Istilah Umum dalam Film dan Screenwriting

Dear warga BOEMI,

Pernah nggak sih saat saat ngomongin film dengan teman kamu, atau ketika mendengar ceramah dan celoteh alias penjelasan dari guru Seni Budaya, kamu tidak mengerti dengan istilah-istilahnya?

Pasti dalam hati kamu jadi malu. Apalagi kamu jadi tidak bisa mengikuti pembahasan topiknya. Belum lagi kalau ternyata nanti istilah itu masuk ujian, kebayang betapa repotnya kamu nanti.  Kalau kamu pernah mengalami hal tersebut, berarti istilah-istilah dalam dunia film dan penulisan skenario ini wajib kamu simak dan pahami.


1. Sekuel

Sekuel itu berarti kontinuitas cerita dari sebuah film yang pernah dibuat sebelumnya. Contoh: Transformer 2 merupakan sekuel cerita dari Transformer yang pertama; Dilan 1991 adalah sekuel dari Dilan 1990.

Meskipun demikian, sekuel tidak harus selalu merupakan kelanjutan dari film sebelumnya. Yang penting judul, tokoh dan asal usulnya masih satu benang merah dengan film pendahulunya. Untuk konteks Marvel, misalnya, sekuel ini bisa sangat banyak sampai harus dibagi lagi menjadi beberapa phase (fase).

Marvel sejak awal hingga sekarang sudah menyelesaikan deretan film berikut.

Captain America: The First Avenger (1942)
Captain Marvel (1995)
Iron Man (2010)
Iron Man 2 (2011)
The Incredible Hulk (2011)
Thor (2011)
The Avengers (2012)
Iron Man 3 (2012)
Thor: The Dark World (2013)
Captain America: The Winter Soldier (2014)
Guardians of the Galaxy (2014)
Guardians of the Galaxy 2 (2014)
Avengers: Age of Ultron (2015)
Ant-Man (2015)
Captain America: Civil War (2016)
Spider-Man: Homecoming (2016)
Doctor Strange (2016-2017)
Black Panther (2017)
Thor: Ragnarok (2017)
Ant-Man and the Wasp (2017)
Avengers: Infinity War (2017)
Avengers: Endgame (2018-2023)
Spider-Man: Far From Home (2023)

2. Prekuel

Berbeda dengan sekuel, prekuel adalah persis kebalikannya. Prekuel merupakan cerita asal usul yang melatarbelakangi kejadian film yang sebelumnya.

Contohnya: Monster University (terbit belakangan) yang menceritakan kejadian sebelum terjadinya Monster Inc. (terbit duluan).

Contoh lainnya: Trilogi The Hobbit (terbit belakangan) yang menceritakan kejadian di masa sebelum Lord of the Rings (terbit duluan).

3. Remake

Remake itu artinya dibuat ulang.  Jadi, sebuah film yang di-remake itu adalah penceritaan kembali sebuah film baik dirombak total atau masih menyerupai aslinya, namun tetap memiliki benang merah dengan film sebelumnya.

Contohnya: Internal Affairs, yang dibuat ulang menjadi The Departed. Contoh lainnya: Warkop DKI, di-remake menjadi Warkop DKI Reborn: Djangkrik Boss (part 1) dan Warkop DKI Reborn: Djangkrik Boss (part 2). Bahkan, karena antusiasme penonton sangat besar, versi remake ini dibuat lagi sekuelnya menjadi Warkop DKI Reborn: Djangkrik Boss (part 3) dan Warkop DKI Reborn: Djangkrik Boss (part 4).

4. Reboot

Istilah reboot sebetulnya tidak terlalu berbeda dengan remake dalam dunia perfilman. Umumnya disepakati bahwa reboot itu biasanya tidak berbeda cerita dalam pembuatan antara versi pertama dan versi kedua (versi reboot). Jadi, hanya diproduksi ulang untuk menghidupkan karakter dengan kondisi yang lebih fresh sesuai dengan perkembangan zaman.

Contohnya:  Fantastic Four dan Hitman Agent 47.

5. Spin Off

Spin off merupakan film yang dibuat untuk secara khusus menceritakan suatu kejadian yang dialami sebuah karakter yang memiliki fanbase sendiri. Spin off ini adalah film pribadi seorang karakter yang memiliki perhatian yang besar dalam dunia perfilman.

Contohnya: X-Men Origins: Wolverine dan Minions.

6. Twist

Twist didalam sebuah film itu adalah sebuah ending atau alur cerita yang tidak terduga oleh penonton dan biasanya juga tidak mempunyai clue/hint (petunjuk)  sama sekali di cerita sebelumnya.

7. Trilogy

Trilogi merupakan film yang dibuat hanya sampai 3 bagian saja dan tidak ada kelanjutannya lagi Stars.

Contohnya: Batman, Spiderman, Lord of The Rings dan The Hobbit.

8. BCU (BIG CLOSE UP)

Pengambilan gambar dengan jarak yang sangat dekat. Biasanya, untuk gambar-gambar kecil agar lebih jelas dan detail, seperti anting tokoh.

9. CAMERA FOLLOW

Petunjuk pengambilan gambar dengan cara mengikuti pergerakan obyek.

10. CAMERA PAN TO

Petunjuk pengambilan gambar dengan cara mengalihkan kamera kepada obyek yang dituju dari obyek sebelumnya.

12. COMMERCIAL BREAK

Jeda iklan. Penulis skenario harus memperhitungkan jeda ini, dengan memberi kejutan atau suspense agar penonton tetap menunggu adegan berikutnya.

12. CREDIT TITLE

Penayangan nama tim kreatif dan orang yang terlibat dalam sebuah produksi.

13. CU (CLOSE UP)

Pengambilan gambar dengan jarak yang cukup dekat. Biasanya, untuk menegaskan detail sesuatu seperti ekspresi tokoh yang penting, seperti senyum manis atau lirikan mata. Tokoh biasanya muncul gambar wajah saja. Bisa juga untuk menyembunyikan detail pada seorang karakter, seekor hewan atau sebuah objek.

14. CUT BACK TO

Transisi perpindahan dalam waktu yang cepat untuk kembali ke tempat sebelumnya. Jadi, ada satu kejadian di satu tempat, lalu berpindah ke tempat lain, dan kembali ke tempat semula.

15. CUT TO FLASH BACK

Petunjuk untuk mengalihkan gambar ke adegan flash back. 

16. CUT TO

Mengakhiri adegan secara langsung tanpa proses transisi. Perpindahan untuk menggambarkan peristiwa yang terjadi bersamaan, tetapi di tempat yang berbeda atau kelanjutan adegan di hari yang sama. Transisi cut to kerap digunakan untuk menekankan lagi perubahan karakter atau  perpindahan/pergerakan emosi. Singkatnya, cut to menggambarkan perubahan adegan pada sebuah frame film.

17. DISSOLVE TO

Perpindahan dengan gambar yang semakin lama semakin kabur sebelum berpindah ke adegan berikutnya.

18. ESTABLISHING SHOT

Pengambilan gambar secara keseluruhan, biasa disingkat ESTABLISH saja.

19. EXT. (EXTERIOR)

Menunjukan tempat pengambilan gambar diluar ruangan.

20. FADE IN

Petunjuk transisi memasuki adegan secara perlahan dan smooth dari situasi gelap total menuju sebuah adegan.

21. FADE OUT

Petunjuk transisi mengakhiri adegan secara perlahan dan smooth dari layar menuju gelap total.

22. FLASH BACK CUT TO

Petunjuk untuk mengakhiri adegan flash back.

23. FLASHBACK

Ulangan atau kilas balik peristiwa. Biasanya, gambarnya dibedakan dengan gambar tayangan sekarang.

24. FLASHES

Penggambaran sesuatu yang belum terjadi dalam waktu cepat. Misalnya: momen orang melamun.

25. FREEZE

Aksi pada posisi terakhir. Harus diambil adegan yang terjadi pada tokoh utama dan dapat membuat penonton penasaran sehingga membuat penonton bersedia menunggu kelanjutannya.

26. INSERT

Sisipan adegan pendek, tetapi penting di dalam satu scene. Sering dimaksudkan sebagai petunjuk halus akan kejadian yang akan terjadi pada menit-menit berikutnya, entah secara langsung berurutan maupun acak dalam rangkaian film.

27. INT. (INTERIOR)

Pengambilan gambar pada jarak jauh. Biasanya untuk gambar yang terlihat secara keseluruhan.

28. INTERCUT

Perpindahan dengan cepat dari satu adegan ke adegan lain yang berbeda dalam satu kesatuan cerita.

29. LS (LONG SHOT)

Pengambilan gambar pada jarak jauh. Biasanya untuk gambar yang terlihat secara keseluruhan. Contohnya: pada tren saat ini, digunakan drone untuk menunjukkan keseluruhan kota (sky view) dimana lokasi-lokasi syuting film terjadi sehingga penonton menangkap kesan bahwa peristiwa itu benar-benar terjadi (sekalipun hanya dalam film).

30. MAIN TITLE

Judul cerita pada sinetron atau film.

31. MONTAGE

Beberapa gambar yang menunjukkan adegan berurutan dan mengalir. Bisa juga menunjukkan beberapa lokasi yang berbeda, tetapi merupakan satu rangkaian cerita.

32. OS (ONLY SOUND)

Suara orang yang terdengar dari tempat lain; berbeda tempat dengan tokoh yang mendengarnya.

33. PAUSE

Jeda sejenak dalam dialog, untuk memberi intonasi ataupun nada dialog.

 

34. SCENE

Berarti adegan atau bagian terkecil dari sebuah cerita.

35. SFX (SOUND EFFECT)

Untuk suara yang dihasilkan di luar suara manusia dan ilustrasi musik. Misalnya: suara telepon berdering, bel sekolah.

36. SLOW MOTION

Gerakan yang lebih lambat dari biasanya. Untuk menunjukkan hal yang dramatis.

37. SPLIT SCREEN

Adegan berbeda yang muncul pada satu frame atau layar.

38. TEASER

Adegan gebrakan di awal cerita untuk memancing rasa penasaran penonton agar terus mengikuti cerita.

39. VO (VOICE OVER)

Orang yang berbicara dalam hati. Suara yang terdengar dari pelakon namun bibir tidak bergerak. Disebut juga NARASI (NARRATION)

40. ZOOM IN

Petunjuk gerakan kamera dengan menyorot obyek dari jauh sampai dekat atau close-up

41. ZOOM OUT

Petunjuk gerakan kamera dengan menyorot obyek dari dekat sampai jauh.

42. ANGLE ON

Istilah ini digunakan untuk menyorot sebuah obyek spesifik. Tujuannya untuk menunjukkan bahwa sudut kamera yang berbeda akan dibuat dari bidikan sebelumnya.

43. BACK TO/BACK TO SCENE

Kamera kembali ke posisi syuting awal setelah sebelumnya menyorot posisi berbeda.

44. BEAT

Istilah ini digunakan untuk menunjukkan situasi dimana kalimat tertentu atau action tertentu yang dilakukan karakter tiba-tiba berhenti. Sering juga disebut sebagai “action dalam adegan atau “insiden dalam adegan.

45. CLOSE SHOT

Sorotan kamera hanya pada bagian kepala dan bahu sebuah karakter.

 

46. DOLLY IN/DOLLY OUT

Pergerakan kamera mendekat ke atau menjauh dari sebuah subjek, termasuk gerakan fisik kamera itu sendiri.

47. EXTREME CLOSEUP (E.C.U.)

Sorotan kamera yang secara ekstrem berfokus atau menyembunyikan detail pada seorang karakter, seekor hewan atau sebuah objek.

48. EXTREME LONG SHOT

Sorotan kamera yang diambil dari jarak yang sangat jauh dari sebuah subjek.

49. FOREGROUND (f.g.)

Area dari sebuah adegan (objek atau action) yang paling dekat ke kamera. Biasanya ditulis “f.g.” saja.

50. FREEZE FRAME

Arah pergerakan kamera dimana sebuah frame tunggal diulang pemutarannya selama beberapa kali secara terus-menerus untuk memberi ilusi bahwa semua action sudah berhenti.

51. INSERT

Sebuah sorotan dalam adegan yang mengajak penonton untuk memperhatikan kepingan informasi spesifik, biasanya sebuah objek yang tidak hidup.

 

52. ISOLATE

Fokus tinggi terhadap sebuah objek atau karakter.

53. JUMP CUT

Akselerasi berlebihan atas sebuah action natural yang menunjukkan kontinuitas sebuah action, posisi kamera atau perjalanan waktu.

Contoh jumpcut: Sorotan terhadap seorang karakter yang berawal dari frame kiri, dan dalam sekejap mata sudah sampai di frame kanan. Dia tampak ‘melompat’ (jump) ke sisi kanan.

54. LIGHTS UP

Transisi pada format Panggung (Stage) yang menunjukkan awal dan proses penjelajahan sebuah adegan panggung dengan memberi efek pencahayaan secara intens ke area tertentu.

 

55. MAGIC

Singkatan dari “Magic Hour,” yakni periode waktu yang singkat menjelang matahari terbenam (sunset).

56. MEDIUM SHOT (MED. SHOT)

Sorotan kamera ke seorang karakter mulai dari pinggang hingga ke atas.

57. MOVING / MOVING SHOT

Sorotan kamera yang mengikuti apapun objek yang sedang disorot.

 

58. OFFSCREEN (O.S.)

Menandakan karakter sedang berbicara tapi tidak terlihat di frame, hanya suara saja yang terdengar. Ditulis “O.S” saja.

59. PAN

Dari kata “panorama”, dimana kamera bergerak secara bertahap dari kanan ke kiri atau sebaliknya tanpa berhenti. Tujuannya supaya perhatian penonton beranjak ke objek atau setting lain tanpa memotong adegan.

60. POINT OF VIEW (P.O.V.)

Posisi kamera menggunakan sudut pandang karakter tertentu, dimana si karakter sedang terlibat dalam adegan yang sedang berlangsung. Ditulis “P.O.V” saja.

61. SUPER (SUPERIMPOSE)

Efek yang diciptakan dengan menumpuk sebuah gambar menimpa gambar yang lain.

62. TWO-SHOT

Sorotan kamera ke dua orang sekaligus, biasanya dari pinggang ke atas.

63. WIDE SHOT

(sama dengan Long Shot)

64. WIPE

Corak transisi yang dihasilkan dengan menunjukkan beberapa gambar (images)  tampak bergerak ke arah (atau mendorong) gambar lainnya keluar dari layar.

 


Sumber:

  1. Star Radio 1073 FM
  2. Radio Times
  3. Insider
  4. Final Draft
  5. Blog Asia Sekarsari
  6. Kreatif Production
  7. Video Youtube: From Script to Screen
  8. ScreenCraft

 

Ajang Apresiasi kepada Penulis Skenario

Adakah penghargaan untuk penulis film (skenario) pada Piala Oscar, Academy Awards, atau di festival film lainnya?

Iya, betul. Penulis skenario film memang mendapatkan piala penghargaan.

Di ajang Academy Awards, penghargaan untuk penulis skenario itu ada dua kategori, yaitu Best Original Screenplay (Penulisan skenario asli) dan Best Adapted Screenplay (Penulisan Skenario Hasil Adaptasi). Perbedaannya tentu saja untuk kategori pertama skenario film biasanya ditulis sendiri oleh sutradara atau produser film tersebut sedangkan untuk kategori kedua ditulis berdasarkan inspirasi dari media lain, khususnya novel dan buku yang telah ada.

Tahun 2020 yang lalu yang mendapatkan piala Oscar untuk Best Original Screenplay adalah Bong Joon-Ho dan Han Jin-Won untuk film Parasite. Sementara yang meraih piala Oscar untuk kategori Best Adapted Screenplay adalah Taika Waititi untuk film Jojo Rabbit yang diangkat berdasarkan novel karya Christine Leunens berjudul Caging Skies.

Dalam penghargaan Golden Globes, kategori untuk penulis skenario film terbaik disebutnya sebagai Best Screenplay – Motion Picture, dan tahun 2020 pemenangnya adalah Quentin Tarantino untuk film Once Upon a Time in Hollywood.

Sementara di British Academy Film Awards atau BAFTA, untuk penulis skenario film kategorinya juga ada dua, yaitu Best Original Screenplay dan Best Adapted Screenplay, sama seperti di Academy Awards. Dan tahun ini untuk kategori Best Original Screenplay dimenangkan Bong Joon-Ho dan Han Jin-Won untuk film Parasite. Kemudian Best Adapted Screenplay diraih oleh Taika Waititi untuk film Jojo Rabbit. Jadi pemenangnya sama juga seperti di ajang piala Oscar.

Di Festival Film Indonesia penulis skenario juga mendapatkan penghargaan Piala Citra untuk dua kategori, yaitu Skenario Asli Terbaik, dan Skenario Adaptasi Terbaik. Tahun ini 2020 pemenang piala Citra untuk Skenario Asli Terbaik adalah Gina S. Noer untuk film Dua Garis Biru, sementara peraih piala Citra untuk kategori Skenario Adaptasi Terbaik dimenangkan oleh Gina S. Noer dan Yandy Laurens untuk film Keluarga Cemara.

Beberapa festival film di Indonesia adalah Festival Film Bandung, dan Piala Maya juga memiliki penghargaan untuk penulis skenario film. Kalau di Festival Film Bandung disebutnya sebagai Penulis Skenario Terpuji Film Bioskop, dan tahun ini dimenangkan oleh Gina S. Noer untuk film Dua Garis Biru. Untuk Piala Maya, ada dua kategori untuk penghargaan bagi penulis skenario, yaitu Penulisan Skenario Asli Terpilih yang tahun ini dimenangkan oleh Gina S. Noer untuk film Dua Garis Biru. Dan satu kategori lagi adalah Penulisan Skenario Adaptasi Terpilih, untuk tahun ini dimenangkan pasangan suami istri Ernest Prakasa dengan Meira Anastasia untuk film Imperfect.

Dan masih banyak lagi festival film lainnya, baik berskala internasional atau hanya sebatas di Indonesia yang memberikan penghargaan bagi penulis skenario film terbaik.

Penulisan Skenario: Menciptakan Karakter (bagian 1)

Ketika membuat premis (sudah saya ulas sebelumnya pada blog ini), sebenarnya sudah ada karakter, tetapi masih sederhana dan belum mendetail.

Nah, sekarang kita akan mematangkan karakter.

Sebelum menciptakan karakter dan fase-fase karakter, kita harus punya pemahaman soal karakter ideal.


Apa itu karakter ideal?

Karakter ideal adalah karakter yang memilki sifat unik dan realistis secara seimbang dan baik.

UNIK

Harus unik, supaya berbeda dengan yang lain. Sehingga ketika ditonton/dilihat orang, mereka tertarik, “oh, ini berbeda nih dari yang lain“. Jangan sampai orang mengatakan, “sudah sering melihat yang begini“, jadinya orang tidak tertarik.

Sekali lagi, ingat, seni pertunjukan adalah pertarungan merebut perhatian.

Tapi hati-hati.

Ketika menciptakan sesuatu yang unik, penulis kerap tergoda untuk menjadi liar, keluar dari realita. Jadinya karakter yang diciptakan jauh dari kenyataan. Nyeleneh.

Unik tidak harus berarti aneh. Ke-unik-an yang dimaksud disini adalah hasil dari detail yang lebih banyak.

Bagaimana kita bisa memberi detail yang banyak pada sebuah karakter? Tidak ada pilihan lain: Kita, sebagai penulis, harus mengenal betul karakter tersebut.

Metode paling mudahnya ialah dengan membayangkan karakter yang sedang kita khayalkan ini mirip dengan siapa pada kehidupan nyata kita. Bisa jadi dia adalah diri kita sendiri, salah seorang teman, orang tua, atau orang lain yang punya pengaruh kuat pada diri kita.

Misalkan karakter yang mau kita jadikan tokoh (baik tokoh utama maupun tokoh figuran) dalam film mirip dengan diri kita sendiri, maka sepanjang penulisan skenario, kita tinggal mengingat wajah kita sendiri. Kalau sedang bahagia, sikap kita seperti apa. Ketika sedih atau menghadapi masalah, sikap kita bagaimana. Baju apa yang senang kita pakai, musik apa yang senang kita dengarkan, teman seperti apa yang kita akrabi, orang seperti apa yang kita sukai dan benci, dan detail seterusnya.

Dengan demikian, karakter yang sedang kita rancang ini benar-benar unik (Lat. uniquus: satu-satunya, tak bisa disamakan dengan orang lain). Kita tahu benar bahwa diri sendiri berbeda dengan orang lain, bahkan dengan orangtua atau saudara kandung sekalipun.

Nah, metode yang sama juga kita lakukan kalau kita mau membayangkan karakter tadi mirip dengan salah seorang teman kita, atau orangtua kita atau siapapun yang kita kenal.

REALISTIS

Ciptakanlah karakter yang realistis (kecuali untuk genre film sci-fi atau sedang membahas sosok alien yang jauh di masa depan yang gambaran kehidupan mereka pun jauh dengan yang kita alami sehari-hari).

Jika tidak realistis, penonton akan merasa skeptis atau malah jadinya aneh.

“Mana mungkin ada karakter seperti ini?”.

Karena itu, menciptakan karakter yang realistis adalah suatu keharusan sehingga nanti ketika script yang sedang kita rancang menjadi adegan, penonton bisa relate dengannya.

Contoh karakter yang ikonik dalam sejarah film Indonesia, misalnya Cinta (dalam Cinta dan Rangga).

Jadi sejak awal kita harus tanamkan dalam fikiran bagaimana caranya kita menciptakan karakter yang unik dan pada saat yang bersamaan juga harus realistis.

FASE-FASE KARAKTER

Untuk menciptakan sebuah cerita yang kuat, kita sebagai penulis, harus sangat kenal dengan karakternya. Kita harus membangun sebuah dunia untuk karakternya. Apa yang terjadi sejak dia lahir sampai dia besar dan dewasa, khususnya untuk karakter utama.

Walaupun tidak semua informasi tentang karakter ini tidak akan sampai kepada penonton, tetapi sebagai penulis kita harus mempunyai sebanyak mungkin informasi tentang karakternya karena dengan itu baru kita tahu kelemahan dan kekuatannya, bagaimana sikapnya ketika menghadapi konflik yang akan terjadi.

Sekarang mari kita bagi fase-fase yang dialami oleh si karakter kita tadi.

Misalkan karakter yang mau kita ciptakan bernama Rebecca.

Fase pertama, karakter ketika lahir. Ini menyangkut identitas, atribut fisik, jenis kelamin, suku, kondisi sosial-ekonomi. Ini sudah harus sudah kita ketahui dulu sebagai pijakan awal. Setidaknya dari hal ini, kita harus sudah tahu karakter kita lahir dalam keadaan seperti apa. Ini sebagai pijakan awal.

Nah, kita coba aplikasikan.

Rebecca seorang perempuan, berumur 17 tahun. Rambutnya panjang hitam terurai melewati pundak. Tai lalat di sudut kiri bibirnya membuatnya manis ketika tersenyum. Ayah dan ibunya orang Toba, jadi dia pun mengenakan marga mengikuti marga si bapak.Sehari-hari Bapak bekerja sebagai petani kopi, sementara ibunya adalah guru honor di sebuah sekolah swasta di desanya dengan gaji pas-pasan.

Fase kedua, karakter ketika menjalani kehidupannya.  Ini menyangkut pertemanannya, pendidikan, tragedi, percintaan, romansa, hubungan dengan teman dekat atau keluarga dari lahir sampai ketika film dimulai.
Fase ketiga, karakter saat film dimulai. Pada tahap ini, begitu penonton mulai melihat tayangan film, mereka sudah harus langsung mengenali karakter itu. Penonton sudah harus memahami karakter itu seperti apa.

Apakah Rebecca ramah? Pemalu? Pemarah? Extrovert atau introvert? Jujur penuh integritas atau licik dan penuh akal bulus?

Ini akan sangat tergantung juga dengan usia karakternya. Jika di awal kita memilih usia karakter utama adalah anak-anak atau remaja, mungkin tidak banyak yang harus kita petakan karena pada usia seperti itu relatif belum banyak yang dia alami. Berbeda kalau misalnya tokoh kita adalah pria dewasa atau bahkan seorang kakek, tentu kita bisa membayangkan betapa banyak peristiwa hidup yang sudah ia lalui.


Jadi saat kita mau menciptakan karakter, kita harus melakukan pemetaan (mapping) ini. Kita bisa melakukannya dengan membuat pertanyaan-pertanyaan dan menjawabnya sendiri. Pertanyaan apapun yang menyangkut karakter itu. Lahirnya bagaimana? Selama hidupnya bagaimana? Terus, dengan pengalaman hidup seperti itu, nanti hasilnya dia akan jadi orang seperti apa?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan inilah yang akan menjadi gudang atribut untuk kita sematkan pada karakter.

Ini berlaku untuk karakter utama, maupun karakter figuran lainnya.

 

 


Tulisan ini adalah parafrase mandiri Saya terhadap penjelasan Ernest Prakasa di Kelas.Com

Tutorial Penulisan Naskah Skenario Film oleh Ernest Prakasa

Sebagai sebuah karya seni peran, film – terutama yang bagus – selalu memukau para peminatnya. Lewat film, banyak cerita nyata orang lain serasa hadir kembali di layar kaca. Melalui film, cerita khayal hasil gagasan seorang penulis serasa hadir menjadi peristiwa nyata. Film, sama halnya dengan teater, menjadi instrumen yang sangat efektif untuk menyampaikan pesan. Mulai dari yang sederhana hingga pesan yang kompleks, rumit dan berliuk-liuk.

Meski ada perbedaan antara film dan teater, namun secara substansi keduanya sama-sama bergelut dalam bidang seni drama atau seni peran (kerap kita kenal dengan istilah akting).


Sebagai penikmat film secara khusus atau seni teater secara umum, barangkali banyak dari kita yang penasaran:

Film ini bagus. Aktornya hebat. Sinematografinya keren. Ide ceritanya juga menarik. Tapi bagaimana ya caranya kok bisa ide dari sebuah novel atau cerpen menjadi film?

Jawabannya akan kita temukan pada seberapa hebat penulisan skenarionya.

Kabar gembiranya: Saat ini, menjadi penulis skenario adalah profesi yang menjanjikan.

Pada sebuah pertemuan dengan para wartawan beberapa tahun lalu, Manoj Punjabi, produser sekaligus bos MD Entertainment, mengungkapkan pengalamannya.

“Mencari penulis itu susah sekali, saya pernah dua bulan enggak dapat sinopsis film yang bagus. Berbeda dengan di Amerika karena di sana banyak sekali SDM (sumber daya manusia) yang berkualitas. Tapi, di Indonesia hanya bisa dihitung dengan jari”


Kamu yang saat ini masih duduk di bangku SMA, coba deh kamu lihat lagi materi Seni Teater pada mata pelajaran Seni Budaya. Ulasan teoretisnya cukup lengkap. Tapi, tidak ada tutorial tentang penulisan skenario.

Nah, disini Saya teruskan tutorial Penulisan Skenario oleh Ernest Prakasa. Kalian tentu tak asing lagi dengan Ernest, bukan?

Just google it.

Kamu akan bertemu dengan seorang stand-up comedian hebat, produser yang berprestasi, sutradara bertangan dingin, sekaligus aktor berpenampilan ciamik.

Kamu tentu tidak akan bisa menjadi sehebat Ernest dalam satu malam. Apapun ceritanya, even the longest journey is begun with a first step.

Kalau kamu sampai pada bagian ini, mungkin kamu akan mulai membayangkan: “Bagaimana sih rasanya menjadi sebuah penulis skenario? Bisa nggak ya nanti aku berkarir sebagai penulis skenario untuk film-film yang akan muncul di bioskop beberapa tahun ke depan?”

Silahkan teruskan mimpi dan anganmu. Tapi tentu mesti tetap sadar dan waras: Hal besar selalu dimulai dengan tindakan kecil.

Yuk kita mulai dengan membaca dan memahami tutorial yang dia tulis sendiri. Materi yang Saya bagikan ini Saya dapat setelah membeli kelas pelatihan di situs Kelas.Com

Klik link ini untuk mengunduh.
Workbook Berkarir sebagai Penulis Skenario