Lirik “Tapasada Ma Rohanta”

Hamu Amang, hamu Inang.
Denggan bege hamu, denggan peop hamu.
Angka poda ni ompunta, sijolo jolo tubu.
Asa unang gabe lilu rohamu.
Sian dalan na sintong,
sian dalan na tigor.

Mansai godang di tano on.
namasa da Amang, namasa da Inang.
Ima angka parungkilon, nang dohot parmaraan.
Asa tung marmanat.
Hita on sude, tu joloan on.

Reff:

Nunga lam matua be portibion.
Ai nunga lam manjonok be ajal ni jolma.
Ganup tongkin do sai ro pangunjunan
tu angka jolma na di tano on.

Dohot do muse na parporangan.
Na mambahen hapir hapir rohani jolma.
Ro muse ma angka sahit patimbohon hadabuan.
Pabagashon sitaonon naso tarhatahon i.

Sai nadenggan i ma ta ulahon.
Asa sahat na sinakkap ni rohanta.
Tapasada ma rohanta, tapaunduk ma dirinta.
Asa dapot hita hasonangan i.

(Interlude)

(back to Reff)

Tapasada ma rohanta, tapaunduk ma dirinta.
Asa dapot hita hasonangan i.


Disempurnakan dari LirikLaguBatak.Com

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

Komentar