Mereka yang Bersikap “Bodo Amat” dengan Kaidah Seni

Subjektifitas Ekstrem

Ada sebagian orang yang ketika berdiskusi tentang karya seni bertahan dengan subjektifitas estetika. Bahkan secara ekstrem atau radikal. Misalnya, ada yang mengatakan begini:

“Dalam pandangan saya, tidak ada karya yang gagal. Tidak ada lukisan atau lagu yang bagus atau jelek, benar atau salah. Semua itu subyektif. Semua karya yang dibuat, selama diakui sebagai karya seni oleh pembuatnya, pasti memiliki makna. Jadi, tidak usah repot-repot mengurusi atau melakukan kritisisme terhadapnya.”

Jika sudah begini, diskusi pun terhenti. Habis perkara. Apa lagi yang mau diperbincangkan? Atau, di lain kesempatan orang-orang yang lain berkata begini:

“Sejauh itu dibuat oleh manusia, pastinya itu terkategori karya seni. Bagus atau jelek, itu urusan belakangan” – (X)

Tidak perlu mencari makna dalam sebuah karya seni. Tidak usah terawang bentuk apa yang ada dalam lukisan abstrak. Tak perlu ulas makna dan bahas semiotika dalam lirik lagu Batak yang sering kau bawa-bawa itu.” – (Y)

Karya seni tidak untuk dipecahkan apa maknanya. Seabstrak apapun lukisan atau seabsurd apapun sebuah lagu, biarkan saja. Toh kita tidak dituntut untuk melihat atau menafsirkan makna di baliknya. Setiap karya seni memiliki tingkat kesulitan berbeda dalam proses penciptaannya. Semua tergantung pada penikmatnya. Karena estetika adalah hal yang subjektif. Apa yang Anda nikmati, belum tentu orang lain menikmati. Ada yang menilai bahwa lukisan abstrak, lukisan kontemporer atau lirik lagu absurd Nadin Amizah bukanlah citra seni. Bagi Saya, karya-karya itu adalah karya seni yang baik dan benar.  Bodoh amat dengan pemikiran orang lain. Sekali lagi, estetika adalah hal yang subjektif. (Sambil menyodorkan penampilan Mawang ini). ” – (Z)

 

Terhadap pendapat subjektifis XYZ begini, tidak relevan berbicara salah dan benar. Sebab, yang mereka bawakan melulu adalah pengalaman menikmati, bukan pengalaman memahami. Tidak akan nyambung bernalar dengan teman yang mengumbar emosionalitas semata. Adalah irelevan jika kita hendak menilai sebuah karya jika peserta hanya bermodalkan pengalaman menikmati. Maka, istilah seperti “baik”, “benar”, “salah”, “kurang”, “berkualitas” salah tempat untuk diperbincangkan disini. Begitulah. Untuk percakapan begini, baiknya diskusi memang berhenti saja. Kecuali memang niatnya ngobrol ngadul ngidul ya. Beda lagi.

(Adapun perihal perbedaan kedua pengalaman ini, yakni pengalaman menikmati dan pengalaman memahami, sudah kutuliskan di blog ini baik untuk seni rupa maupun seni musik).


Subjektifisme Moderat

Ada sebagian orang lagi yang mengungkapkan emosionalitas mereka atas suatu karya tetapi juga sadar bahwa yang mereka miliki adalah pengalaman menikmati, bukan pengalaman memahami.

Mereka ini mengaku bisa menikmati lukisan abstrak seperti ini. Tapi tidak tahu apa artinya. Tidak apa-apa, sebab kedua pernyataan ini tidak bertentangan.

Pada tataran menikmati, memang tidak perlu memecahkan kode yang mungkin tersembunyi dalam lukisan ini. Yang penting orang bisa merasakan emosi di dalamnya sebagaimana tertuang dalam sebaran warna, ragam sapuan kuas, atau bagaimana komponen-komponen tersebut menghasilkan tekstur. Karena tujuannya untuk menikmati, maka kita tak perlu menghakimi bahwa lukisan ini tak layak dipajang di galeri (karena belum memahami).

Pada tataran menikmati, memang tidak perlu memecahkan arti teriakan Mawang pada video di atas. Atau diksi absurd Nadin Amizah dalam penggalan lirik lagu Bertaut ini:

Bun, hidup berjalan seperti bajingan (hidup dimetaforkan dengan bajingan?)
Seperti landak yang tak punya teman 
Ia menggonggong bak suara hujan (sinestesia ekstrem yang baru?)
Dan kau pangeranku, mengambil peran (sebegitunya demi sajak berakhiran n-n?)

Yang penting orang bisa merasakan emosi di dalamnya sebagaimana terdengar pada suara renyah Nadin, irama lagu, dinamika, tempo, warna, harmoni atau bagaimana komponen-komponen tersebut menghasilkan tekstur. Karena tujuannya untuk menikmati, maka kita tak perlu menghakimi lagu ini tak layak didengarkan (karena belum memahami).

Untuk teman subjektifis moderat seperti ini, diskusi selalu bisa terjadi. Mengapa? Karena diawali dengan kejujuran. Mereka benar menikmati, tetapi pada saat yang sama mengaku bahwa benar mereka belum memahami. Berbeda dengan subjektifis radikal sebelumnya yang langsung menutup diri.


Kaidah Berdiskusi Seni: Jujur

Sama seperti diskusi persoalan lain, maka ketika kita hendak berdiskusi tentang seni, pertama-tama sebaiknya sepakat dulu kaidah diskusi. Selain harus menghindari berbagai logical fallacy (kesesatan logika) dan itikad untuk berbagi informasi, juga jangan melupakan aturan ini: “The burden of proof is always on the person making an assertion or proposition. So the burden is on those who make claims to offer reason and evidence in support of those claims.” Artinya, beban pembuktian ada pada pihak yang klaim atau pernyataan. Secara etis, dia memiliki kewajiban untuk menyediakan alasan dan bukti yang mendukung klaimnya.

Maka, jika ada orang yang mengatakan “lagu ini bagus, recommended banget deh“, sebenarnya kita berhak meminta dia untuk menyediakan alasan dan bukti yang mendukung klaim tadi, mengapa lagu itu bagus. Dia sudah berani menyentuh pengalaman memahami. Tentu saja, ungkapan “karena aku suka” tidak cukup. Dia dituntut untuk mengurai karya itu dari unsur-unsur penciptaannya, latar belakang pencipta, bahkan sampai ke atmosfer keseniannya. Dalam konteks ini, kita akan segera menemukan inkonsistensi pada kelompok subjektifis ekstrim tadi, karena sedari awal sudah tidak jujur.

Berbeda jika orang mengatakan “aku suka lagu ini, tapi aku belum tahu apa artinya”, maka dia tidak wajib menyediakan alasan dan bukti apapun. Sebab dia sedang bercerita tentang pengalaman menikmati. Yang bersangkutan jujur mengaku bahwa dia menyukainya karena baginya lagu itu enak didengar dan menimbulkan rasa tertentu. Tetapi dia belum mampu menguraikan aspek-aspek, menjelaskan unsur dan komposisi, tidak bisa menjelaskan melodinya, progresi chordnya, dan mengapa lagu itu dapat menimbulkan rasa.  Dalam konteks ini, kita bisa bersama-sama menggali apa makna dari lagu atau karya seni lainnya, karena dimulai dengan sikap jujur.

Inilah kaidah berdiskusi. Maka kalau hendak mendiskusikan sebuah karya seni secara intelektual,  rangkullah sikap dasar seorang ilmuwan, yakni: Ilmuwan boleh salah, tetapi tidak boleh berbohong.

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

Komentar