Hutongos Do Surathu Tu Ho sian Kode Tuak

Surat tu Inang ni si Ucok

Inang ni Ucok, palambas rohami,
Anju ma au baoadi simagoon naung bagianmi.
Inang ni Ucok, nang pe masuk tuahon, bukka pittu i.
dang lupa au di rupami.

Inang ni Ucok, jaha jo surathon.
Di harotas hugurathon na di roha on.

Molo borngin pe au sahat dijabu.
Ala nahuingot dope pardijabu.

Dang tenggen do pe au inang.
Dang mabuk au hasian.
Dang mirdong dope au tondikku.
Nga sahit i di au anggi.

Songoni majo isi ni surathon hasian.
Dang boi godang husurat ai suhul do dison.
Tiang nijabu ni parlapoon pe dang tigor be.

Horas ma ahu naminum tuak.
Hipas maho na paimahon au.


(Disadur dari Pantun Hamonangan)

Facebook Comments

Ada Lagu Baru. Seninya Dimana?

Memahami dan Menikmati

Menikmati lagu tidak sama dengan memahami lagu.

Beberapa orang bisa saja langsung suka dengan sebuah lagu baru saat pertama kali diperdengarkan. Lalu spontan ingin memiliki kasetnya atau menonton video Youtube-nya hingga habis. Tapi ketika ditanya mengapa ia suka, ia tidak bisa menjelaskan. Dipaksa untuk menjawab, jawabannya, “ya suka aja“. Habis perkara.

Beberapa orang yang lain bisa menjelaskan secara rinci dan logis mengapa dia suka dengan lagu baru itu, terlepas apakah ia ingin memiliki kasetnya atau tidak.

Dalam prakteknya, tidak jarang kedua hal ini bercampur baur. Seseorang bisa mengaku, bahkan bersikukuh, sangat mengerti apa makna sebuah lagu. Namun bila dicermati, apa yang ia jelaskan sebagai mengerti (memahami), pada intinya tidak lebih dari tindakan menikmati. Begitu sebaliknya, ada yang bisa menjelaskan mengapa lagu (lirik, musik, dan latarbelakang penciptaannya) itu patut didengarkan.

Berbeda dengan menikmati, memahami lagu justru bukan dengan melibatkan unsur psikologis (emosional). Jika pada menikmati seseorang bisa saja merasa lebur, terserap bahkan hanyut secara kejiwaan saat mendengarkan lagu, maka pada memahami, seseorang harus dalam keadaan sadar (diri).

Harus ada jarak antara dirinya sebagai pendengar dengan lagu sebagai objek karya yang ia dengarkan. Mestinya ini tidak sulit. Kita ibaratkan seperti seekor ikan di laut. Ia tidak bisa menikmati keindahan laut dan seberapa luasnya jika ia berada di dalamnya, berenang-renang disitu. Itu hanya bisa terjadi kalau ia melihatnya dari luar. Maka, perlu ada jarak (distansi) antara manusia dengan karya untuk bisa memahaminya. Sebisa mungkin, seseorang harus membebaskan diri dari segala pengaruh dan apriori ketika akan memahami sebuah karya seni, karena keterlibatan emosional akan menyebabkan penilaiannya menjadi sekedar pembenaran dari kecenderungan pribadi.

Maka, jika ada orang yang bilang bahwa ia menyukai sebuah lagu karena tertarik dengan pilihan genre-nya, atau karena merasa terharu saat mendengarnya, ini belum merupakan ungkapan dari sebuah pemahaman karena yang dia ungkapkan adalah emosionalitasnya sebagai pendengar.

Jika ada orang yang menyatakan bahwa lagu itu bagus karena liriknya atau video lagunya mengingatkannya pada suatu pengalaman tertentu, ini bukanlah suatu penjelasan yang logis dan meyakinkan, tetapi merupakan penjelasan emosional. Dasar penjelasannya masih berangkat dari pengalaman pribadinya sebagai penikmat lagu dengan lagu yang didengarnya.

Untuk memahami, seseorang harus lebih melibatkan sisi intelektual ketimbang emosionalnya. Maka, memahami berarti memberikan apresiasi, dimana seseorang akan menafsirkan dan memberikan penilaian terhadap lagu. Artinya, diperlukan penalaran menggunakan logika dan argumentasi sampai pemahaman itu dijabarkan secara meyakinkan dan bisa dipertanggungjawabkan bahkan kepada orang yang belum pernah mendengar lagu itu.

Jika sudah sampai pada tahap ini, tinggal selangkah lagi yang bersangkutan sampai pada kritik seni.

Apersepsi, Apresiasi dan Kritik Seni

Di kelas, saat mengajar Seni Budaya, selalu Saya ingatkan para murid bahwa ada tiga tahapan untuk sepenuhnya mengetahui makna sebuah karya seni.

Pertama, apersepsi yaitu melakukan pengamatan sekilas atau mengungkapkan kesan sepintas yang muncul ketika pertama kali bertemu sebuah karya. Ketika pertama kali melihat lukisan atau meraba sebuah patung. Ketika pertama kali mendengar sebuah lagu. Ketika pertama kali menonton teater atau film.

Kedua, apresiasi yaitu menafsirkan dan memberikan penilaian atas karya.

Ketiga, kritik seni yaitu  mengungkap makna (meaning) dan nilai (value) yang terkandung dalam karya itu, apa tujuan atau pesan moralnya bagi masyarakat, serta membandingkan dengan karya lain yang sejenis.

Di setiap tahapan itu, kita akan menjelaskan apa yang kita alami. Jadi, sejauh ini kita punya 2 pengalaman, yakni pengalaman menikmati dan pengalaman memahami.

Mencari Kadar Seni Sebuah Lagu

Lalu, bagaimana caranya untuk memahami sebuah lagu dan menjawab pertanyaan “seninya dimana?”. 

Paling tidak, diperlukan empat pengetahuan dasar untuk memahami sebuah lagu.

Pertama, pengetahuan akan unsur-unsur seni musik, yaitu pengetahuan tentang melodi, birama, irama, tempo, tangganada, harmoni, timbre, dan dinamika. Semua unsur inilah yang membentuk sebuah lagu. Sebuah lagu akan bisa dinilai berdasarkan kesan, efek dan kualitas dari setiap unsur musik yang ada pada lagu itu.

Jadi, kalau video lagu (jika misalnya lagu itu diunggah ke Youtube) tidak termasuk dalam penilaian?

Tidak.

Kalau ingin menilainya, perlakukanlah lagu dan videonya sebagai dua buah karya seni yang terpisah. Ketika kita berbicara tentang lagu, ingat kembali filosofi dasarnya: bahwa lagu itu untuk didengar, bukan untuk ditonton. Jika ingin menilai videonya, unsur-unsur pembentuk sebuah video yang akan dibahas. Jikapun ada interseksi (persinggungan) antara lagu dan videonya, itu hanya tentang sejauh mana video lagu menunjang makna lagu.

Kedua, penataan unsur-unsur seni musik. Ini juga disebut dengan istilah komposisi, yaitu bagaimana pengaturan dan pengkombinasian semua unsur seni musik. Dengan mengetahui hal ini, misalnya, akan bisa dinilai bagaimana komposisi melodi, phrasering dan motif lagu yang mestinya menjadi pusat perhatian pada sebuah lagu.

Ketiga, aspek teknis dalam musik, yaitu pengetahuan tentang alat musik, teknologi yang digunakan, dukungan alat musik terhadap lagu serta kelengkapan sound system dan sound editing. Itulah caranya sehingga sebuah lagu bisa dinilai kualitasnya dari segi materi lagu, tingkat kesulitan membuatnya serta kadar keterlibatan manusia di dalam proses penciptaannya.

Yang terakhir ini, yakni keterlibatan manusia, menjadi aspek yang penting. Itu sebabnya, sebuah lagu hasil menggunakan musik olahan midi yang diedit di DAW dihargai kurang dibandingkan yang musiknya menggunakan sentuhan tangan manusia langsung.

Dasar pemikirannya jelas: berkesenian (termasuk bermusik di dalamnya) adalah kerja manusia (man). Maka proses dan hasilnya sebaiknya juga manusiawi (human), meski dengan resiko ada cacat disana-sini. Konsekuensi dari filosofi bermusik ini bisa sangat ketat. Bahkan sampai ada seorang seorang pemusik tidak mengizinkan permainan musiknya direkam, karena ia tidak sudi orang mendengar musik tanpa mengakui eksistensi dari manusia yang memainkannya disana.

Keempat, semiotika, yaitu pengetahuan tentang tanda dan simbol. Prinsip dasar dari kajian ini adalah bahwa setiap unsur seni musik pada sebuah lagu terutama liriknya merupakan simbol (petanda) dari makna (penanda) tertentu, sehingga dengan menggunakan pengetahuan ini, akan bisa ditafsirkan apa kemungkinan makna yang tersirat dibalik sebuah lagu.


Lagu Untuk Didengar, Kok Ada di Youtube?

Dalam prakteknya, tidak mudah memang untuk memisahkan mana pengalaman memahami dan mana pengalaman menikmati lagu secara tegas. Kerap, keduanya mempengaruhi satu sama lain.

Kemunculan lagu di Youtube adalah fenomena yang menarik. Kita tak perlu berdebat panjang mengapa banyak seniman musik memasang lagunya di Youtube. Sampai sekarang, Youtube masih menjadi platform favorit untuk memasarkan apapun, tak terkecuali karya seni seperti lagu.

Menariknya adalah, bahkan dalam tataran menikmati, orang menjadi terdistorsi antara lagu dan videonya. Ditambah fakta bahwa kebanyakan orang tidak lagi sudi mencari keempat jenis pengetahuan di atas, sering terjadi orang lebih menyukai versi cover dari sebuah lagu karena videonya dikemas lebih sinematik, teatrikal dan berbiaya lebih besar dibandingkan versi asli lagunya yang dikemas secara standar dalam format audio. Sepatutnya ini adalah kenyataan yang menyedihkan bagi pemusik. Apalagi jika sebuah lagu kita lekatkan dengan proses penciptaan dan hak cipta yang menyertainya.

Akhirnya, kepekaan seseorang dalam menikmati lagu dijadikan faktor pendukung dalam meningkatkan pemahaman agar lebih utuh dan mendalam. Tapi bukan lagi faktor utama, sebab banyak orang suka memutar lagu di Youtube antara lain karena algoritme Youtube yang akan memperlihatkan video yang sudah lebih banyak trafik penontonnya dibandingkan versi aslinya yang mungkin sepi karena hanya berupa audio saja.

Sebaliknya, pemahaman seseorang akan makna lagu bisa memicu dan menambah kepekaannya dalam menikmati lagu. Dengan catatan, yang bersangkutan bisa menjaga dan menukar keterlibatannya secara sadar di wilayah mana ia akan berada.

Karena itu meskipun bisa saling mempengaruhi, kedua jenis pengalaman itu (menikmati dan memahami) tetap memiliki sifat, cara kerja dan manfaat yang berbeda. Menikmati adalah untuk merasakan enaknya sebuah lagu, sedangkan memahami untuk mengerti kenapa lagu itu indah didengar.

 

Kamu ada di posisi mana?

Kamu mendengar lagu karena “suka aja” atau karena memang paham proses penciptaannya bahkan sampai  mempelajari riwayat hidup penciptanya?


Oke. Ini cara untuk menilai karya seni musik. Untuk menilai seni rupa bagaimana? Baca disini.

Facebook Comments

Kau Ini Bagaimana? Atau Aku Harus Bagaimana?

KH. Musthofa Bisri atau biasa disapa Gus Mus adalah seorang ulama Indonesia. Sapaan Gus (panggilan masyarakat pesantren kepada seorang putra Kyai) didapatnya karena ia putra dari KH. Bisri Musthofa (Pondok Pesantren Raudlatuth Thalibin Rembang). Kyai lulusan Universitas Al Azhar Cairo ini sekarang menjadi pengasuh di Pondok Pesantren Raudlatuth Thalibin Rembang.

Selain Kyai, Gus Mus juga dikenal sebagai seorang Budayawan, Penulis produktif, dan Seniman. “Ada Apa Dengan Kalian”, “Cintamu”,  “Sajak Atas Nama”, dan “Gelap Berlapis-lapis”, adalah beberapa contoh dari sekian banyak puisi karangannya.

Diantara puisi-puisi Gus Mus, “Kau Ini Bagaimana Atau Aku Harus Bagaimana” adalah salah satu yang aku sukai. Realitas banal yang terjadi di kehidupan nyata dirangkainya dalam bait, yang masing-masing terdiri dari dua paradoks (kecuali pada dua bait terakhir). Tetapi harus berhati-hati membaca puisi ini, atau mendengarkan rekaman audionya. Karena, di dalamnya ada kritik pedas yang hendak disampaikannya.

Bungkus bahasa yang digunakannya menjangkau semua wilayah ekstrem, mulai dari banalitas, kontraversi, kontradiksi, dikotomi, hingga paradoks. Di telinga awam kita, masing-masing bait bisa dimaknai dengan kelima-lima ekstrem itu sekaligus. Tergantung alam pemaknaan (paradigma) mana yang mau kita gunakan. Lantas, bagaimana memaknainya kritik pedas yang disampaikannya secara maksud sebenarnya? Ya, mesti kita tanyakan langsung pada beliau.

“Kau Ini Bagaimana Atau Aku Harus Bagaimana”

Kau ini bagaimana
Kau bilang aku merdeka, kau memilihkan untukku segalanya
Kau suruh aku berpikir, aku berpikir kau tuduh aku kapir

Aku harus bagaimana
Kau bilang bergeraklah, aku bergerak kau curigai
Kau bilang jangan banyak tingkah, aku diam saja kau waspadai

Kau ini bagaimana
Kau suruh aku memegang prinsip, aku memegang prinsip kau tuduh aku kaku
Kau suruh aku toleran, aku toleran kau bilang aku plin-plan

Aku harus bagaimana
Aku kau suruh maju, aku mau maju kau selimpung kakiku
Kau suruh aku bekerja, aku bekerja kau ganggu aku

Kau ini bagaimana
Kau suruh aku taqwa, khotbah keagamaanmu membuatku sakit jiwa
Kau suruh aku mengikutimu, langkahmu tak jelas arahnya

Aku harus bagaimana
Aku kau suruh menghormati hukum, kebijaksanaanmu menyepelekannya
Aku kau suruh berdisiplin, kau menyontohkan yang lain

Kau ini bagaimana
Kau bilang Tuhan sangat dekat, kau sendiri memanggil-manggilNya dengan pengeras suara setiap saat
Kau bilang kau suka damai, kau ajak aku setiap hari bertikai

Aku harus bagaimana
Aku kau suruh membangun, aku membangun kau merusakkannya
Aku kau suruh menabung, aku menabung kau menghabiskannya

Kau ini bagaimana
Kau suruh aku menggarap sawah, sawahku kau tanami rumah-rumah
Kau bilang aku harus punya rumah, aku punya rumah kau meratakannya dengan tanah

Aku harus bagaimana
Aku kau larang berjudi, permainan spekulasimu menjadi-jadi
Aku kau suruh bertanggung jawab, kau sendiri terus berucap Wallahu A’lam Bisshowab

Kau ini bagaimana
Kau suruh aku jujur, aku jujur kau tipu aku
Kau suruh aku sabar, aku sabar kau injak tengkukku

Aku harus bagaimana
Aku kau suruh memilihmu sebagai wakilku, sudah ku pilih kau bertindak sendiri semaumu
Kau bilang kau selalu memikirkanku, aku sapa saja kau merasa terganggu

Kau ini bagaimana
Kau bilang bicaralah, aku bicara kau bilang aku ceriwis
Kau bilang jangan banyak bicara, aku bungkam kau tuduh aku apatis

Aku harus bagaimana
Kau bilang kritiklah, aku kritik kau marah
Kau bilang carikan alternatifnya, aku kasih alternatif kau bilang jangan mendikte saja

Kau ini bagaimana
Aku bilang terserah kau, kau tidak mau
Aku bilang terserah kita, kau tak suka
Aku bilang terserah aku, kau memakiku

Kau ini bagaimana
Atau aku harus bagaimana

(1987)

Facebook Comments

Pasangan Yang (Tak) Bisa Dipercaya

Dari protofonnya, polisi Ray Mandel (diperankan Thomas Jane) mendapat info dari markas polresnya bahwa dia mendapat tugas mendampingi anak baru untuk patroli di jalan raya. Nama anak baru itu Nick Halland (diperankan Luke Kleintank).

Itulah awal perkenalan kedua partner penegak hukum ini. Adegan berikutnya dalam film Crown Vic (2019) ini berkisah tentang petualangan mereka berhadapan dengan penjahat, pengedar narkoba, preman dan orang-orang jahat lainnya.

Selain sinematika yang keren, dialog intens antara keduanya pun menarik.  Pantas saja, Director Screenwriternya adalah Joel Souza.

Hanya dalam satu sif jaga, dari petang hingga menjelang pagi, banyak pelajaran yang bisa diambil dari percakapan Ray dan Nick. Ray akhirnya memiliki anak baru untuk diajarinya berpatroli setelah 25 tahun. Bagi Nick, ini adalah hari pertamanya bertugas setamat dari akademi kepolisian.

Mereka pun terlibat pembicaraan menarik selama sif itu di sela-sela tugas yang mengharuskan mereka berlari mengejar penjahat atau bertemu dengan orang iseng yang melempari mobil mereka dengan batu bata. Atau pengemudi yang sengaja menerobos lampu merah di depan mereka.

Setidaknya ada dua tema menarik yang bisa kita ambil dari Crown Vic ini. Pertama, tentang filosofi kerja. Kedua, tentang filosofi sebuah relationship (entah dalam berpacaran maupun perkawinan)


Filosofi Bekerja.

Ray: Ada satu hal penting yang harus kau ingat selama patroli ini, Nick. Ada dunia kita di dalam mobil polisi ini. Lalu, ada dunia lain, yakni apapun di luarnya. Seperti yang kau lihat, mobil ini dilapisi logam dan kaca. Kau harus menghormati peralatan yang diberikan kepadamu. Ucapkan dengan lantang, “kau harus menghargai peralatan yang dipercayakan padamu”.

Nick: Serius, aku harus mengucapkannya dengan lantang?

Ray: Ucapkan dengan lantang. Aku serius. Cek rover-nya. Periksa baterinya. Lihat rompimu. Persnelling dan remnya. Sini coba, senjata macam apa yang mereka berikan padamu. Oh. Pistol 6262 dengan 16 peluru. Wow. Kuharap kau merawatnya. Jangan sampai lupa membersihkan residunya.  Jadi, ucapkan sekali lagi, aku harus menghargai alat yang diberikan kepadaku ini. Paham?

Nick: …

Ray: Di dalam mobil ini, kuhabiskan umurku 25 tahun. Kau pun, mulai dari hari pertamamu, akan begitu. Di luar mobil ini, semua orang bisa jadi adalah kriminal.  Orang yang hari ini kau selamatkan, bisa jadi besok dia yang akan membunuhmu. Banyak orang akan membencimu karena itu. Bahkan partnermu di lapangan, hari ini melindungimu tetapi kemudian menjebakmu. Kuharap kau sudah menyadarinya sejak hari pertama kau di akademi kepolisian. Orang-orang bisa beristirahat dengan nyenyak di tempat tidur mereka pada malam hari karena ada orang-orang yang bersedia melakukan kekerasan untuk melindungi mereka.

Nick: …

Ray: Dengar. Camkan baik-baik apa yang akan aku katakan ini. Karena setelah malam ini hanya akan ada dua pilihan. Entah kau akhirnya memahami bagaimana melakukan pekerjaan itu atau pekerjaan ini yang akan memakanmu hidup-hidup. Ingat, ada dunia sendiri di dalam mobil ini, dan dunia lain di luarnya. Ketika kau patroli, setiap orang yang kau lihat, yang tidak mengenakan seragam seperti yang kau kenakan, mereka adalah orang yang sudah pernah duduk di kursi tahanan ini atau yang akan duduk di sana. Semua orang. Pokoknya siapa saja yang bukan polisi, kau bukan bagian dari mereka lagi. Sekarang, yang ada adalah kita berhadapan dengan mereka. Paham? Kau adalah anjing penjaga, mereka dombanya. Saat ini kau selamatkan satu orang, besok bisa jadi orang itu yang akan berbalik menyerangmu.


Filosofi Perkawinan

Ray: Nick, apakah kau percaya dengan pasanganmu?

Nick: Ya. Tentu saja. Aku percaya padanya.

Ray: Terus, mengapa dia terus mengirim SMS dari tadi sejak kita mulai patroli? Darimana kau tahu bahwa dia tidak sedang pria lain, lalu sekedar ingin memastikan posisimu tidak sedang berada dekatnya dan memergokinya secara tiba-tiba?

Nick: Bro … Kau sedang membacarakan istriku loh.

Ray: Mengapa kau berfikir bahwa karena dia isterimu, kau lantas melepas penjagaanmu? Apa kau pikir karena cincin yang kau kenakan melingkar di jarinya tiba-tiba dia tidak berani keluar dan bertemu orang lain?

Nick: Tolong, berhentilah membahas isteriku. Kami sudah lama pacaran sebelum menikah. Sejak SMA sudah saling mengenal.

Ray: Justru itu. Apakah menurutmu, karena sudah lama denganmu, ia tidak penasaran bagaimana rasanya dengan pria lain. Tak ada satu orangpun yang benar-benar mengenal orang lain.

Nick: Caramu memandang orang aneh sekali.

Ray: Bro, satu-satunya orang yang persis kau kenal adalah dirimu sendiri.

Nick: Maaf, tapi kau sudah dua kali menikah. Kau sudah mengalami banyak hal. Apakah kau tidak rindu ketika kau pulang ke rumah sehabis jam kerja yang melelahkan, ada yang menyambutmu di rumah?

Ray: Kalau itu, pelihara anjing saja.

Nick: Hmmm … Setidaknya, ketika kita meninggal, kita tidak sendirian. Ada orang di samping kita.

Ray: Bro, orang mati itu sendiri. Setiap orang mati sendirian.

Facebook Comments

Bisnis Monyet (Monkey Business)

Bisnis Manusia

Ingin menjadi kaya?

Realistislah. Bekerja. Lalu, bekerja hingga semangat bekerja menyatu dengan nafasmu. Sampai mimpimu menjadi kenyataan. Kalaupun kamu memiliki usaha sendiri, kamu justru harus bekerja lebih giat untuk memajukannya. Menjadi bos atas usahamu sendiri berarti kamu mesti bekerja lebih giat dua kali lipat dibandingkan ketika kamu masih menjadi karyawan dan masih bermental buruh.

Sekalipun kamu anak orang kaya, kamu tetap punya PR untuk dikerjakan. Orangtua sudah menitipkan kekayaannya dalam bentuk saham, tanah, perusahaan dan kamu tidak perlu menjadi karyawan disana? Kamu masih harus menjaga hubungan dengan para pengelola harta dan investasi. Karena jika tidak, bisa-bisa hartamu digerogoti tanpa kamu sadari.

Bisnis Monyet

Bisnis monyet dan kamu menjadi korbannya terjadi karena kamu tidak realistis.

Tidak ada yang salah dengan kamu tiba-tiba senang memelihara bunga janda bolong. Tetapi lakukanlah sebagai kesenangan tanpa harus menggadaikan mobilmu untuk membeli bibitnya, lalu kamu merasa bahwa hanya kamu yang tahu ‘rahasianya”: kalau bibit bunga ini kubesarkan, nanti mobil Avanza yang sudah kulepas untuk membelinya, akan berganti menjadi Mini Cooper atau Lamborghini. Bisa saja itu terjadi, tapi tidak pasti.

Tidak ada yang salah dengan kamu yang tiba-tiba tercerahkan setelah mengetahui bahwa rupiah yang bisa diraup dari AdSense Youtube ternyata bisa besar sekali.  Kamu senang menonton video dan membagikan video Youtube, misalnya. Tetapi lakukanlah sebagai kesenangan tanpa harus menggadaikan waktu dan hubungan pertemanan. Lalu kamu merancang sebuah skema. Kamu merasa bahwa hanya kamu yang tahu ‘rahasianya’: kalau angka view video ini sudah banyak karena referral dariku, aku akan segera punya mobil dan rumah mewah. Soal teman-teman yang kujadikan downline (tapi kusanjung dengan sebutan partner), nggak urus. Aku akan sukses besar. Bisa saja itu terjadi, tapi tidak pasti.

Persisnya, bisnis monyet (monkey business) itu seperti apa sih? Bisa dijelaskan dengan sederhana?

Karena jiwamu sebenarnya masih anak-anak, meski badanmu besar dan jabatanmu mentereng, penjelasan lewat cerita masih yang efektif untukmu. Soalnya kalau yang teoritis dan formil, sudah banyak buku dan ahli yang mengulasnya, tapi kamu tidak pernah mau membaca. Atau kamu baca, tetapi kamu tidak mengerti.

Ini sudah ditulis dimana-mana juga. Di Kompasiana, blog Parpining, KoinWorks dan laman lainnya. Kuulanglah supaya kamu baca lagi. Begini.


Suatu hari di sebuah desa, seorang yang kaya raya mengumumkan akan membeli monyet dengan harga Rp. 50,000,- per ekor. Padahal monyet disana sama sekali tak ada harganya karena jumlahnya yang banyak dan kerap dianggap sebagai hama pemakan tanaman buah-buahan. Para penduduk desa yang menyadari bahwa banyak monyet disekitar desapun kemudian mulai masuk hutan dan menangkapinya satu persatu. Kemudian si Orang Kaya membeli ribuan ekor monyet dengan harga Rp. 50,000,- .

Karena penangkapan secara besar-besaran akhirnya monyet-monyet semakin sulit dicari, penduduk desa pun menghentikan usahanya untuk menangkapi monyet-monyet tersebut. Maka si Orang Kaya pun sekali lagi kembali mengumumkan akan membeli monyet dengan harga Rp 100,000 per ekor. Tentu saja hal ini memberi semangat dan “angin segar” bagi penduduk desa untuk kemudian mulai untuk menangkapi monyet lagi. Tak berapa lama, jumlah monyet pun semakin langka dari hari ke hari dan semakin sulit dicari. Kemudian penduduk pun kembali keaktifitas seperti biasanya, yaitu bertani.

Karena monyet kini telah langka, harga monyet pun meroket naik hingga Rp. 150,000,- /ekornya. Tapi tetap saja monyet sudah sangat sulit dicari. Sekali lagi si Orang Kaya mengumumkan kepada penduduk desa bahwa ia akan membeli monyet dengan harga Rp 500,000,- per ekor! Namun, karena si Orang Kaya harus pergi ke kota karena urusan bisnis, asisten pribadinya akan menggantikan sementara atas namanya.

Dengan tiada kehadiran si Orang Kaya, si Asisten pun berkata pada penduduk desa: “Lihatlah monyet-monyet dikurungan besar yang dikumpulkan oleh si orang kaya itu. Saya akan menjual monyet-monyet itu kepada kalian dengan harga Rp 350,000,- / ekor dan saat si Orang Kaya kembali, kalian bisa menjualnya kembali ke si Orang Kaya dengan harga Rp 500,000,-/ekor. Bagaimana?”

Akhirnya, penduduk desa pun mengumpulkan uang simpanan mereka, menjual aset bahkan kredit ke bank dan membeli semua monyet yang ada di kurungan.

Namun …

Mereka tak pernah lagi melihat si Orang Kaya maupun si Asisten di desa itu. Dan seluruh penduduk desapun dalam sekejab jatuh miskin dan banyak hutang. Penduduk desa itu depresi dan frustrasi massal. Beberapa bahkan harus dirawat di rumah sakit jiwa yang ada di kota karena kondisinya yang memprihatinkan. Sementara itu, pihak keluarga tidak punya uang lagi untuk membiayai perawatannya yang cukup mahal. Harta yang ada sudah digadaikan untuk membeli monyet.


Jualannya bukan hanya monyet

Inilah Wall Street. Dimana ada sebagian kecil orang yang mencoba untuk membodohi semua orang lain. Dan, sayangnya, ini lebih sering berhasil daripada gagal. Mengapa? Karena ada legenda dan mistik disana, bahwa kalau kamu cukup cerdik, kamu tinggal jentikkan jari, pohon uang muncul. Apapun yang kamu sentuh, kamu bisa pastikan akan menjadi emas. Seperti Midas.

Dari Wall Street, legenda dan mistik itu berangsak masuk ke Indonesia. Hebatnya, oleh banyak orang ia diperbincangkan dan dipraktekkan seolah ia menjadi kebenaran. Trik dan tips untuk menjadi Midas pun dibagikan. Aktifitas untuk melaksanakan berbagai strategi yang dipercayai manjur itu menjadi kebiasaan. Menjadi budaya (dalam arti negatif) menipu dan membodohi orang,

Tentu saja, jualannya tidak lagi sesederhana monyet seperti pada kisah fiktif anonim diatas.

Hati-hati Sahabat. Jangan terjebak!
Bisa jadi jualannya sekarang adalah komoditas seperti ikan Arwana,
Seperti ikan Lohan,
Seperti batu Akik,
Seperti ikan Guppy.

Kuharap sudah jelas ya. Dalam dunia bisnis, Monkey Business bukan berarti bisnis monyet secara harafiah, namun bisnis yang diibaratkan seperti monyet yang ketika dia mendapatkan makanan/keuntungan, kemudian akan lari/kabur.
Seperti bunga gelombang cinta,
Seperti burung love bird,
Tokek atau tekek harga 1 miliar
Bunga janda bolong harga 100 jutaan
Money game .. dan masih banyak lagi.

Judi bahkan lebih masuk akal. Itupun, semasuk akalnya judi, tetap tidak bisa kamu prediksi. Itulah sebabnya, tayangan “God of Gamblers” yang hebat diperankan Andy Lau itu, jangan lupa, itu hanya adegan film.

Kembali ingat petuah yang diberikan padamu sebelum diberangkatkan dari kampung untuk merantau ke kota besar:

Tetaplah curiga. Bahasa dan penyampaian boleh optimis dan bersemangat, tapi tetaplah curiga pada sesuatu yang berlebihan.

Sude na palobihu, dang toho. Molo tarsor toho, dang denggan.

Facebook Comments

Seniman LEKRA Pencipta Lagu Garuda Pancasila Itu Bernama Sudharnoto

 

Seniman yang Apes dalam Sejarah

Hampir semua anak sekolah pasti mengenal lagu Garuda Pancasila. Lagu bertempo mars itu juga tak pernah absen dari daftar lagu pada buku lagu wajib nasional. Namun, penciptanya, Sudharnoto, justru hampir dilupakan. Padahal, sepak terjangnya cukup panjang dalam sejarah musik dan kebudayaan Indonesia.

Ilustrasi: Tirto ID

Lagu “Garuda Pancasila”, seperti disebut dalam buku Apa dan Siapa Sejumlah Orang Indonesia 1981-1982 (1981:732) digubah pada tahun 1956. “Dialah penggubah lagu ‘Mars Pancasila’ bersama Prahar, atau yang umum mengenal [lagu itu] sebagai ‘Garuda Pancasila’ (1956),” tulis Hersri Setiawan dalam Kamus Gestok (2003:274).

Dengan demikian, Sultan Hamid II, perancang lambang negara Republik Indonesia Garuda Pancasila bukan satu-satunya tokoh yang apes dalam sejarah Indonesia. Tokoh lain, yang juga terkait Garuda Pancasila, adalah Sudharnoto, sang pencipta lagu “Garuda Pancasila”. Dulu, ada masa lagu ini diperdengarkan di TVRI. Lagu wajib nasional ini termasuk lagu yang bagi banyak pihak di Indonesia, pantang untuk dipelesetkan.

Sudharnoto lahir di Kendal, Jawa Tengah, pada 24 Oktober 1925. Meski lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, ia justru berkarier di dunia musik. Pasalnya, ibunya pandai main akordeon sedangkan ayahnya gemar main gitar, seruling, dan biola meskipun juga seorang dokter pribadi Mangku Negara VII di Surakarta.

Ia adalah pencipta lagu wajib nasional yang kurang dikenal. Penata musik film terbaik yang dipenjara rezim Orde Baru. Selain Garuda Pancasila beberapa lagu Sudharnoto yang populer pada masanya antara lain Madju Sukarelawan, Asia Afrika Bersatu, dan Bangkit Wartawan AA.

Setelah Orde Baru tumbang, musisi Harry Roesli, cucu Marah Roesli sang penulis roman Siti Nurbaya, pernah akan diperkarakan karena mempelesetkan lagu itu. Padahal, bisa jadi apa yang dilakukan Harry adalah bentuk kritik terhadap pelaksanaan Pancasila di Indonesia yang jauh dari ideal. Pemerkaraan Harry itu, tentu merupakan bukti “Garuda Pancasila” ini bukan lagu main-main.

Lekra berkaitan erat dengan Partai Komunis Indonesia (PKI). Soal siapa Sudharnoto, tentu tidak diceritakan dalam buku pelajaran sejarah atau seni di sekolah. Semua tahu Orde Baru anti PKI.

Diakui atau tidak, Sudharnoto pernah menjadi anggota pimpinan pusat dari Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra). Menurut Subagio Sastrowardoyo, yang berseberangan dengan PKI dan Lekra, dalam Bakat Alam dan Intelektualisme (1983:70) Sudharnoto adalah tokoh musik di Lekra bersama Amir Pasaribu yang menggubah lagu “Andhika Bhayangkari”, yang dipesan ABRI dan masih dipakai lagunya setelah ABRI berganti nama.

Sambil bermusik, Sudharnoto juga aktif dalam organisasi kebudayaan. Ia tercatat sebagai anggota Pimpinan Pusat Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra). Bahkan, ia menjabat sebagai Ketua Lembaga Musik Indonesia (LMI).

Menurut Rhoma Dwi Aria Yuliantri dan Muhidin M. Dahlan dalam Lekra Tak Membakar Buku, Sudhanoto termasuk salah satu anggota awal sekaligus pengurus Lekra bersama A.S. Dharta, M.S. Ashar, Njoto, Henk Ngantung, Herman Arjuno, dan Joebaar Ajoeb.

Sudharnoto juga termasuk di antara para seniman yang memperkuat redaksi majalah kebudayaan Zaman Baru pimpinan Rivai Apin. Pada Desember 1959, bersama sejumlah seniman Lekra, Sudharnoto juga turut mengirim petisi Pencabutan Larangan Terbit Harian Rakjat ke Istana Merdeka.

Salah satu kerja monumentalnya adalah mendirikan Ansambel Gembira. Ansambel tertua di Indonesia ini dibentuk pada 3 Februari 1952 oleh Sudharnoto bersama Titi Subronto dan Bintang Suradi. Ansambel Gembira cukup terkenal pada masanya. Grup ini seringkali mengisi resepsi-resepsi penting hingga acara di Istana Negara. Bahkan, mereka juga tampil di berbagai acara di luar negeri, seperti Tiongkok, Vietnam, Korea, dan negara-negara di Eropa Timur.

Kiprah terakhir Sudharnoto di Lekra diketahui ketika LMI menggelar Konferensi Nasional I di Jakarta pada 31 Oktober–5 November 1964. Ia terpilih sebagai ketua presidium.

“Sudharnoto menyatakan dengan tegas agar dengan irama Djarek, Resopim, dengan melodi Takem dan Gesuri, dengan harmoni Manipol yang diperkuat gubahan megah Tavip, seniman musik progresif mengganyang kebudayaan imperialisme Amerika Serikat, mengganyang Manikebu dan membina musik yang berkepribadian nasional,” tulis Rhoma dan Muhidin.

Kiprah Sudharnoto di Lekra terhenti pada 1965. Hersri menyebut pasca tragedi berdarah itu, ia dipecat dari RRI dan menjadi tahanan politik di Rumah Tahanan Chusus (RTC) Salemba.

Pada tahun 1956 Orde Baru belum lahir, sementara Lekra yang berdiri pada 17 Agustus 1950 masih berjaya dan anggota-anggotanya berkarya dengan bebas.

Setelah PKI disikat, orang-orang Lekra juga kena garuk. Sudharnoto ikut ditahan sebagai Tahanan Politik di Rumah Tahanan Chusus (RTC) Salemba. Tak cukup hanya dipenjara, Sudharnoto juga kehilangan pekerjaannya. Pada tahun 1965, seperti dicatat Hersri, Sudharnoto dipecat dari Radio Republik Indonesia (RRI), tempat dia menjadi Kepala Seksi Musik sejak 1952 dan juga jadi pengisi acara Hammond Organ Sudharnoto.

Hidup Getir Usai G30S

Sudharnoto tak pernah sekolah musik secara formal. Dia lahir dari keluarga dokter. Ayahnya adalah dokter Keraton Mangkunegaran yang hobi bermain musik dan biasa memainkan seruling, biola dan gitar di waktu luang. Sementara ibunya bisa bermain akordeon. Sejak kecil, telinga Sudharnoto sudah tak asing mendengarkan lagu-lagu-lagu klasik.

Sudharnoto yang lahir di Kendal pada 24 Oktober 1925, kerap bergaul dengan seniman dari Solo. Dia belajar not balok dari musisi keroncong Maladi yang kelak jadi Menteri Penerangan (1959-1962), juga pada Daldjono yang menciptakan lagu “Bintang Kecil”. Sedangkan untuk aransemen lagu, dia belajar dari Sutedjo dan RAJ Sudjasmin. Agar jagat pergaulannya makin luas, Sudharnoto juga bergaul dengan banyak musisi luar negeri. Dia dikenal berkawan dengan musisi dari Belanda seperti Jos Cleber. Sedangkan musisi lokal yang dikaguminya adalah Ismail Marzuki. Dia pernah membuat rekaman kaset berjudul Mengenang Ismail Marzuki.

“Karya Bang Mail padat kata-katanya,” ujarnya.

Sudharnoto belajar mencipta lagu ketika masih belasan tahun. Lagu pertamanya adalah “Bunga Sakura”. Lagu ciptaannya yang juga populer adalah lagu “Mars Dharma Wanita”, juga lagu-lagu pop seperti “Setitik Kasih” dan “Di Tokyo Kita kan Bertemu”. Namun tentu saja, karya terbesarnya adalah “Garuda Pancasila”.

Setelah keluar dari tahanan, dengan nama dan hidup yang dirusak, Sudharnoto harus memulai hidup dari bawah lagi. Hidup seorang bekas tapol selalu harus susah di zaman Orde Baru, apalagi tapol yang dikaitkan dengan G30S.

Seperti dicatat dalam Apa dan Siapa Sejumlah Orang Indonesia 1981-1982, pria yang punya nama samaran Damayanti ini harus menjadi penyalur es batu di Petojo dan supir taksi. Menggunakan nama samaran Damayanti ini, ia mengikuti sayembara penulisan lagu Mars Dharma Wanita dan ternyata menang. Taksinya pernah menjadi langganan hostess yang bekerja di klub malam LCC. Di sana, Sudharnoto jadi pemain organ sejak 1969, juga bermain di restoran Shangri-La pada 1978. Hasratnya untuk menulis lagu tak pernah padam. Semasa jadi pemain organ di Shangri-La, Sudharnoto diketahui “…selalu menyelipkan kertas di sakunya. Ilham yang muncul langsung dicorat-coret notnya.”

Sementara itu, lagunya Dari Barat Sampai ke Timur pernah diduga menjiplak Marsaillaise, lagu kebangsaan Perancis.

“Memang ada miripnya dengan Marsaillaise, lagu kebangsaan Prancis. Tapi apakah jiplakan dari Barat, apakah terpengaruh oleh Barat, itu tidak usah dipersoalkan. Lagu Dari Barat Sampai ke Timur nyata-nyata dapat membangkitkan semangat perjuangan, nyata-nyata dapat membangkitkan gairah revolusi. Itu yang penting,” ucap Sudharnoto dalam majalah Minggu Pagi, 3 Januari 1965.

Meski rusak nama, Sudharnoto tetap dipercaya orang-orang dunia perfilman untuk menggarap ilustrasi musik di beberapa film, pekerjaan yang juga pernah dia lakoni di zaman Sukarno jadi Presiden. Beberapa tahun kemudian, Sudharnoto bisa membangun kembali karier musiknya. Menurut data filmindonesia.or.id, pada 1972 ia menjadi penata musik pada film Dalam Sinar Matanya. Sejak itu, ia menggarap tata musik 26 film. Ilustrasi musik garapannya antara lain ada di Juara Sepatu Roda (1959)—yang merupakan film pertama Wim Umboh–dan Kabut Sutra Ungu (1980)—yang membuatnya dapat Piala Citra.

Tahun berikutnya, ia menyabet penghargaan yang sama untuk film Dr. Siti Pertiwi Kembali ke Desa. Kemudian pada 1983, ia kembali meraih penghargaan tersebut melalui film R.A. Kartini. Film Amrin Membolos (1996) menjadi film terakhir yang ia garap tata musiknya.

Meski hidupnya dihancurkan oleh Orde Baru, dia tetap menaruh perhatian terhadap rezim itu. Sudharnoto merasa prihatin karena lagu-lagu mars tidak berkembang di era Orde Baru. Padahal orde militer butuh lebih banyak lagu-lagu mars. Secara umum, menurut Sudharnoto, lagu-lagu yang berkembang di zaman Orde Baru adalah lagu-lagu tentang gagalnya percintaan.

Sudharnoto tutup usia pada 11 Januari 2000, tepat hari ini 20 tahun lalu. Meski nama baiknya dicemari noktah bikinan penguasa, namanya akan tetap dikenang sebagai pencipta lagu “Garuda Pancasila”. Orde Baru bisa membuat namanya rusak, membikin hidupnya jadi ruwet, tapi mereka tak bisa merampas “Garuda Pancasila” darinya. Dan terbukti lagu itu jauh lebih kuat dari rezim yang memenjarakan Sudharnoto.

Selain mencipta lagu, Sudharnoto juga melakukan penelitian musik ke berbagai daerah, antara lain Aceh, Sumatra Barat, Kalimantan, Sulawesi, dan Nusa Tenggara. Daerah yang sangat ingin ia kunjungi namun terhalang biaya adalah Papua.

Orde Baru ambruk pada 1998, dan lagu “Garuda Pancasila” masih terus dikumandangkan hingga hari ini.

 


Sumber:

  1. Historia
  2. Tirto 

 

Facebook Comments

Gimana, Mimpimu Sudah Terwujud?

Kamu masih menyimpan niat untuk berkunjung ke Raja Ampat. Atau ingin membuka usaha sendiri. Atau berkunjung ke Paris, supaya kamu juga bisa selfie membelakangi menara Eiffel yang ikonik itu dengan kekasihmu. Atau menjadi backpacker dan mengelilingi Indonesia dari Aceh hingga Papua. Atau menjadi warga kosmopolitan yang bebas bepergian kemana saja. Atau bergabung dengan salah satu NGO di sebuah negara yang jauh. Atau ingin berhenti dari pekerjaanmu sekarang dan hendak menulis buku. Kamu selalu ingin menggapai semua mimpi itu. Bahkan, sekedar memikirkannya pun ada rasa senang membuncah di dadamu. Masih, hingga sekarang.

Tapi lalu kamu menyalahkan lingkunganmu karena kamu tidak bisa mencapai semua itu. Kamu mencari-cari kesulitan praktis yang bisa terjadi di lapangan. Kamu merasa bahwa sistem tidak pernah adil untukmu. Lalu, sembari mematut diri di depan cermin kamu berkata: INI bukan saat yang tepat. Lalu kamu menunggu. Nanti, kalau aku sudah berumur 35 tahun, kalau aku sudah resign dari kantor, setelah wirausaha yang kugeluti menghasilkan ratusan juta rupiah, setelah ini dan  itu. Ada target jangka menengah, ada target jangka panjang. Beberapa sudah tercapai. Tapi kamu tidak kehabisan alasan untuk membela diri mengapa kamu tidak bisa menjalani semua mimpimu itu sekarang. Pokoknya, kamu punya seribu dalih.

Di benakmu, tergambar sekian paket detail yang lengkap dengan segala kerumitannya. Tentang akan seperti apa hidupmu nanti. Akan tinggal dan menetap dimana. Orang-orang seperti apa yang nanti berada di sekelilingmu. Prestasi apa saja yang akan kamu dapatkan. Pengembangan pribadimu. Situasi keuanganmu. Pacarmu yang baru. Masa depanmu yang cerah dan bahagia selamanya. Kamu memikirkan semuanya. Dan ini kamu lakukan setiap kali kamu melewatkan mimpimu yang tidak terwujud. Setiap kali kamu lalai melakukan apa yang perlu untuk mewujudkan mimpi itu.

Apakah kamu memang menginginkan akan selamanya bekerja selama 16 jam sehari? Atau masa depan dimana kamu bahkan mengepel lantai kantormu sendiri? Atau, sendiri di sebuah koskosan sempit, sibuk menulis dan merancang jam kerja untuk periode 5 tahun? Apakah kamu pernah kepikiran untuk keluar sebentar, menyepi ke sebuah desa yang sunyi untuk menyelesaikan sebuah masalah? Atau, apakah dalam mimpimu kamu juga sudah memiliki komitmen untuk hanya makan telor mata sapi dan nasi putih selama enam bulan supaya rencana trip ke Raja Ampat akhirnya kesampaian?

Mimpi memang penuh bunga-bunga. Makanya disebut mimpi. Atau, bisa jadi itu mimpi buruk. Mimpi yang kita pelihara tidak bertanggungjawab apapun ke kita, selain untuk menginspirasi kita. Untuk membakar semangat kita sehingga kita mau berjam-jam melakukan sesuatu yang kita benci. Hal-hal yang harus kita lakukan. Tidak ada pilihan lain. Jalan yang berbatu dan penuh duri. Tidak ada karpet lembut sehalus beludru disana. Bermimpi itu enteng, tapi jalan ke sana penuh rintangan.

Lalu kamu memotivasi diri sendiri untuk jatuh cinta dengan proses yang kamu alami sekarang. Dengan kebosanan. Dengan rasa sakit dan monotonnya rutinitas harian.  Kamu takut untuk melangkah keluar dari tempat kerjaanmu yang nyaman dengan kursi empuk dan kolega yang santai diajak bersenda-gurau. Kamu benar. Mengejar mimpi memang bukan untuk semua orang.

Itu selalu yang kamu pikirkan. Apakah sebaiknya aku mulai mengejar mimpiku?Pikiranmu sendiri yang menjawabnya. Atau malah mempertanyakannya balik. Mengapa? Mengapa harus sekarang? Memangnya apa yang akan terjadi denganku kalau aku sudah pergi ke Raja Ampat? Benarkah yang kudambakan itu setimpal dengan harga yang harus kubayar? Benarkah akan membuatku bahagia? Layakkah mimpi ini kukejar? Lalu, bagaimana nanti dengan teman-teman, keluarga, dan pacarku? Bagaimana nanti dengan dana yang sudah kutabung sekian lama itu? Apa kata orang nanti?

Lalu kamu perlahan memahami bahwa apapun yang terjadi dengan mimpimu, semuanya tergantung padamu. Kemalasanmu. Ketakutanmu. Kemudian kamu akhirnya menyerah. Mau apapun ceritanya – aku memang malas atau tidak mampu mengatasi segala ketakutan dan keraguanku, memang sudah itu mungkin takdirku.

Kamu pun stuck, jalan di tempat. Dalam karir. Dalam relationship. Dalam hal keuangan. Kamu tidak maju, tidak juga mundur. Kamu tahu bahwa suatu saat nanti kamu harus mundur sedikit untuk kemudian membuat lompatan besar. Nggak mungkin akan selamanya begini kan?

Kemudian kamu mulai mengambil langkah pertama. Lakukan cek ombak. Kamu mulai pencet smarphone, booking trip ke Raja Ampat yang sudah lama kamu idamkan itu. Lalu kamu berfikir bahwa nanti kamu akan merancangnya lebih jauh. Pokoknya satu-satu dulu. Kemudian kamu mulai berani bertemu dengan orang-orang, para pengusaha, investor atau entrepreneur muda yang mungkin tertarik untuk bergabung denganmu mendirikan sebuah bisnis. Lalu kamu rajin bertukar kartu nama. Jariganmu kamu perluas.

Tetapi, kamu kemudian stuck lagi. Kamu sudah di pintu gerbang menuju mimpimu, dan sadar bahwa sudah berada disana untuk waktu yang cukup lama. Kamu lalu frustrasi, putus asa. Kamu ingin menjangkau lebih dan melompat lebih tinggi, tapi sekeras apapun kamu berusaha, tidak bisa. Pokoknya, tidak bisa melanjutkan ke langkah berikutnya.
Kemudian kamu melihat mimpimu dari kejauhan. Angan yang dulu terlihat sangat jelas di depanmu, kini seolah kabur, pergi meninggalkanmu. Akhir dari perjalanan ini tampaknya tak seindah yang pernah kamu pikirkan ketika pertama kali bermimpi.

Akhirnya, kamu berhenti mencari. Kamu berhenti bermimpi. Kamu melakukan apa saja yang bisa dilakukan, pokoknya menyelesaikan apapun yang sekarang sedang kamu lakukan. Tujuannya: naik ke level berikutnya. Itulah perjuangan. Survival. Atau entah sebutan apapun yang kamu sematkan. Kamu menuntaskan apapun yang bisa kamu tuntaskan, mengerjakan apa yang bisa kamu kerjakan. Kamu tidak lagi mengejar mimpi. Sekarang, kamu sekedar menjalani hidupmu saja. Tidak lagi melihat ke masa lalu, tapi hari ini. Apapun yang kamu lakukan saat itu, bisa jadi itulah sauh yang akan kamu gunakan berlabuh. Bisa jadi itulah lompatan yang kamu inginkan. Itulah tali yang kamu pegang sehingga kamu bisa melangkah ke tahap berikutnya tanpa harus tergelincir ke bawah lagi.

Setiap pembaca tulisanmu penting. Setiap pendengar lagumu penting. Setiap pengikut di Instagram, Twitter, dan Facebook, itu penting. Setiap orang yang datang mengunjungi bisnismu penting. Setiap orang yang memberi ulasan atas apapun karya yang kau buat, itu penting. Terima, simpan, dan jagalah semua itu. Dan konsisten melakukannya sepanjang waktu. Kamu mencoba dan belajar dari setiap orang, dari apapun. Tidak ada yang remeh, tidak ada yang paling berbobot. Kini mimpimu bukan mimpi lagi.

Mimpimu kini sudah menjadi kenyataan.

Selamat ya.

Facebook Comments

Lirik Lagu “Parsobanan” (“Loving Her Was Easier” by Jose Feliciano)

Ai diingot ho dope itorap dakdanak uju i
rap marmeam meam di hauma manag di balian i
ho marlojong lojong di batangi laos hu adu sian pudi
laos tinggang do ho ditiki i sap gambo bohimi

Ai diingot hodope ito nadiparsobanan i
ima naso tarlupahon au tikki roma rimbus i
laos hubukka ma da bajuki asa adonk saong saong mu
tung massai gomos do ho huhaol asa tung las ma daging mi

(Reff)
Hape dung saonari nunga leleng dang pajumpang dohot ho hasian
nunga adong sappulu taon atik naung muli do ho
Molo tung pe namuli pe taho dang na pola sala i hasian
asal ma huida bohimi asa tung sonang rohakki
anggo rokkap do ito Tuhan ta do umboto i


“Parsobanan” aslinya adalah “Loving Her Was Easier”

Banyak orang mengira lagu “Parsobanan” adalah lagu Batak asli, dan diciptakan oleh orang Batak.

Saking terkenalnya lagu ini di kalangan orang Batak, banyak yang mengira demikian. Tak kurang dari Marsada Band, band akustik yang ramai penggemar itu, turut mempopulerkannya.

Aslinya, lagu ini hanyalah gubahan lirik ke bahasa Batak dari lagu aslinya yang berjudul “Loving Her Was Easier” ciptaan Jose Feliciano (sebagaimana sudah diulas juga dalam blog ini).

Daulat Hutagaol, penulis lirik “Parsobanan” sendiri mengakuinya, seperti dimuat Dalihan Natolu News:

Selain menciptakan lagu rohani, Daulat Hutagaol juga menggubah lyrik lagu “Loving Her Was Easier” karya Josse Plesiona ke Bahasa Batak menjadi “Ai Diingot Ho Do Di Na Jolo”. Lagu ini hits di kalangan masyarakat Batak hingga saat ini. Dia juga menciptakan lagu “Pesta Adat”, “Joing” dan puluhan pop Batak dan Indonesia yang belum pernah direkam.

Hal ini patut disayangkan. Seandainya kita mau menjunjung tinggi etika kesenimanan, mestinya dalam koridor apresiasi sebuah karya, tetap ada tempat khusus untuk pencipta aslinya.

Facebook Comments

Pantun Multibahasa Membalas Ucapan Selamat Ulang Tahun

Zaman sekarang, hampir semua kita memiliki akun media sosial (medsos). Entah Facebook, Line, Instagram, maupun yang lainnya. Kalian teman-temanku yang orang Batak juga tentu tidak ketinggalan.

Sesuai fungsi awal media sosial, yakni untuk menghubungkan orang kendati berjauhan tempat, maka momen-momen penting dalam hidup kita juga kerap kita bagikan. Momen ulang tahun misalnya. Bahkan, aplikasi Facebook mengingatkan teman kita kapan kita ulang tahun tanpa harus kita poskan (jika kita mengizinkan si Facebook untuk mengingat dan memberitahukannya kepada teman-teman kita setiap tahun).

Lalu biasanya akan ramai orang mengucapkan selamat ulang tahun. Umumnya ucapan yang berisi harapan dan doa. “SUT”. “HBD”. “Happy Birthday ya”. Beberapa teman jahil, misalnya kerap memplesetkannya menjadi “Selamat Hari Burung ya”. Ini pun terjemahan dari ucapan plesetan juga, yakni “Happy Bird Day”, yang secara pengucapan terdengar mirip dengan Happy Birthday. Ya, kuterima saja karena benar aku tahu maksudnya, sama-sama pemilik burung alias pidong. Kalau kamu masih nanya, “kok bisa jadi pidong, konteksnya apa?”, mungkin karena kita masih belum berteman. Hahaha.

Ketika kita baru memiliki jumlah teman medsos yang tidak begitu banyak, tidak akan menjadi masalah. Kita bisa membalasnya satu persatu tanpa menyita waktu banyak. Tapi bagaimana kalau teman kita sudah berjumlah ratusan bahkan ribuan? Pasti akan repot jika harus membalas satu persatu. Bisa-bisa kita didamprat bos karena asyik bermedsos ria membalas ucapan selamat, lupa kerjaan. Nah, salah satu solusi yang kurasa efektif supaya teman-teman yang mengucapkan selamat tidak berkecil hati adalah membalasnya sekaligus dengan pantun (umpasa). Biasanya metode ini lebih menarik dibandingkan dengan postingan balasan yang serba formal, filosofis, apalagi sampai kita ceritakan ulang proses kelahiran kita sampai mencapai umur sebanyak angka yang sedang dirayakan. Percayalah. Kebanyakan teman juga tidak mau tahu apakah kita waktu itu lahir di rumah sakit, di bidan atau di tangan Sibaso.

Seorang teman Facebook, Deni Lumbantoruan, yang juga dosen di King’s College London membuat ucapan balasan berupa pantun dalam 3 bahasa sekaligus, yaitu bahasa Batak Toba, bahasa Indonesia, dan bahasa Inggris.

Ini dia pantun dan umpasa-nya.


(Bahasa Indonesia):

Bunga melati bunga dahlia,
Sungguh tajam keharumannya.
Betapa hati merasa bahagia,
Atas ucapan dan doa-doanya.


(Hata Batak Toba)

Songgop si Ruba-ruba
tu dangka ni si Hapadan,
Angka hata nauli dohot tangiang na dipasahat hamuna,
sai dijangkon tondi ma dohot badan.


(English):

Queen lives in Windsor,
Johnson lives in Downing Street,
Fill my days with hope,
Know that I am loved.

 

 

 

 

 

Facebook Comments

Tentara Sumatera Timur Penumpas Laskar Islam Itu Bernama Nokoh Barus*

Ilustrasi: Counter Strike

Pada 1947, Belanda membentuk negara boneka di Sumatra yang diperkuat oleh tentara federal yang bernama Barisan Pengawal Negara Sumatra Timur.

Sejumlah bekas pejuang kemerdekaan yang kecewa kepada pemerintah melakukan pemberontakan. Mereka melakukan aksinya di sekitar Kebumen dan menamakan diri Angkatan Oemat Islam (AOI) yang dipimpin Kiai Somalangu.

Penumpasan gerakan ini menjadi tanggung jawab Letnan Kolonel Ahmad Yani selaku Komandan Brigade Q. Suatu hari, Yani melakukan peninjauan ke lapangan disertai beberapa anak buahnya.

“Ia (Ahmad Yani) mengambil anak buah Nokor Baros sebagai pengawalnya,” tulis penyusun buku Sejarah TNI-AD, 1945-1973: Riwayat Hidup Singkat Pimpinan Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (1981:226).

Di batas kota, rombongan Yani diserang gerombolan AOI. Namun, para pengawalnya berhasil menghalau gerombolan dan perjalanan bisa dilanjutkan.

Nokor Baros, seperti dicatat istri Yani dalam Ahmad Yani: Sebuah Kenang-kenangan (1981:123), berasal dari Sumatra Utara. Dia masuk ke brigade pimpinan Ahmad Yani bersama hampir satu batalion kawan-kawannya dari Sumatra Utara.

Nokor Baros juga kerap ditulis Nokoh Barus. Di zaman Jepang, menurut catatan Mestika Zed dalam Gyugun: Cikal-Bakal Tentara Nasional Sumatra (2005:197), Nokoh Barus termasuk pemuda yang dilatih masuk Gyugun (tentara sukarela) di Sumatra Timur.

Salah satu kolega Nokoh Barus, Richardo Siahaan, dalam Bunga Rampai Perjuangan dan Pengorbanan (1983:315) menyebut Nokoh Barus termasuk 40 yang dilatih jadi perwira, dan mereka kebanyakan pernah belajar di MULO (singkatan dari Meer Uitgebreid Lager Onderwijs, setingkat SMP). Nokoh Barus juga termasuk yang berontak di akhir zaman pendudukan Jepang dan sempat ditahan Kempeitai (polisi militer Jepang).

Bekas Gyugun di Sumatra mayoritas terlibat dalam revolusi kemerdekaan Indonesia yang sangat kacau. Kekacauan dan revolusi sosial terjadi di sejumlah tempat dan memakan banyak korban. Penyair Amir Hamzah misalnya, jadi korban revolusi sosial meski ia sejatinya seorang nasionalis sejak lama. Ada pula keluarga Dokter Nainggolan, yang di awal revolusi berpihak pada Republik, juga jadi korban.

Boyke Nainggolan, anak sang dokter adalah kawan Nokoh Barus. Kemudian sang dokter bergabung dengan Negara Sumatra Timur (NST) yang disponsori Belanda dan sempat eksis di sekitar Medan. NST dibangun setelah NICA mulai mapan di sekitar Medan. Di dalam NST terdapat tentara federal. Pasukan ini muncul setelah Agresi Militer Belanda I atau Aksi Polisionil pada 21 Juli 1947.
“Sejak gerakan kepolisian pada bulan Juli 1947, di Siantar atas usaha paduka tuan Djomat Purba telah terbentuk suatu barisan istimewa, yang karena warna pakaian mereka ketika itu, segera mendapat nama julukan Blauw Pijpers (biru tua),” demikian ditulis jawatan propaganda NST dalam buku tipis berjudul Bukti (1949:44).

Dalam buku Republik Indonesia Propinsi Sumatera Utara (1953:235), disebutkan bahwa sebelum mendirikan barisan istimewa, “Djomat Purba adalah Inspektur Polisi Negara Republik Indonesia, yang mempunyai kebebasan dan keleluasaan bergerak antara daerah Republik dengan Medan yang diduduki oleh Inggris/Belanda.”

Dalam membangun Blauw Pijpers, dia tak sendirian. Di Tanjungbalai, pasukan itu dibentuk oleh Saibun; di Tebingtinggi dan Lubukpakam oleh Datuk Baharudin; di Brastagi dan Kabanjahe oleh Ngeradjai Meliala Bertindak; dan di Binjai serta Tanjungpura oleh Tengku Madian bersama Tengku Suleiman. Djomat Purba bertindak sebagai komandan seluruh tentara federal dengan pangkat kolonel.

Pasukan ini kemudian dikenal dengan nama Barisan Pengawal Negara Sumatra Timur. Tak hanya di Sumatra, di Jawa Barat dan Kalimantan juga terdapat tentara federal. Menurut Tan Malaka dalam Gerpolek (1964:83), tentara federal bersifat kolonial juga terpisah dari rakyat. Maka itu, Republik tidak menyukai kehadiran sejumlah tentara federal.

Sebanyak 50 kader Barisan Pengawal Negara Sumatra Timur yang terdiri dari 23 kopral dan 27 sersan, dilatih di Cimahi–kota tangsi di Jawa Barat yang merupakan tempat pelatihan KNIL. Mereka kembali ke Sumatra Timur pada 7 Juni 1948. Sementara 9 letnan muda yang juga dilatih di Jawa Barat kembali ke Sumatra Timur pada 20 Desember 1948. Seperti tentara federal di sejumlah tempat lainnya, pasukan ini oleh Belanda disebut Veiligheids Batalyon (batalion keamanan disingkat VB).

Benjamin Bouman–mantan perwira Belanda yang pernah berperang dan dilatih jadi perwira di Jawa Barat–dalam Van Driekleur tot Rood-Wit. De Indonesische officieren uit het KNIL 1900-1950 (1995:404-406) menyebutkan beberapa nama pemuda dari Sumatra Timur yang ikut kursus VB di Opleiding Centrum voor Officieren (OCO) alias pusat pelatihan perwira. Mereka di antaranya adalah Tengku Ali, Tengku Jafar, Jansen Saragih, Oesman, Tengku Razli, Sinaga, Isara Sinaga, dan Sulaeman.

Nokoh Barus, seperti disebut AR Surbakti dalam Perang Kemerdekaan (1978:328), mencapai pangkat letnan muda dan pernah berpangkalan di Seribudolok. Karena kekuatan militer Belanda selama revolusi banyak ditempatkan di Jawa, maka keberadaan tentara federal ini yang jumlahnya sekitar 1949 dan mencapai 4 batalion, cukup dibanggakan Wali Negara NST.

Setelah Konferensi Meja Bundar dan pengakuan kedaulatan RI tahun 1949, ada ketentuan bekas tentara Belanda di masukan ke dalam TNI atau Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS). Tak hanya KNIL, tapi juga VB, termasuk yang di Sumatra Timur atau Sumatra Utara.

Hampir satu batalion VB dari Sumatra Timur yang masuk TNI/APRIS kemudian dikirim ke Jawa Tengah, termasuk Nokoh Barus yang mendapat pangkat kapten. Nokoh Barus dan kawan-kawan VB dari Sumatra lalu masuk ke brigade pimpinan Ahmad Yani dan berjasa dalam penumpasan gangguan keamanan di Jawa Tengah.


*(Dipublikasikan ulang dari artikel Tirto yang berjudul “Mantan Tentara Federal Sumatra Timur Menumpas Angkatan Oemat Islam”)

 

Facebook Comments