai kewajibannya, untuk juga dengan memanfaatkan media komunikasi sosial menyiarkan Warta Keselamatan, dan mengajarkannya, bagaimana manusia dapat memakai media itu dengan tepat.

Dalam bahasa sederhana, artikel ini memuat sekaligus dua kewajiban yang dimaksud:

  1. Kewajiban menggunakan media komunikasi sosial untuk mewartakan keselamatan
  2. Kewajiban untuk mengajar bagaimana menggunakan media komunikasi sosial dengan tepat.

Jika demikian, wajibkah semua orang Katolik atau orang Kristen memiliki HP dan menginstal aplikasi media sosial? Jika iya, sekarang ada ribuan aplikasi media sosial dan masih akan bertumbuh, yang mana yang harus diinstal dan digunakan, yang mana yang tidak perlu? Apakah ini berarti bahwa semua orang Kristen wajib memiliki akun Facebook, Instagram, Tiktok, Twitter dan sejenisnya?

Pertanyaan ini mungkin terdengar konyol dan receh bagi orang yang memahami atau setidaknya pernah membaca dekrit konsili tersebut.

Maka, pada kesempatan ini aku ingin mengajak kamu memahami apa pentingnya dokumen resmi Vatikan ini dalam bahasa sesederhana mungkin. Sehingga pertanyaan “receh” seperti ini atau pertanyaan serius lainnya yang kamu punya bisa terjawab.

Media Komunikasi Sosial bukan Sekedar Media Sosial

Gereja menggunakan istilah “Komunikasi Sosial”. Terlepas dari pemakaiannya yang kurang umum dibandingkan media massa atau media sosial, “Komunikasi Sosial” lebih tepat.

Mengapa? Karena seluruh komunikasi bersifat sosial;  namun belum tentu semua komunikasi itu bisa disebarluaskan kepada “massa”. Komunikasi antara dua pribadi yang sedang curhat, misalnya,  sudah dapat disebut sebagai komunikasi sosial. Padahal, sangat sering isi curhat itu tidak pantas disebarluaskan ke semua orang (publik/massa).

Meskipun sekarang kedua istilah ini dianggap sama, tetapi jika kita meletakkan keduanya pada makna aslinya, kita akan lebih memahami kewajiban orang Kristen menggunakan media sosial tadi.

Tanggung jawab dan tujuan positif dari Komunikasi Sosial tidak hanya ditanggung oleh seorang individu namun seluruh Gereja melalui berbagai tingkatan otoritasnya. Mengikuti kebijakan Dewan Kepausan ini, lingkup Gereja yang lebih spesifik (mulai dari tingkat keuskupan sebagai Gereja partikulir, paroki hingga lingkungan atau komunitas basis Gerejani) seharusnya gencar memperkenalkan pula kewajiban menggunakan MKS ini untuk berbagai misi Gereja.

Hari Komunikasi Sosial

Kewajiban menggunakan media komunikasi sosial (MKS) begitu penting hingga kemudian dua tahun setelah Konsili Vatikan II, Paus Paulus VI meresmikan Hari Komunikasi Sosial Sedunia untuk memberikan pesan tahunan Gereja kepada Gereja Katolik universal dan kepada seluruh dunia.

Tema Hari Komunikasi Sosial tahun 2022 ini adalah:

DENGARKANLAH


Kita kembali sebentar ke dokumen yang menjadi rujukan kewajiban menggunakan media komunikasi sosial ini, yakni Dekrit Inter Mirifica.

Inter Mirifica” dalam bahasa Indonesia berarti “diantara penemuan yang menakjubkan”. Penemuan mana yang dimaksud? Artikel 1 secara jelas menjawabnya, yakni:  Penemuan media komunikasi sosial: media cetak, sinema, radion, televisi dan sebagainya – yang mampu mencapai dan menggerakkan bukan hanya orang-orang perorangan, melainkan juga massa, bahkan seluruh umat manusia.

Saat dekrit ini ditulis dan dipromulgasikan (diundangkan) pada 4 Desember 1963 internet belum lahir. Namun, berdasarkan hakikat yang sama dengan media komunikasi yang sudah sebelumnya, internet dan berbagai media sosial di dalamnya adalah juga bagian dari media komunikasi sosial. Maka, patutlah kita mencari apa petunjuk yang diberikan Inter Mirifica perihal bagaimana seharusnya orang Katolik, orang Kristen dan seluruh manusia menggunakan media sosial.

Satu hal sudah jelas tadi, yakni: Gereja wajib menggunakan media sosial sebagai sarana pewartaan keselamatan. Mari kita telisik hal-hal lain tentang media sosial yang bisa digali dari Inter Mirifica.

 

Sejujurnya, sebagai awam, sangat pantas kita mengharapkan bahwa para Bapa Konsili merumuskan lebih banyak pandangan tentang masa depan. Sebab sebagai otoritas yang diakui Gereja Katolik, mereka terutama wajib untuk terus melatih diri “membaca tanda-tanda zaman”.

Sudah bukan saatnya lagi untuk mengabaikan peran media dalam kehidupan kita di dunia ini. Dalam sudut pandang itu, kita dapat menganggap bahwa Inter Mirifica adalah pembuka jalan bagi tahapan selanjutnya perihal bagaimana seharusnya orang – aku dan kamu – menjalani, mengalami dan menjelajah lebih mendalam realitas dunia media.

Moralitas dalam Media Sosial

Media sosial harus digunakan secara bermoral. Semua yang menonton, membaca atau mendengarkan media haruslah memiliki standar moral dan menaatinya. Begitu pula dengan semua pihak yang memproduksi, mendistribusikan dan membuat regulasi atas konten media. Semua keputusan terkait media haruslah didasarkan pada prinsip-prinsip moral, sebab segala media komunikasi dapat memengaruhi umat manusia secara positif maupun negatif.

Tujuan tertinggi dalam bermedia ialah untuk mengungkapkan kebenaran.

“Kebenaran ada banyak, kebenaran yang mana?”, mungkin muncul pertanyaanmu. Kamu tidak salah. Sebab tentu saja kita tidak bisa menutup mata terhadap pengalaman sehari-sehari dibombardir dengan pengaruh dari kombinasi paham dan situasi yang sangat membingungkan dewasa ini, yakni paham relativisme dan situasi dunia postmodernisme dengan tawaran absurditasnya.

Dalam sudut pandang Kristen, kebenaran yang dimaksud tentu saja adalah kebenaran dalam arti kabar baik keselamatan. Keselamatan dari apapun yang menjauhkan manusia dari hakikatnya sebagai co-creator (citra Allah): kemiskinan, penindasan, pembungkaman, dan keterasingan diri.

Media bertugas mempersatukan orang-orang dan mendampingi mereka dalam perjalanan meningkatkan kualitas hidup masyarakat.

Tujuan akhir dari media seharusnya tidak diukur dari pencapaian laba atau keuntungan finansial. Adanya saling percaya (trust) diantara pihak-pihak yang terlibat pada sebuah media tertentu (produsen, regulator, distributor dan pengguna) justru esensial untuk sehingga usaha media itu bisa berjalan terus secara bekelanjutan (viable).

Begitu sesuatu dikomunikasikan menjadi konten media (medium), konten itu membawa serta substansi pesan bahwa kita memiliki potensi untuk meningkatkan kualitas diri kita. Kurang lebih dapat kita gambarkan sebagai berikut:

POTENTIA – MEDIUM – ACTUS

Semakin kita tercerahkan sebagai bagian dari seluruh semesta ini, kita semakin mampu untuk memberi respon yang pas dan pantas.

Maka, tujuan akhir dari komunikasi bukanlah semata untuk menghibur atau menjajal tawaran stimulasi emosional.

Justru, tujuan sosial dari komunikasi adalah untuk mengembangkan persaudaraan dan persatuan. Itulah sebabnya mengapa penyalahgunaan bentuk-bentuk komunikasi menjauhkan orang dari sesama. Miskomunikasi menyebabkan konfik dalam masyarakat. Dimana masyarakat terpecah-belah, iblis (kejahatan) meraja. Disharmoni dalam kemanusiaan adalah pintu lebar bagi masuknya berbagai agenda kejahatan.

Kebebasan untuk mendapatkan akses terhadap informasi membuat orang berkembang dan maju. Opini personal dan publik yang berguna hanya muncul dalam masyarakat yang melek informasi (well-informed).

Jika informasi yang dihasilkan justru salah atau bias, maka opini yang berkembang di masyarakat juga tidak menunjukkan realitas yang sebenarnya terjadi. Inilah yang membuat masyarakat gagal merespon secara pas dan pantas, dan malah membenarkan hal yang salah dan tidak adil. Jika sudah begini, maka kemanusiaan yang berkemajuan sedang mengalami jalan buntu.

Memang tidak ada jaminan bahwa komunikasi kita alami dalam bentuk yang sempurna, bahkan ketika segala macam cara dan kemampuan kita rasa sudah kita kerahkan. Ketidaksempurnaan ini menjadi cermin kemanusiaan kita. Tetapi ada tanggung jawab moral di pundak pihak media bahwa ketika mereka melakukan kesalahan, mereka harus mengesampingkan citra diri dan biaya yang harus dikeluarkan demi mengoreksi komunikasi. Singkatnya: jika melakukan kesalahan, akui dan perbaiki.

Sebagai contoh, isu yang menggandung kekerasan, penggambaran tubuh manusia secara seksual, dan merendahkan martabat manusia kerap dikemas tanpa mempertimbangkan bagaimana seharusnya konten ini di disebarluaskan dengan dalih untuk memastikan bahwa setiap detil kebenarannya tersampaikan. Ini adalah prinsip yang jelas bertentangan dengan prinsip moral atau “index” suara hati bahwa mengumbar kekejaman dunia secara sembarangan itu tidak baik. Akan tetapi, di sisi lain, membuat masyarakat tidak awas terhadap realitas yang kejam atau mempromosikan berbagai bentuk korupsi juga tidak baik.

Solusi atas dilema moral seperti ini dapat kita cari dengan bertolak dari kesadaran bahwa manusia dapat mengalami kemajuan secara intelektual jika ada beragam cara dan bentuk edukasi; dan orang-orang memiliki akses terhadapnya.

 

Tema Hari Komunikasi Sedunia ke-56 (2022)

Melanjutkan tradisi untuk merayakan Hari Komunikasi Sedunia, Paus Fransiskus telah mengumumkan tema Hari Komunikasi Sedunia ke-56 pada tahun ini, 2022. Fransiskus memilih tema dalam satu kata saja, yakni “Dengarkan!”

Dalam pengumuman tersebut, Tahta Suci mengatakan,

Paus Fransiskus meminta dunia untuk mendengarkan lagi.

Setelah Pesan 2021, yang berfokus pada pergi dan melihat, dalam pesan barunya untuk Hari Komunikasi Sedunia 2022 Paus Fransiskus meminta dunia komunikasi untuk belajar mendengarkan lagi.

Pandemi telah memengaruhi dan melukai semua orang. Semua orang perlu didengar dan dihibur. Mendengarkan juga merupakan dasar untuk informasi yang baik. Pencarian kebenaran dimulai dengan mendengarkan. Demikian pula kesaksian melalui sarana komunikasi sosial.

Setiap dialog, setiap hubungan dimulai dengan mendengarkan. Untuk alasan ini, untuk tumbuh, bahkan secara profesional, sebagai komunikator, kita perlu belajar kembali untuk banyak mendengarkan.

Yesus sendiri meminta kita untuk memerhatikan bagaimana kita mendengarkan (lih. Luk 8:18). Untuk dapat benar-benar mendengarkan membutuhkan keberanian, dan hati yang bebas dan terbuka, tanpa prasangka.

Saat ini ketika seluruh Gereja diundang untuk mendengarkan untuk belajar menjadi Gereja sinode. Kita semua diundang untuk menemukan kembali  arti tindakan mendengarkan sebagai hal yang penting untuk komunikasi yang baik.

Ulas Lagu “High School in Jakarta – Niki”

Lirik “High School in Jakarta”

Didn’t you hear Amanda’s movin’ back to Colorado?
It’s 2013 and the end of my life
Freshman’s year’s about to plummet just a little harder
But it didn’t ’cause we kissed on that Halloween night
I bleached half my hair when I saw Zoe on your Vespa
It was orange from three percent peroxide, thanks to you

I needed a good cry, I headed right to Kendra’s
I hated you and I hoped to God that you knew

Now there’s drama (drama), found a club for that
Where I met ya (met ya), had a heart attack
Yadda, yadda, at the end, yeah, we burned
Made a couple U-turns, you were it ’til you weren’t, mm

High school in Jakarta, sorta modern Sparta
Had no chance against the teenage suburban armadas
We were a sonata, thanks to tight-lipped fathers
Yeah, livin’ under that was hard, but I loved you harder
High school in Jakarta, an elaborate saga
I still hate you for makin’ me wish I came out smarter
You love-hate your mother, so do I
Could’ve ended different, then again
We went to high school in Jakarta

Got a group assignment, I’ll be at Val’s place
You don’t text at all and only call when you’re off your face
I’m petty and say, “Call me when you’re not unstable”
I lie and tell you I’ll be getting drunk at Rachel’s
I wasn’t, she doesn’t even drink
But I couldn’t have you sit there and think
That you’re better ’cause you’re older
Are you better now that we’re older?

High school in Jakarta, sorta modern Sparta
Had no chance against the teenage suburban armadas
We were a sonata, thanks to tight-lipped fathers
Yeah, livin’ under that was hard, but I loved you harder
High school in Jakarta, a comedy drama
I still hate you for makin’ me wish I came out smarter
You love-hate your mother, so do I
Could’ve ended different, then again
We went to high school in Jakarta

Natasha’s movin’ to New York (New York)
Probably sometime in August (ah)
And I’m spendin’ the summer in Singapore (ah)
I’m so sad I can’t tell you shit anymore
I made friends with Abby this year (this is how I met your mom) (oh, my God)
We’re movin’ in in March or so
And although you bring me to tears
I’m glad that we gave it a go

High school in Jakarta, American summer
Had no chance against the Marxist girl with marijuana
I was your pinata, she was a star-charter
Glad she gave it to you real hard, but I loved you harder
High school in Jakarta, I won’t, but I wanna
Ask you when you talk about it, do I ever come up?
Say thanks to your mama, now we’re through
Could’ve ended different, then again
We went to high school in Jakarta


APERSEPSI

“Vibe lagunya enak banget pak … 😍”, balas Arin, seorang siswi membalas Snapgramku ini.

Seorang lainnya, sebut saja namanya Sam membalas:

“Ya mungkin klo dri segi fasilitas emang beda, gk cuma di Siantar tpi mayoritas sekolah di Indo gtu smua krn banyakan sekolah negri whereas jarang ada murid international nor godly facilities. Sekolah yg seperti itu mungkin bisa dihitung jari pak, bahkan yg sekolah di Jakarta belum tentu bisa relate dengan suasana sekolah di video itu 😬. Kalo yg aku bilang tdi enak krn chord progressionnya unik aja😂 gk kyk lagu” pop barat pada umumnya yg 1 4 5 6 4 or something like that”

Seorang lain lagi, Dira beralasan mengapa lagu ini untuknya sedap ya karena “vibesnya cocok untuk edit-edit video masa-masa SMA pak karna ‘high school’ wkwkw”.

Dan masih banyak reply lain selain dari mereka yang kusebut secara anonim tadi. Pada intinya, rekan-rekan virtualku itu sepakat: Lagu Niki Zefanya ini enak didengar, sedap ditonton.


Bersama Rich Brian, rapper asal Indonesia yang tempo hari dipanggil Pak Jokowi, Niki Zefanya memang anomali. Dari Wiki, kita tahu bahwa keduanya di bawah label rekaman yang sama, label dari Amerika yakni 88Rising. Konon Rich Brian yang sudah terlebih dahulu bernaung disana, mengajak Niki bergabung setelah menemukan video Niki meng-cover lagu-lagu Barat terutama dari genre R&B. Belakangan kita tahu bahwa selera musik R&B itu mengalir deras dari ibu Niki.

Ada banyak ulasan menarik tentang Niki, terutama lagu “High School in Jakarta” ini. Silakan kamu Google sendiri.

Satu fakta yang menarik ialah bahwa para fans Niki yang membuat lagu ini trending di Youtube dan platform digital musik lainnya. Ada kesadaran sekaligus kegelisahan yang mereka ungkapkan lewat komentar atau ulasan mereka.

KESADARAN

Masa SMA adalah kawah nostalgia.

Lewat lirik romantis ini, para pendengar seakan terbius. Seakan mereka ikut merasakan atmosfer bersekolah di Pelita Harapan, SMA dimana Nichole Zefanya memang menimba ilmu sebelum kemudian memutuskan mengambil jurusan musik di sebuah kampus di Amerika. Ini saja sudah menjadi alasan yang cukup mengapa banyak anak SMA merasa bisa relate dengan “High School in Jakarta”.  Menariknya, ternyata ini belaku bukan hanya untuk cewek saja, tetapi juga yang cowok (seperti bisa kulihat dari reply mereka kala kami chatting di Instagram).

Relatedness ini semakin kuat karena kita tahu bahwa lirik ini dinyanyikan oleh seorang Niki yang memang mengalami masa remaja tinggal dan duduk di bangku SMA di Indonesia. Video musiknya menggambarkan keseharian Niki yang sama seperti anak SMA pada umumnya. Mengerjakan tugas alias kerkom (kerja kelompok) di rumah teman, hangout alias ‘nongki tipis-tipis’, kenalan dengan teman-teman baru, ikut klub teater, foto buku tahunan, sampai menemukan cinta pertama.

Sah. “High School in Jakarta” pantas kita tambahkan ke dalam list lagu yang berkisah tentang masa SMA. Sebelumnya sudah ada Kita Selamanya – Bondan & Fade 2 Black, Tujuh Belas – Tulus, Remaja – HiVi, Ingatlah Hari Ini – Project Pop, Dulu Kita Masih Remaja – The Panasdalam Band, I Remember – Mocca, Sebuah Kisah Klasik – Sheila On 7, Sampai Jumpa – Endank Soekamti,  Terlalu Manis – Slank, Bebas – Iwa K, hingga yang legend seperti Masih Anak Sekolah – Chrisye.

Ini lirik lagu yang muncul ke pasaran berkat label rekaman yang tentu membantu para penyanyi dan pemusiknya sehingga karya mereka dikenal secara luas. Belum lagi karya dari mereka yang memilih berjuang dari jalur indie.

Bahkan, kalau kamu penasaran adakah karya dari pemula awal yang paling awal sekali (jangankan label rekaman, dihitung sebagai karya indie juga belum), kamu bisa melirik playlist SMA Budi Mulia ini. Ini adalah karya  anak SMA dari sekolah biasa, bukan sekolah musik, yang mencoba mencipta lagu dari pengalaman nyata mereka sendiri dengan kemampuan dan fasilitas musik yang sangat terbatas.

Apa yang bisa kita simpulkan dari fenomena ini? Satu hal yang jelas: Masa SMA adalah masa yang penuh kenangan (nostalgia). Meski, sayangnya, kesadaran akan indahnya nostalgia SMA ini baru menjadi jelas bagi orang-orang justru setelah mereka meninggalkannya. Sama seperti semua hal lainnya, menyitir penggalan lagu “Yellow Taxi”-nya Counting Crows, kita baru bisa menghargai sesuatu setelah ia berlalu, setelah ia pergi: Don’t it always seem to go, that you don’t know what you got till it’s gone

Mengetahui ini, mungkin kamu yang anak SMA akan berpikir: “Kalau begitu, mumpung aku masih di SMA, aku nikmati saja semua proses dan dinamika emosi yang terjadi disini?” Yes. Tentu saja. Lakukanlah. Nikmatilah. Tak ada yang melarangmu mengalami apa saja yang ditawarkan masa SMA. Jika Niki bisa melalui pengalaman romantis – kombinasi antara jatuh cinta dan patah hati ini – kamu juga punya hak yang sama.

Bentuk dan jenisnya mungkin berbeda. Niki sekolah di sebuah SMA di bilangan Jakarta dengan fasilitas yang mentereng untuk ukuran SMA di Indonesia pada umumnya lengkap dengan interaksi dalam bahasa Inggris dan wajah bule – yang entah mengapa masih kita iyakan superioritasnya – yang membuatnya kelihatan istimewa. Kamu sekolah di sekolah negeri atau swasta biasa dengan prestasi biasa saja, dengan fasilitas seadanya, tanpa teman sekelas berwajah expatriat; malah wajah oriental melulu yang kamu temui. Jika Niki berhak dan sudah mengalami ini semua, kamu juga punya hak atas romansa dan nostalgia yang sama.

[Aku sendiri tidak pernah mengalaminya. Sebab sejak SMA hingga Perguruan Tinggi, melulu tinggal di asrama yang dihuni oleh laki-laki semua. Tak ada romansa alias cinta-cintaan remaja disana. "Mengcyedih ya, Pak" katamu. Ya nggak apa-apa. Setiap orang ada jalannya sendiri-sendiri. Gampang saja aku memberikan argumentasi seperti itu.]

KEGELISAHAN

Kesadaran akan indahnya masa remaja di SMA disertai juga dengan sekian banyak kegelisahan di dalamnya. Seperti halnya semua romantisme, tentu saja emosi yang terjadi selalu diisi dengan kontradiksi atau bahkan paradoks. Itu yang membuat pengalaman masa SMA istimewa dan layak dikenang.

Seperti yang kamu alami, ternyata hubungan Niki dengan mantan pacarnya juga seperti roller coaster, yang dipenuhi drama anak SMA. Perkara cemburu, enggak dikabarin, lalu berakhir patah hati karena ditinggalkan, semuanya ada.

Niki bahkan menggambarkan kekalutan dan turun-naik emosinya seperti berada di medan perang zaman Sparta. High School in Jakarta, sorta (sort of) modern Sparta. Ada kemenangan yang membahana, kepuasan yang luar biasa dan kegembiraan yang membuncah. Tetapi ada juga serangkaian kekalahan yang menyedihkan, perasaan insecure yang menyiksa dan kesedihan yang terkadang membuat masa SMA serasa kelabu untuk sementara waktu.

Menariknya, musik yang mengemas cerita galau Niki justru tidak membuat kita tenggelam dalam kesedihannya. Ia justru memperingati patah hati tersebut dengan melodi up beat R&B. Seakan semua kisah itu adalah momen yang patut dirayakan. Ini satu hal lain lagi yang membuat “High School in Jakarta” menjadi istimewa. Mengapa? Sebab seperti fungsi musik pada idealnya, lagu adalah selebrasi terhadap kehidupan. Bernyanyi berarti merayakan kehidupan, tidak melulu menangisinya. Life is a party, celebrate it.

Niki menulis liriknya mengalir seperti percakapan. Mirip dengan kamu yang rajin menulis diari di Watpadd dengan akun anonim, Niki meng-update keseharian di sekolahnya. Semua liriknya langsung ditujukan ke mantan pacarnya, mirip dengan kamu yang tak bosan-bosannya mengirimi pesan anonim di akun MenFess sekolah.

 


Benarkah “High School in Jakarta” memang untukmu?

Mari kita uji sekali lagi relatability dari lirik lagu Niki ini. Related atau tidak?Berangkat dari pengalaman nyata pribadi dan kebanyakan teman, aku coba parafrase tulisan Aurelia Gracia di Magdalene

Dari lirik pertamanya, Niki langsung memberikan jawabannya. Buatku – dan sepertinya kebanyakan teman di dunia nyata atau di dunia virtual Twitter dan Instagram – jawabannya, jelas tidak. Tidak relate sama sekali.

“Didn’t you hear Amanda’s moving back to Colorado?” kata Niki, membuka lagunya.

Aku – mungkin juga kamu, sama-sama bersekolah di Siantar. Bahkan sekalipun bersekolah di Jakarta seperti Niki (yang sebenarnya sekolah di Karawaci, Tangerang) – kita tidak punya teman yang “pulang kampung” atau pindah ke Amerika Serikat. Anak-anak sekolah Swasta di Siantar, apalagi dari sekolah negeri pasti mengerti maksudku. Kita itu kalau pulang kampung tidak ke Colorado, tapi ke Balige, Rantauprapat, Dolok Sanggul atau bahkan Dolok Batu Nanggar Serbelawan dan Marihat Ulu Tanah Jawa. Hahaha …

Dengan kurikulum yang silih berganti mulai dari kurikulum Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) 2006 hingga Kurikulum Merdeka yang sekarang diuji coba, kita melihat model pembelajaran yang masih berpusat pada guru dan satu arah, tidak maksimal melibatkan murid berdiskusi. Lingkungannya juga didominasi orang-orang kelas menengah, yang berangkat dan pulang sekolah masih naik transportasi umum. Satu dua saja yang diantar jemput dengan kendaraan pribadi. Sudah jelas, bahasa Indonesia jadi bahasa pengantar dan digunakan untuk ngobrol bareng teman-teman. Bukan Bahasa Inggris.

Sementara Niki, bersekolah di Sekolah Pelita Harapan (SPH) yang menggunakan kurikulum International Baccalaureate (IB) dan Kurikulum Internasional Cambridge. Selain menggunakan bahasa Inggris untuk bahasa pengantar, kurikulum itu mempersiapkan siswa supaya bisa bersaing secara global. Maka tidak heran kalau sebagian besar siswa melanjutkan pendidikan ke kampus-kampus di luar negeri, memanfaatkan sistem transfer kredit—untuk mempercepat masa studi.

Jika ada yang pindah, kemungkinan mentok-mentok pindahnya ya ke sekolah swasta atau negeri unggulan. Mereka ingin akses ke perguruan tinggi negeri lebih mudah, karena (katanya) kuota yang dibuka lebih besar lewat jalur Seleksi Nasional masuk Perguruan Tinggi (SNMPTN). Bukan seperti dua teman Niki yang pindah ke New York dan Colorado.

Jangankan pindah ke Amerika Serikat, ya, liburan ke sana aja mungkin bisa bikin heboh satu kelas. Soalnya pasti mendadak dicap anak orang kaya.

Kemudian, soal nongkrong di rumah teman setelah menyelesaikan kerja kelompok, menunjukkan perbedaan cara bergaul antara kita dan Niki. Penyanyi kelahiran Jakarta itu bisa ngeles ke pacarnya, “I lie and tell you I’ll be getting drunk at Rachel’s.” Mungkin di kalangannya, minum alkohol yang harganya mahal sudah menjadi sesuatu yang umum dilakukan saat kopdar (kopi darat). Berbeda dengan kita yang membeli roti Ganda seribu dan boba di angkringan samping sekolah atau yang dekat kosan.


Bagi kita yang tidak merasa terwakili oleh lagu ini karena alasan-alasan tadi, rasanya akan lebih cocok menyebut lagu ini sebagai “(International) High School in Jakarta”.

Kalau begitu, salahkah Niki?

Tidak.

Niki memang ingin mengungkapkan pengalaman personalnya. Yang menjadi permasalahan adalah jika karena kesenjangan dan perbedaan pengalaman antara Niki dengan kita, kita menjadi merasa inferior.

Jika Niki bertemu dengan Ben – karakter mantan pacarnya yang diperankan Peter Sudarso, saat keduanya berpapasan di lorong sekolah yang dilengkapi dengan loker untuk tiap siswa, persis tipikal film romantic comedy ala Hollywood; kita juga bisa mengingat pengalaman berpapasan dengan crush pertama kita di lorong kantin sehabis menyantap mi gomak atau bakwan goreng dan sebotol teh manis kemasan.

Jika Niki dan Ben kemudian secara resmi berkenalan di klub teater dan mulai berkencan; kita juga bisa mengingat pengalaman berkenalan dengan crush pertama kala MPLS alias ospek di bawah pohon roda atau ketika  badan kita basah penuh keringat sehabis kegiatan ekstrakurikuler voli dan sepakbola.

Tetapi tentu saja semua argumentasi ini tidak hendak memadamkan anganmu untuk bisa mengalami masa SMA seperti di video musik Niki yang sudah mirip film ini.

Lagipula, sangat mungkin bahwa Niki juga mengalami hal-hal lain yang detailnya tidak diceritakan dalam drama singkat dan padat nan romantis ini. Sama seperti kamu, selain hak untuk mengalami romantis anak SMA, Niki juga punya kewajiban untuk mengikuti setiap proses pembelajaran.

Maka, sah-sah saja jika kamu – dan aku – menikmati lagu Niki “High School in Jakarta” ini tanpa harus lupa daratan: kita adalah siswa di sebuah SMA di Siantar. Atau di tempat lain di Indonesia dengan karakteristik yang serupa.

Bukan mustahil pula, gambaran akan sekolah yang menjadi lokasi syuting Niki yang kamu sebut sebagai “high school dream” kamu ini kelak terwujud di sekolahmu.

Tetapi tentu saja, supaya itu bisa terjadi, ada harga yang harus dibayar. Pertama dan yang paling penting adalah kemauan dari seluruh stakeholder yang terlibat: pemerintah – kurikulum – pemilik sekolah – lingkungan belajar – pola pikir orangtua – dan kamu sendiri sebagai siswa. (Ups, jadi melebar kemana-mana.)

Lanjut lagi.

Cerita patah hati Niki di “High School in Jakarta” ternyata adalah rangkaian utuh dengan dua video musik sebelumnya – Before dan Ocean and Engines – yang ditutup dengan tragis sekaligus manis. Masih dalam fase patah hati, banyak memori mengingatkan Niki dengan sosok Ben. Ia melepaskan Ben, sambil mempertanyakan mengapa mereka kini asing terhadap satu sama lain.

Ini mirip sekali dengan pengalamanmu. Dengan berbekal patah hati, kamu hanya nimbrung sesekali di group WhatsApp alumni sebab tidak ingin terjebak dalam lingkaran emosi pahit yang sama dengan si doi yang kemungkinan juga berada di group chatting yang sama. Kamu juga berusaha melepaskannya, meski sesekali mempertanyakan mengapa semua kini terasa berbeda. Sesudahnya, kamu melanjutkan cita-citamu, dia dengan cita-citanya. Dan semua memori itu menjadi kisah – yang bisa sangat indah jika kamu memutuskan untuk melihatnya dari sudut pandang itu.

Maka, tidak ada alasan untuk menjadi minder atau inferior. “Ah, itu kan Niki. SMA PH yang keren. Sementara aku SMA biasa yang tidak ada terkenal-terkenalnya”

Inspirasi untuk tidak inferior – meski kamu tidak mengalami SMA persis yang dialami Niki – sebenarnya justru bisa kita timba dari motif tersembunyi yang Niki coba sampaikan dalam video musiknya.

Selengkapnya kukutip tulisan Aurelia Gracia:

Dalam musik video, Niki memilih aktor Peter Sudarso yang memerankan karakter cinta pertamanya. Selain mencerminkan orang Indonesia—mungkin juga mantan pacar Niki berkewarganegaraan yang sama, kehadiran Peter lebih dari sekedar pengingat bahwa ada aktor Tanah Air yang berkecimpung di industri perfilman Hollywood. Kehadirannya sekaligus menunjukkan, bahwa aktor laki-laki Asia mampu menjadi pemeran utama. Sudah jadi rahasia umum ya, kalau laki-laki Asia memiliki stereotipnya tersendiri dalam film-film Hollywood. Biasanya mereka cuma pelengkap, sifatnya kemayu, kurang jantan, kurang menarik, dan tidak memenuhi standar maskulinitas kulit putih di Amerika Serikat. Stereotip yang lahir dari sikap rasisme.

Stereotip itu berawal pada pertengahan 1800-an, ketika imigran laki-laki dari Cina dipaksa melakukan pekerjaan domestik. Pemaksaan itu merupakan pembalasan atas efisiensi jasa mereka, karena dilarang melakukan pekerjaan pertambangan dan konstruksi. Stereotip-stereotip tersebut makin diperkuat representasi laki-laki Asia dalam film-film kanon Hollywood. Misalnya Mr. Yunioshi (Mickey Rooney) dalam Breakfast at Tiffany’s (1961), Fu Manchu (Warner Oland) dalam The Mysterious Dr. Fu Manchu (1929), dan Charlie Chan (Warner Oland) di serial Charlie Chan (1931-1937). Mereka memerankan ketiga karakter tersebut dengan aksen khas orang Asia, dan perilaku konyol yang berlebihan. Bahkan, aktor Sessue Hayakawa yang dipandang menarik perempuan kulit putih, tidak dapat melakukan adegan interaksi fisik dengan lawan mainnya. Adegan Hayakawa mencium seorang kulit putih yang adalah lawan mainnya, malah diblokir. Ia tidak dapat mengandalkan fisik untuk menjual daya tarik maskulinnya, sebelum lembaga sensor di Amerika Serikat melarang representasi pasangan dan seks antar ras. Hal tersebut semakin memperburuk citra laki-laki Asia yang tampaknya layak dijadikan hiburan, asal muasal diskriminasi yang sampai saat ini kerap terjadi.

Namun, karakter Ben yang diperankan Peter dalam musik video High School in Jakarta justru mendobrak stereotip tersebut—yang belakangan ini juga mulai dihapuskan. Ia memiliki peran signifikan, dengan menghidupkan karakter seorang siswa SMA yang bergabung dengan klub teater, sekaligus menjadi cinta pertama Niki.

Begitu pula dengan peran Peter dalam sejumlah film dan serial televisi. Di antaranya Power Rangers Ninja Steel (2017-2018), Justice for Vincent (2019), The Paper Tigers (2020), dan Supergirl (2015-2021), membuktikan laki-laki Asia mampu bersanding dengan aktor lainnya di perfilman Hollywood. Terutama laki-laki Asia dari Jakarta.


Tetapi jika laki-laki Asia dari Jakarta bisa, sangat mungkin laki-laki Asia dari Dolok Sanggul, Parapat, Palipi apalagi Siantar juga bisa.

Akhirnya, paparan agak panjang mengulas “High School in Jakarta” ini semoga membawa kita pada kesadaran baru: Setiap anak SMA punya hak yang sama untuk mengalami high school yang bermakna.

Maka, jika Niki mampu memikat banyak penggemar dengan bernyanyi “High school in Jakarta, sorta modern Sparta, had no chance again the teenage of suburban armadas …” dan seterusnya, kamu juga bisa bernyanyi dengan kebanggaan yang sama menggunakan nada yang sama dalam parafrase lirik ini:

“SMA Siantar, Melanton Siregar, nggak bisa nandingan bangor anak Tanah Jawa ….” dan seterusnya.

Kompartementalisasi – Solusi buat Remaja Jompo SMA

“8 les sehari, semuanya ada PR.

Alamak .. Ngeri kali ternyata di SMA ini bah“, begitu curhat seorang siswaku di Snapgram-nya.

Can you feel it?

I can. 

Bahkan setelah hampir 20 tahun meninggalkan bangku SMA, aku masih bisa mengerti mengapa curhat retjeh ini muncul.

Jangan salah paham dulu. Dengan kata “receh”, aku tidak bermaksud menyepelekan beratnya beban mengikuti pembelajaran di sekolah, lengkap dengan kewajiban menenteng buku paket tebal dan buku catatan untuk masing-masing mata pelajaran, ditambah lagi dengan PR setiap hari.

Pertama, siswa yang membuat status itu kukenal. Pada tatap muka di kelas, dia seingatku bukan tipe orang yang kesulitan mengikuti pelajaran. Memang sesekali tampak wajahnya seperti mengantuk. Mungkin karena malam sebelumnya harus mengerjakan banyak PR. Tapi sesekali saja. Secara umum,  dia tidak ketinggalan dan tampak ceria mengikuti proses belajar di kelas.

Jadi, snapgram-nya itu kuanggap sebagaimana mestinya saja: status untuk memeriahkan timeline saja. Lho kok? Lha iya, sebab zaman sekarang jika anak remaja benar-benar ingin curhat, nadanya akan berbeda. Mungkin saja akan berbunyi begini: Please help me. Aku udah cape“. Jadi tidak akan sempat membuat kalimat panjang, tambahan lagi pakai kata “alamak”. Jadi, aku tahu pasti, dia sedang baik-baik saja.

Tetapi, kedua, kata receh juga seperti biasanya: selalu memuat paradoks. Di satu sisi, si pembuat status jika ditanyai seadanya soal apa maksudnya dengan membuat status seperti itu di akun media sosialnya, dia akan berkilah: “Nggak ada apa-apa loh, Pak. Cuman status ajanya itu. Biar nggak apa kali”. Meski kita juga tidak tahu persis apa arti kata “nggak apa kali” disini, kita bisa asumsikan bahwa tidak ada yang serius.

Di sisi lain, jika kita mau sedikit melakukan pengamatan lebih cermat dan pengenalan lebih dalam terhadap status itu, kita akan cepat menemukan fenomen sejenis ternyata juga ada pada siswa lainnya. Jadi, dia tidak sendirian mengeluhkan beratnya beban ini. Cukup valid kalau kita mengambil hipotesa sementara bahwa benar ada sesuatu yang perlu didiskusikan. Bahwa benar, jika diberi kesempatan, mereka akan memilih untuk tidak menjalani 6 hari seminggu dengan banyaknya materi pelajaran dan PR setiap hari seperti ini. Benar, mereka masih bisa menanggung beban ini. Tetapi juga sekaligus benar bahwa ini cukup berat buat mereka.

Terkadang, setengah bercanda, selain bersama para rekan guru kami mempertanyakan “apanya sih yang merdeka dari kurikulum Merdeka ini untuk kita para guru”, beberapa siswa juga sudah mulai ada yang kritis lewat celetukan: “Bukankah belajar itu seharusnya menyenangkan, Pak? Tidak malah memberatkan seperti ini?”


Jika kamu seorang Baby Boomer dan sudah sampai pada bagian ini, kujamin kalian akan berkomentar:

Dasar anak remaja sekarang memang daya juangnya lemah. Dikit-dikit mengeluh. 

Tentu saja, sebagai orang yang sudah lebih tua, yang sudah lebih banyak makan garam beryodium dan tidak beryodium, kalian (eh, kita?) punya seribu argumentasi sehingga sampai pada simpulan berupa komentar diatas. Tentu kita tidak mau juga disalahkan oleh para siswa kita. “Tau apa mereka? Mereka kan siswa kita, kita guru mereka”, begitu kesadaran subliminal kita yang serba patronizing itu hendak menghakimi mereka.

Tapi tenang dulu. Tanpa perlu kita berkomentar demikian, mereka sudah duluan. Mereka sudah mampu mengungkapkan betapa absurdnya diri mereka dan situasi mereka. Buktinya mereka percaya diri saja mengidentifikasi diri sebagai “remaja jompo”.

Frasa dengan contradictio in terminis itu kupikir cukup jelas maksudnya. Identifikasi diri ini bisa ditanggapi sebagai humor (jika kamu bisa menikmati sebuah meme, kupikir kalian tahu maksudku). Untuk kultur “teenage thingy” mereka, ini identitas yang mempersatukan mereka sekaligus menjembatani jurang atau social gap – antara murid dari keluarga kaya versus murid dari keluarga menengah ke bawah, antara murid “ambis” versus murid “santuy” dan antara murid paralel vs murid yang megap-megap ketika rapat kenaikan kelas berlangsung. Dengan menyebut diri sebagai “remaja jompo”, mereka bersatu. Mungkin mirip dengan kaum buruh yang (bermimpi) bersatu di bawah manifesto Karl Marx . (Ups …)

Tetapi bisa juga dimaknai sebagai keluhan serius bahkan seperti mengejek diri sendiri. Bagaimana tidak? Masih remaja, tetapi sudah gampang lelah. Belajar sedikit, maunya libur seminggu. Kerja sedikit, maunya healing sebulan.

Tergantung kalian, mau memaknainya dari sisi mana.

Yang jelas, mereka masih mengagumi kita yang sudah sampai pada tahap ini, bisa menjadi tenaga pendidik untuk mereka. Semoga juga menjadi  guru untuk mereka dalam arti seutuhnya. Intinya, mereka ingin seperti kita. Menjadi dewasa. Menjadi orang yang punya pekerjaan dan penghasilan. Orang yang tidak lagi menjadi beban keluarga.

Mereka serius ingin menjalani masa SMA mereka dengan belajar semaksimal mungkin sesuai dengan impian (goals) mereka.

Mereka bahkan sudah menuliskan dengan jelas materi motivasional pengantar sesuai instruksi yang kuberikan kepada mereka kala MPLS. Bahwa jika ingin menjalani masa SMA dengan baik dan nikmat, sejak awal mereka sudah harus bisa menuliskan goals yang mereka ingin capai, dan sebaiknya mereka menulisnya dalam format S-M-A-R-T.

S = specific

M = measurable

A = attainable/achievable

R = Relevant

T = Timebound.

Jadi, misalnya, ada siswa yang pada minggu pertama di bangku SMA, bisa menuliskan bahwa 3 tahun berikutnya dia melihat dirinya sebagai mahasiswa kedokteran di salah satu universitas top tier di Indonesia. Target atau cita-cita ini sudah memenuhi kriteria specific.

Cara mengukurnya (measurable) juga mudah. Ya, dilihat dari apakah nanti mereka lulus atau tidak di kampus impian mereka itu.

Achievable? Yes. Sudah banyak kakak kelas mereka yang membuktikan bahwa ini bisa dicapai. Jika pendahulu mereka bisa, mereka juga optimis bisa melanjutkan tekad serupa.

Relevant? Tentu saja. Mereka tahu bahwa apa yang mereka jalani sekarang relevan dengan harga yang harus dibayar sampai mereka bisa dengan bangga berswafoto ria di Instagram dengan jaket kampus impian tadi.

Time-bound? Jelas. 3 tahun dari sekarang, target itu harus tercapai. No matter what, at any price, they would do it.


Lalu, darimana datangnya frasa humor sekaligus ejeken terhadap diri sendiri tadi?

Sudahlah remaja jompo, anak SMA pula. Combo. Paket lengkap.

Aku melihatnya secara positif.

Tapi bukan toxic positivity, yakni godaan untuk overproud yang sering membuat orang jatuh karena terlalu percaya diri. Misalnya sudah sadar diri bahwa lemah dalam bidang sains, tetapi memaksakan diri untuk mengambil jurusan sains murni di kampus nomor satu; padahal ada banyak jurusan lain yang lebih tepat.

Apa positifnya? Sebab mereka sudah bisa memvisualisasikan diri berkat metode SMART goals tadi, mereka pun akhirnya menyadari konsekuensinya: seberat apapun proses belajar yang mereka sebut beban tadi, toh mereka bersedia menjalani prosesnya dan mengikuti setiap tuntutannya. Mereka sadar bahwa tidak ada kata excuse untuk tidak hadir di sekolah lalu pura-pura membuat surat sakit palsu sebab selain itu ilegal, toh tidak banyak berguna sebab besoknya dia akan harus mengikuti ulangan susulan atau pelajaran susulan untuk materi pelajaran yang tertinggal ketika ia tidak hadir. Mereka mengerti bahwa semua proses ini adalah sebuah keniscayaan yang mesti dijalani jika mereka ingin SMART goals itu tercapai nanti.

Mereka sadar itu. Itu yang membuat mereka mencari cara bagaimana supaya sebagai remaja jompo yang gampang lelah, mereka tetap punya energi untuk mengikuti setiap materi pelajaran yang berbeda. Sebagai anak SMA yang mudah galau, overthinking dan mudah insecure melihat pencapaian kakak kelas mereka yang telah terlebih dahulu sampai di kampus yang juga mereka impikan, mereka ingin supaya setiap angka rapor di akun SIABUD atau rapor besar mereka tidak ada yang di bawah standar kelulusan.


KOMPARTEMENTALISASI

Maka, inilah tawaran solusi dariku, untuk kalian wahai remaja jompo SMA: cobalah kompartementalisasi.

Kompartementalisasi (Inggris ‘compartmentalization’) berarti pembagian, penggolongan, atau pengkategorian. Inilah salah satu mekanisme pertahanan diri yang paling umum terhadap berbagai beban, tugas, keraguan dan (mungkin juga) ketakutan.

Gunakan ini untuk mengatasi kondisi kekacauan kognitif yang membuatmu bersusah payah mengerti semua mata pelajaran dan mendapatkan angka rapor yang memuaskan. Untuk mengatasi gangguan mental dan kecemasan yang kadang membuatmu bertanya: “sudah sampai dini hari mengerjakan tugas dan PR, benarkah nanti aku bisa lulus di perguruan tinggi yang kudambakan itu?”

Bagaimana melakukan kompartementalisasi ini?

Pertama-tama, mulai dengan consideratio status (penyadaran diri atas situasi yang kamu alami saat ini). Sadari bahwa saat ini kamu sudah berusaha menjalankan kewajibanmu sebagai pelajar meskipun kamu tahu bahwa kamu punya seribu alasan untuk tidak melakukannya.

Sadari bahwa sebagai siswa yang pernah mengalami kegagalan di bidang akademik tertentu, satu-satunya cara untuk bangkit dari kegagalan itu adalah dengan kembali mempelajari materi pelajaran yang membuatmu gagal sebelumnya.

Sadari bahwa kamu harus mengerjakan semua tugas sekolah persis ketika berada di sekolah agar bisa kembali pulang ke rumah, asrama atau tempatmu ngekost tanpa membawa beban tambahan. Sebab kamu tahu sudah ada PR yang menanti, bukan?

Oke. Sudah. Terus selanjutnya bagaimana?

  1. Pikirkan hal-hal apa saja yang penting dan harus diselesaikan – apakah menghafal rumus kimia Susunan Berkala Unsur-unsur, Tugas Refleksi Agama, atau Rumus Dasar Algoritma Matematika?
  2. Bayangkan bahwa hal-hal itu berwujud ruangan-ruangan yang di dalamnya terdapat 5 soal yang tertulis di papan tulis dan harus bisa kita jawab.
  3. Untuk setiap ruangan, kamu hanya punya waktu 1 jam pelajaran (persis sesuai jadwal atau roster yang sudah disediakan pihak Sekolah untukmu) guna menyelesaikan soal-soal itu. Ketika waktu habis, kamu harus segera keluar dari ruangan pertama dan pindah ke ruangan selanjutnya.
  4. Kamu pantang melanggar batas waktu yang sudah ditentukan.

Agar cara ini berhasil, kamu perlu berhenti mencari-cari alasan ketika  tidak bisa menyelesaikan semua soal dengan baik. Kamu tahu bahwa kamu mampu mengerjakannya. Tinggal soal apakah kamu mau menggunakan kemampuanm hingga level ‘maksimal’ dan menerapkan disiplin pada dirimu sendiri.


Tetapi, tentu saja, aku tidak ingin menjadi motivator yang menyebarkan toxic positivity untukmu. Maka harus kukatakan sejak dini: Tidak Ada yang Menjamin Kompartementalisasi bisa Berhasil 100%.

Tidak semua siswa bisa sukses dengan cara ini.

Setidaknya, metode ini bisa membuat hidupmu lebih teratur. Sehingga sukses belajarmu bukan cuma angan-angan. Tapi, tidak ada jaminan bahwa cara ini akan berhasil 100%. Sebab yang menentukan kesuksesanmu adalah dirimu sendiri.

Kompartementalisasi adalah solusi jangka pendek yang sudah pasti gagal ketika kamu tidak melakukannya dengan sepenuh hati. Contohnya saja:  seorang siswa yang gagal pada mata pelajaran Matematika pada semester sebelumnya mungkin akan kembali merasakan traumanya pada Matematika pada semester berikutnya.

Sama halnya ketika kamu sedang berada di kelas Kimia, bisa saja kamu justru tidak fokus karena memikirkan kegagalan Matematika-mu atau malah memikirkan mengapa si doi yang kamu incar malah mengirimkan menfess ke siswa lain, bukan kamu.

Begitulah, seorang siswa mungkin akan kesulitan memilah-milah mana yang harus dilakukan duluan, mana yang belakangan. Tidak rela menutup pintu ruangan pertama sekalipun waktu 1 jam sudah habis dan tugas di ruangan kedua telah menunggu.

Maka, teknik kompartementalisasi sangat bisa gagal karena secara emosional kamu sering menjadi terlalu terikat dengan salah satu tugas yang kamu anggap dianggap lebih penting dari tugas lainnya. Dampaknya, tugas lain yang sudah menunggu akan diabaikan. Di akhir hari, barulah kamu akan kaget saat melihat betapa sedikitnya pekerjaan yang sudah kamu selesaikan. Ini kunci gagalnya.

Lalu, kunci suksesnya apa?

Kunci sukses kompartementalisasi adalah fokus. F-O-K-U-S. Kegagalan dan kesuksesan metode ini amat tergantung pada seberapa konsistennya kamu dalam menjaga fokus. Sadarilah bahwa kamu punya tenggat waktu untuk masing-masing tugas yang harus ditaati. Kamu tidak bisa mengesampingkan tugas lain hanya untuk sebuah tugas yang kamu rasa paling penting.

Fokuskan konsentrasi dan kemampuanmu untuk melaksanakan hanya satu tugas dalam satu waktu. Taatilah aturan dan ruang imajiner yang sudah kamu ciptakan sendiri. Jangan ragu untuk membuang dan melupakan hal-hal yang memang tidak layak untuk dipikirkan.

Kamu masih khawatir bahwa doi akan berpaling darimu? Tidak apa-apa. Tetapi ingat, rasa khawatirmu tidak akan membuatnya kembali padamu. Dan sangat mungkin bahwa dia akan makin yakin meninggalkanmu jika dia melihatmu gagal lagi, menyerah lagi, dan murung lagi.

Maka, ingatlah kembali kompartementalisasi. Mana yang harus dikerjakan lebih dulu? Tugas mana yang harus ditempatkan di prioritas selanjutnya? Taatilah aturan tersebut. Kerjakan tugasmu satu-persatu sesuai jangka waktu yang kamu sepakati sendiri. Plus, hindari juga distraksi lain seperti godaan scrolling Tiktok secara serabutan atau begadang demi push rank di game Mobile Legend kesayanganmu. Kamu bisa melakukannya nanti. Kalau tugasmu sudah selesai.

Jika kamu bisa melakukan komparementalisasi dengan konsisten, hidupmu akan lebih terorganisir. Tidak ada lagi tumpang tindih kewajiban yang membuat hari-harimu kacau. Hidupmu jadi lebih seimbang.

Perjuangan untuk menciptakan hidup yang lebih seimbang memang tidak selesai dalam satu malam. Ini adalah proses tanpa akhir. Selama kamu bisa memilah, membuat prioritas, dan konsisten pada aturan yang kamu buat sendiri, kamu sudah melakukan kompartementalisasi.

Kompartementalisasi menjadi milikmu. Menjadi bagian darimu. Pelan-pelan kamu akan melihat apa yang diberikannya untukmu. Hidupmu akan berkembang: entah akan lebih baik, atau lebih bermakna.