Ada Lagu Baru. Seninya Dimana?

Memahami dan Menikmati

Menikmati lagu tidak sama dengan memahami lagu.

Beberapa orang bisa saja langsung suka dengan sebuah lagu baru saat pertama kali diperdengarkan. Lalu spontan ingin memiliki kasetnya atau menonton video Youtube-nya hingga habis. Tapi ketika ditanya mengapa ia suka, ia tidak bisa menjelaskan. Dipaksa untuk menjawab, jawabannya, “ya suka aja“. Habis perkara.

Beberapa orang yang lain bisa menjelaskan secara rinci dan logis mengapa dia suka dengan lagu baru itu, terlepas apakah ia ingin memiliki kasetnya atau tidak.

Dalam prakteknya, tidak jarang kedua hal ini bercampur baur. Seseorang bisa mengaku, bahkan bersikukuh, sangat mengerti apa makna sebuah lagu. Namun bila dicermati, apa yang ia jelaskan sebagai mengerti (memahami), pada intinya tidak lebih dari tindakan menikmati. Begitu sebaliknya, ada yang bisa menjelaskan mengapa lagu (lirik, musik, dan latarbelakang penciptaannya) itu patut didengarkan.

Berbeda dengan menikmati, memahami lagu justru bukan dengan melibatkan unsur psikologis (emosional). Jika pada menikmati seseorang bisa saja merasa lebur, terserap bahkan hanyut secara kejiwaan saat mendengarkan lagu, maka pada memahami, seseorang harus dalam keadaan sadar (diri).

Harus ada jarak antara dirinya sebagai pendengar dengan lagu sebagai objek karya yang ia dengarkan. Mestinya ini tidak sulit. Kita ibaratkan seperti seekor ikan di laut. Ia tidak bisa menikmati keindahan laut dan seberapa luasnya jika ia berada di dalamnya, berenang-renang disitu. Itu hanya bisa terjadi kalau ia melihatnya dari luar. Maka, perlu ada jarak (distansi) antara manusia dengan karya untuk bisa memahaminya. Sebisa mungkin, seseorang harus membebaskan diri dari segala pengaruh dan apriori ketika akan memahami sebuah karya seni, karena keterlibatan emosional akan menyebabkan penilaiannya menjadi sekedar pembenaran dari kecenderungan pribadi.

Maka, jika ada orang yang bilang bahwa ia menyukai sebuah lagu karena tertarik dengan pilihan genre-nya, atau karena merasa terharu saat mendengarnya, ini belum merupakan ungkapan dari sebuah pemahaman karena yang dia ungkapkan adalah emosionalitasnya sebagai pendengar.

Jika ada orang yang menyatakan bahwa lagu itu bagus karena liriknya atau video lagunya mengingatkannya pada suatu pengalaman tertentu, ini bukanlah suatu penjelasan yang logis dan meyakinkan, tetapi merupakan penjelasan emosional. Dasar penjelasannya masih berangkat dari pengalaman pribadinya sebagai penikmat lagu dengan lagu yang didengarnya.

Untuk memahami, seseorang harus lebih melibatkan sisi intelektual ketimbang emosionalnya. Maka, memahami berarti memberikan apresiasi, dimana seseorang akan menafsirkan dan memberikan penilaian terhadap lagu. Artinya, diperlukan penalaran menggunakan logika dan argumentasi sampai pemahaman itu dijabarkan secara meyakinkan dan bisa dipertanggungjawabkan bahkan kepada orang yang belum pernah mendengar lagu itu.

Jika sudah sampai pada tahap ini, tinggal selangkah lagi yang bersangkutan sampai pada kritik seni.

Apersepsi, Apresiasi dan Kritik Seni

Di kelas, saat mengajar Seni Budaya, selalu Saya ingatkan para murid bahwa ada tiga tahapan untuk sepenuhnya mengetahui makna sebuah karya seni.

Pertama, apersepsi yaitu melakukan pengamatan sekilas atau mengungkapkan kesan sepintas yang muncul ketika pertama kali bertemu sebuah karya. Ketika pertama kali melihat lukisan atau meraba sebuah patung. Ketika pertama kali mendengar sebuah lagu. Ketika pertama kali menonton teater atau film.

Kedua, apresiasi yaitu menafsirkan dan memberikan penilaian atas karya.

Ketiga, kritik seni yaitu  mengungkap makna (meaning) dan nilai (value) yang terkandung dalam karya itu, apa tujuan atau pesan moralnya bagi masyarakat, serta membandingkan dengan karya lain yang sejenis.

Di setiap tahapan itu, kita akan menjelaskan apa yang kita alami. Jadi, sejauh ini kita punya 2 pengalaman, yakni pengalaman menikmati dan pengalaman memahami.

Mencari Kadar Seni Sebuah Lagu

Lalu, bagaimana caranya untuk memahami sebuah lagu dan menjawab pertanyaan “seninya dimana?”. 

Paling tidak, diperlukan empat pengetahuan dasar untuk memahami sebuah lagu.

Pertama, pengetahuan akan unsur-unsur seni musik, yaitu pengetahuan tentang melodi, birama, irama, tempo, tangganada, harmoni, timbre, dan dinamika. Semua unsur inilah yang membentuk sebuah lagu. Sebuah lagu akan bisa dinilai berdasarkan kesan, efek dan kualitas dari setiap unsur musik yang ada pada lagu itu.

Jadi, kalau video lagu (jika misalnya lagu itu diunggah ke Youtube) tidak termasuk dalam penilaian?

Tidak.

Kalau ingin menilainya, perlakukanlah lagu dan videonya sebagai dua buah karya seni yang terpisah. Ketika kita berbicara tentang lagu, ingat kembali filosofi dasarnya: bahwa lagu itu untuk didengar, bukan untuk ditonton. Jika ingin menilai videonya, unsur-unsur pembentuk sebuah video yang akan dibahas. Jikapun ada interseksi (persinggungan) antara lagu dan videonya, itu hanya tentang sejauh mana video lagu menunjang makna lagu.

Kedua, penataan unsur-unsur seni musik. Ini juga disebut dengan istilah komposisi, yaitu bagaimana pengaturan dan pengkombinasian semua unsur seni musik. Dengan mengetahui hal ini, misalnya, akan bisa dinilai bagaimana komposisi melodi, phrasering dan motif lagu yang mestinya menjadi pusat perhatian pada sebuah lagu.

Ketiga, aspek teknis dalam musik, yaitu pengetahuan tentang alat musik, teknologi yang digunakan, dukungan alat musik terhadap lagu serta kelengkapan sound system dan sound editing. Itulah caranya sehingga sebuah lagu bisa dinilai kualitasnya dari segi materi lagu, tingkat kesulitan membuatnya serta kadar keterlibatan manusia di dalam proses penciptaannya.

Yang terakhir ini, yakni keterlibatan manusia, menjadi aspek yang penting. Itu sebabnya, sebuah lagu hasil menggunakan musik olahan midi yang diedit di DAW dihargai kurang dibandingkan yang musiknya menggunakan sentuhan tangan manusia langsung.

Dasar pemikirannya jelas: berkesenian (termasuk bermusik di dalamnya) adalah kerja manusia (man). Maka proses dan hasilnya sebaiknya juga manusiawi (human), meski dengan resiko ada cacat disana-sini. Konsekuensi dari filosofi bermusik ini bisa sangat ketat. Bahkan sampai ada seorang seorang pemusik tidak mengizinkan permainan musiknya direkam, karena ia tidak sudi orang mendengar musik tanpa mengakui eksistensi dari manusia yang memainkannya disana.

Keempat, semiotika, yaitu pengetahuan tentang tanda dan simbol. Prinsip dasar dari kajian ini adalah bahwa setiap unsur seni musik pada sebuah lagu terutama liriknya merupakan simbol (petanda) dari makna (penanda) tertentu, sehingga dengan menggunakan pengetahuan ini, akan bisa ditafsirkan apa kemungkinan makna yang tersirat dibalik sebuah lagu.


Lagu Untuk Didengar, Kok Ada di Youtube?

Dalam prakteknya, tidak mudah memang untuk memisahkan mana pengalaman memahami dan mana pengalaman menikmati lagu secara tegas. Kerap, keduanya mempengaruhi satu sama lain.

Kemunculan lagu di Youtube adalah fenomena yang menarik. Kita tak perlu berdebat panjang mengapa banyak seniman musik memasang lagunya di Youtube. Sampai sekarang, Youtube masih menjadi platform favorit untuk memasarkan apapun, tak terkecuali karya seni seperti lagu.

Menariknya adalah, bahkan dalam tataran menikmati, orang menjadi terdistorsi antara lagu dan videonya. Ditambah fakta bahwa kebanyakan orang tidak lagi sudi mencari keempat jenis pengetahuan di atas, sering terjadi orang lebih menyukai versi cover dari sebuah lagu karena videonya dikemas lebih sinematik, teatrikal dan berbiaya lebih besar dibandingkan versi asli lagunya yang dikemas secara standar dalam format audio. Sepatutnya ini adalah kenyataan yang menyedihkan bagi pemusik. Apalagi jika sebuah lagu kita lekatkan dengan proses penciptaan dan hak cipta yang menyertainya.

Akhirnya, kepekaan seseorang dalam menikmati lagu dijadikan faktor pendukung dalam meningkatkan pemahaman agar lebih utuh dan mendalam. Tapi bukan lagi faktor utama, sebab banyak orang suka memutar lagu di Youtube antara lain karena algoritme Youtube yang akan memperlihatkan video yang sudah lebih banyak trafik penontonnya dibandingkan versi aslinya yang mungkin sepi karena hanya berupa audio saja.

Sebaliknya, pemahaman seseorang akan makna lagu bisa memicu dan menambah kepekaannya dalam menikmati lagu. Dengan catatan, yang bersangkutan bisa menjaga dan menukar keterlibatannya secara sadar di wilayah mana ia akan berada.

Karena itu meskipun bisa saling mempengaruhi, kedua jenis pengalaman itu (menikmati dan memahami) tetap memiliki sifat, cara kerja dan manfaat yang berbeda. Menikmati adalah untuk merasakan enaknya sebuah lagu, sedangkan memahami untuk mengerti kenapa lagu itu indah didengar.

 

Kamu ada di posisi mana?

Kamu mendengar lagu karena “suka aja” atau karena memang paham proses penciptaannya bahkan sampai  mempelajari riwayat hidup penciptanya?


Oke. Ini cara untuk menilai karya seni musik. Untuk menilai seni rupa bagaimana? Baca disini.

Facebook Comments

Published by

Donald

Penyanyi dan para pemusik itu tampil memukau di hadapan raja dan tamu undangan. Suguhan lagu mereka melengkapi jamuan makan dan minuman, omong kosong serta sopan santun sebagaimana layaknya perjamuan manusia. Raja puas. Ia tidak jadi memenggal kepala para seniman itu. Malah, ia menepati janjinya dan membayar mereka dengan upah yang lebih dari sekedar ongkos pulang dan dengan sumringah menemui istri dan anak yang menunggu di rumah. Demikianlah seniman melengkapi gizi rohani bagi para penguasa dan pekerja, yang seharian lelah dengan pekerjaan manusia. Kerap, seniman memang lain dari manusia biasa.

3 thoughts on “Ada Lagu Baru. Seninya Dimana?”

Komentar